Ads 468x60px

Jurnal Rawatan Ke Sarawak

Assalamualaikum

Sudah hampir 2 minggu saya tidak mencatit jurnal rawatan yang dilakukan akibat kesibukan masa yang amat sangat.

Namun begitu, saya rakamkan sedikit jurnal rawatan ke Sarawak bersama pembantu saya (Ustaz Azwan).

Jumaat: 10 April 2009
[10:20]
Kami menaiki MAS dari Kuantan dan transit sebentar di KLIA.Flight untuk ke Sarawak pukul 1:15.So, leh la isi perut dulu. Masyaallah, mahal sungguh makan kat airport tu. Dua orang makan+air berharga RM36.70 !!! sabor je la.Dah perut lapar, bayar je..

[1:15]
Naik flight dan fly ke Sarawak

[3:00 lebih]
Dijemput pesakit.Terus bawak gi makan. Tapi kami tak makan la sbb dah makan tadi kat KLIA. Cuma order air jer.

Di fahamkan, sekeluarga pesakit tidak balik ke rumah dah 2 hari!! Semuanya gara-gara takutkan gangguan yang ada dirumah. Hotel la tempat diorang pergi.

[5:30]
Sampai rumah. Ustaz Azwan nampak kelibat dipersekitaran rumah pesakit. Rumah pesakit ni dekat ngan hutan. Biasa la..Faham-faham je lah.

[10:30]
Sesi perubatan dimulakan.

Macam biasa, saya rukyahkan pada bahan ubatan.
Then, saya kesan gangguan yang ada disekitar menggunakan Teknik Mata Batin.
Erm...ni kes SAKA ni. So, buka pintu rumah dan ambil masa sebentar untuk bertafakur.Sebelum saya ke Sarawak, cerita pesakit dah saya rujuk pada guru saya. Atas nasihat beliau, SAKA yang ada perlu ditarik dahulu kemudian barulah merawat pesakit secara fizikal.

Proses menarik SAKA dimulakan.
Dari tafakkur yang dibuat, gangguan SAKA yang dialami pesakit melibatkan 3 penjuru iaitu (1)pada seorang ahli keluarga di Semenanjung, (2)pada isteri pesakit, (3)pada anak pesakit yang baru lahir.

Saya mulakan dengan bacaan ayat 'memanggil' dan Masyaallah, garang sungguh wajah SAKA dari semenanjung tu.Mukanya berkerutu dan banyak tulang dari kulit.Ada orang kata pelesit. Entahlah, saya lebih suka gelarkan Syaitan Laknatullah jer.

Pada ketika menarik SAKA pertama ini, serta merta anaknya yang baru lahir meraung dan menangis.Saya buat tak endah jer sebab itu hanyalah godaan untuk menghentikan rawatan.

Sesi kedua saya lakukan pada isteri pesakit.Kaedah tarik senafas saya gunakan dan energy yang ada pada isteri pesakit tak sekuat SAKA pertama tadi.

Yang terakhir, Saya lakukan juga teknik senafas pada baby pesakit. Alhamdulillah, proses menarik SAKA berjalan lancar dan baby tersebut diam serta merta.

Saya masih pelik kerana merasakan ada energi negatif dalam rumah pesakit. Ooooo...kes sihir pun ada juga ni. Pesakit juga menunjukkan kepada saya beberapa saki-baki serbuk putih yang dimasukkan oleh OKS dalam termos minuman pesakit.

Untuk itu, 'operasi keliling' dilakukan bagi mencari segala barang sihir yang mungkin ditabur dalam rumah. Rupanya banyak lagi barang sihir yang diletakkan dalam bilik utama pesakit terutamanya dalam almari baju dan bilik air.
Barang sihir juga diletakkan oleh OKS di luar rumah iaitu dalam sebuah lubang dipenjuru kanan luar pagar.

Bab-bab clean barang sihir ni, saya serahkan pada Ustaz Azwan.Kemudian, rumah dipagar dengan air garam sebagai syarat pendinding.

Sabtu (11 April 2009)

[Tengahari]
Pesakit dan isteri diajar amalan pendiding dan mengambil ijazah terus dari saya. Moga-moga diamalkan.

[Petang]
Pesakit bawa kami jalan-jalan di bandar dan pantai glamour kat situ

[Malam]
Sesi scanning untuk mengetahui gangguan dalam keluarga pesakit dilakukan.
Caranya mudah sahaja.
Pesakit disuruh melakar susur galur keluarga dari generasi tua hingga ke generasi muda.Macam carta organisasi la.Alamat pun di tulis sama.
Saya kemudiannya bertafakkur dengan zikir surah Al-An'am sebanyaknya sambil menyelami nama dan alamat yang ditulis. Dari pengamatan yang dilakukan, kedua-dua pasangan suami isteri ini mempunyai gangguan. Si isteri mendapat gangguan SAKA manakala suaminya pulak punyai masalah gangguan sihir. Untuk merawat secara jarak jauh, kesannya agak susah kerana ianya memerlukan sepenuh konsentrasi dan tenaga yang cukup. Dalam kes rawatan ke rumah pesakit, saya menolak dengan baik kerana faktor risiko serangan yang mungkin timbul.

Sabtu (12 April 2009)
Flight kami bertolak pukul 6:30 pagi menuju ke KLIA.

[9:00 lebih]
Sampai ke KLIA dan telefon adik ipar untuk pinjam kereta. Flight seterusnya pukul 5:30 petang. Lama tu....

[10:30]
Keter dah dapat. Apa lagi, gerak lah kami ke Kelang untuk berjumpa keluarga mertua.

[5:30]
Berlepas ke Kuantan

[6:15]
Sampai di Kuantan. Balik rumah tido.Esoknya nak ke Jengka, Pahang.Ada satu kes lagi di sana.
 
Blogger Templates