1 SAKA... 9 Jin Menumpang

Semalam, saya bersama murid RIDAM ke pahang utk handle kes gangguan budak perempuan berumur 17 thn.

Selesai sudah persiapan rawatan, saya terus menegur pesakit. Lantas dgn itu, mesakit menepis dan marah-marah pada saya. Acap kali disebut saya ni BODOHHHHH...

Oleh kerana pesakit ini pernah dirukyah oleh sahabat saya (Ustaz Zul & Ustaz Khairul) maka saya teruskan dengan teknik penyeksaan. Memang degil betul jin ni. Setelah diseksa beberapa kali, jin ini mengaku namanya Arman dan bergama Islam. Dari jawapan yang diberi, jin itu adalah jin SAKA.

Setelah agak lama merawat, akhirnya jin itu dapat dikeluarkan.So, kitorang dah prepare nak balik. Adat ke rumah orang, tuan rumah akan menjamu tetamu yang datang. Sedang asyik menjamu selera (lebih kurang pukul 12:30mlm), pesakit td kerasukan semula. Dah sakit kepala saya memikirkannya.. Jin mana pulak ni?

Lantas, pesakit diletakkan di rumah tamu. Agak kuat dia meronta.Habis sakit satu badan. Saya teruskan teknik reflek. Rupanya masih ada 9 ekor lagi jin dalam badan. Ketuanya nama John (kristian) dan ada jugak jin Indon, Islam dan tiada agama. Pening-pening...Hampir pengsan saya memaksa jin tu keluar. Keras-keras jugak la semuanya..

Lebih kurang pukul 4:00 pg, barulah semua jin itu dpt dikeluarkan. Alhamdulillah, pesakit pulih dan ceria seperti biasa.

Yang baik hanya dari Allah...dan yang buruk hanya dari diri ini. Wallahua'lam

Assalamualaikum…

Kerana masa yang terlampau sibuk, saya tidak berkesempatan merekod kisah perubatan yang saya alami.Namun begitu, ada 3 kes berat yang ingin saya ceritakan agar ianya boleh menjadi panduan kepada Muallij sekalian.

Saya bersama 2 orang rakan dijemput keluarga pesakit yang tinggal di sebuah penempatan felda. Pesakit sudah berumur 70an dan sudah uzur. Menurut cerita keluarga pesakit, pesakit akan bersilat tanpa sebab dan mengeluh panjang. Keluarga pesakit juga ada melihat lembaga TANPA KEPALA mundar mandir di luar dan dalam rumah.

DIpendekkan cerita, saya mulakan proses rawatan. Saya lakukan ‘pagar ayat’ untuk 4 penjuru. Kemudian saya arahkan pesakit duduk di ruang yang saya pagar tersebut. Sebaik shj diarahkan, pesakit bersilat. Saya bercakap agak kasar utk menakutkan jin yang ada dlm badan. Alhamdulillah, pesakit reda dan mengikut arahan.

Saya mulakan rawatan dgn membaca rukyah. Nampak tiada kesan. Saya buat scan refleksologi & pesakit meraung kesakitan. Oleh kerana malam semakin larut, saya buat teknik tarik serban dan pesakit meraung kesakitan. Lantas, saya buat sekali lagi scan reflek.

Mungkin kerana jin dalam badan tu tak tahan sakit, dia bukak langkah silat. Saya hampir ditumbuk. Mujurlah ada kawan yang ikut bersama. Diorang la yang tolong pegang. Saya juga minta menantu dan anak saudaranya turut pegang bersama. Badan pesakit diikat. Saya buat sedikit penyeksaan agar jin dalam badan tu mengalah. Bila dah lama sangat, saya tarik guna telur rebus (teknik ini akan saya ajar dalam kursus nanti).

Alhamdulillah, pesakit reda dan mudah-mudahan dia sembuh.

Selesai merukyah, saya buatkan ‘pagar rumah’ dengan garam dan lada hitam bersama sahabat dan ahli keluarga pesakit. Semasa proses memagar, saya nyaris dipatuk ular tedung selar. Setahu saya, jika terkena sengatan, mangsa akan menemui maut jika kurang dari 30 minit dibawa ke hospital. Syukur pada Allah kerana menyelamatkan saya.

Proses pagar rumah berjalan lancar dan kami pulang pada pukul 1:40 pagi…. Perjalanan sebanyak 30km kami teruskan untuk pulang ke rumah…..

Saya dihadiri pesakit yang datang dari Kuala Terengganu. Kesian, pesakit ini mengalami masalah penat badan yang serius, kegatalan pada alat sulit dan lemah tenaga batin.

Saya mulakan rukyah dan pesakit terus bercakap siam. Kali ni ilmu saya teruji. Boleh dikatakan hampir kesemua teknik rawatan yang biasa saya amal tidak memberi kesan. Akibat terlampau pening dengan kes ini, saya buat solat hajat mohon diberi ilham dan kekuatan.

Selesai sudah solat hajat, saya teringat teknik ais yang pernah diguna oleh guru saya dahulu. Mujurlah isteri saya selalu menyediakan ais untuk dibuat minum. Saya ambil 2 biji ais yang sederhana saiznya dan saya letakkan pada badan pesakit.

• Jin berasal dr api. Gunakan ais utk melawan sifat kejadiannya.

Meraung si pesakit bila ais mengena pada badannya. Dia menganggukkan kepala tanda ingin keluar. Oleh kerana dan banyak kali dipermainkan, maka saya tak percaya. Saya buat teknik refleksi sekali lagi. Kali ni memang agak kuat picitan saya. Oleh kerana tak tahan sakit, jin siam dalam badan tu bukak langkah Tomoi. Naik pucat jugak saya. Nasib baik sahabat pesakit yang datang bersama memegang pesakit agar tidak meronta. Saya buat teknik tarik senafas dan pesakit lega.

Saya sudah semakin letih. Tapi kesian pada pesakit, harapan dia menggunung tinggi. Oleh kerana tiada piliha lain, saya terpaksa buat Teknik Mata Batin. Kaedah ini agak jarang saya amalkan kerana kesan penat selepas itu agak kuat. Boleh pengsan dan saya pernah pengsan pun…

Saya mulakan dengan bacaan pembuka batin dan dikala itu, saya nampak gambaran dua buah mangkuk putih yang diletakkan berdekatan tiang sebuah kuil. Kuil mana, tidak dapat saya pastikan.

Dalam 2 mangkuk tersebut, ada ulat beluncas (ulat hutan) dan tulang yang patah. Saya gagahkan mengangkat 2 mangkuk tersebut dan minta pada Allah agar ditunjukkan sungai. Di sungai itulah saya buangkan barang sihir tersebut.

Sebaik shj membuka mata, saya lihat pesakit sudah sedar sepenuhnya dan sembuh.

Pesakit diberi minum air rukyah. Sebelum pulang, pesakit mengadu terasa sedikit kegatalan pada alat kemaluannya. Mungkin itu kesan. Harap sembuh penyakitnya. Pesakit pulang selepas hampir 4 jam menjalani rawatan.

Pesakit yang pernah saya ubati datang bersama anaknya. Dipendekkan cerita, saya membuat rawatan rukyah dan akhirnya jin dalam badan menunjukkan diri. Dia mengaku Islam dan berasal dari Mekah. Kata jin tu lagi, dia diculik seorang wanita yang kini menjadi ‘ibu’ nya. Tugasnya ialah menyakitkan pesakit.

Pesakit saya itu rabun matanya tanpa sebab. Barulah diketahui sebenarnya jin itulah yang mencocok matanya. Kata jin itu lagi, dia hanya ada satu mata di dahi. Tak perlulah 2 mata lagi. Tiada guna katanya lagi…

Setelah melakukan pelbagai teknik penyeksaan, jin itu keluar. Saya mengesyakki bahawa jin itu berpindah ke badan anak perempuan kesayangannya. Selepas ditanya, anaknya terasa sakit perut sebaik shj ibunya nampak reda.

Saya mulakan rukyah dan teknik mengesan namun tiada tanda ada gangguan pada badan anak itu. Kes ini masih belum selesai. Saya sertakan bahan rawatan untuk rawatan di rumah dan menyuruh pesakit datang lagi jika ada gangguan.

Kes seperti agak susah kerana jin bertindak secara external (luaran). Kes seperti ini memerlukan teknik ikat dari pesakit dan pesakit perlu melakukan amalan pendinding yang konsisten agar jin tersebut tidak mengganggu lagi.

Wallahua’lam….

Buku terbitan RIDAM

Assalamualaikum..
Buku perubatan Islam yang pertama kali diterbitkan oleh saya sendiri akan berada dipasaran pada bulan Februari ni.



Antara kandungan buku ini adalah:-
1-Kaedah membuka mata batin
2-Kaedah merawat sihir, santau, saka, histeria, buang susuk, buang ilmu salah dan lain-lain.
3-Panduan untuk perawat menjalankan pusat rawatan secara sistematik
4-teknik membalas ancaman penyihir
5-kaedah memasung, mumukul, memaku dan lain

Sekarang tengah tunggu ISBN Number. Apa2 hal...saya akan maklumkan pada pembaca blog sekalian.

Insaf

Minggu ini, saya berkesempatan oleh Allah untuk mengubati sahabat yang ingin pulang ke pangkal jalan. Dulu dianya seorang homoseksual dan alhamdulillah, Allah s.w.t telah membuka hatinya.

Bila ditanya lebih lanjut, dia ada memakai susuk emas di dahinya sebagai penyeri muka tapi telah dibuang. Namun begitu, untuk lebih yakin, saya lakukan rawatan membuang susuk dan memang benar, susuk yang dipakai telah tiada di wajahnya.

Saya lanjutkan bacaan rukyah padanya. Dalam samar, saya melihat bayangan 3 orang lelaki dan 3 tempat yang berlainan.

1)tiang depan rumah teres (pandangan hadapan sebelah kanan)
2)kereta wira (tapi fokus pada bahagian tayar depan)
3)meja pejabat

Puas saya bertanya secara batin pada 3 lelaki tersebut namun mereka hanya berdiam diri. Saya pun tak pasti kenapa jadi macam ni. Dalam sebulan ni, kebanyakkan bayangan yang dilihat tidak mahu berdialog dengan saya. Contoh ketara ialah waktu saya ingin mengesan barang sihir disebuah rumah pesakit di tasik chini. Hanya nampak bayangan.Dialog tak jadi.

Persoalan ini saya tanyakan pada guru saya. Istilah yang kami gunakan ialah 'cermin ajaib'. Dengan selamber jer guru saya jawab, "kau amal dah kurang. Itukan ma'unah.Bukannya selalu dapat. Banyakkan sikit amal tu.Kereta pun kena servis.Ni kan pulak manusia.Itupun nak tanya ker?".

Adus, bukan main sinis lagi guru saya bagi pengeras.Memang saya akui.Dalam sebulan ni tak sempat buat latihan dan amalan zikir mcm sebelum ni. Selain mengurus keluarga, membantu syarikat bapa, mengarang buku, mengambil tempahan grafik, mengubat dan menguruskan beberapa projek, saya tak berkesempatan sepenuhnya. Insyallah, saya akan tingkatkan. Pesan guru saya lagi, jgn buat amal kerana khasiatnya.Buat amal kerana Allah.Hati kecil kita tak boleh tipu Allah.So, Allah akan kasi juga apa yang kita minta.Cuma cepat atau lambat,dunia atau akhirat jelah.

Berbalik kepada bayangan 3 orang tadi, saya hanya mengandaikan itu adalah penyihir kepada mangsa dan 3 tempat itu adalah tempat diletakkan barang sihir. Sihir apa memang saya tak tahu. Saya bekalkan air rukyah dan air limau untuk mandi dan minum.3 tempat tadi saya ceritakan untuk dia basuh dengan air jampi. moga-moga sembuhlah penyakitnya.

Sesungguhnya, segala penyembuhan dan kebaikan hanyalah dari Allah.

Kontraktor disihir

Setelah berubat ditendong, saya menghala ke kg tanjung mas,kota bharu kelantan.Disini, pesakit mengadu sesak nafas, ternampak bayangan dirumahnya, sakit kaki dan tidak lena tidur.

Diringkaskan cerita, saya dapat mengesan beberapa jenis barang sihir dengan izin Allah di rumahnya iaitu gigi, nila yang dijampi(biasanya amalan siam), cicak bakar, tanah yang dituang dgn minya dagu, debu mayat dan tanah kubur selebar setengah meter di halaman rumahnya.

Memang pengkhianat sihir itu mahu mendajalkan pesakit hingga ajal.Namun, kuasa Allah lebih hebat.Jika Dia tidak mengizinkan kematian, maka dengan cara sihir apa sekalipun, pesakit tidak akan meninggal sebelum sampai waktunya.

Selepas membuang barang sihir yang dijumpai, saya memagar rumah dengan garam rukyah dan Alhamdulilah, pesakit beransur pulih.Wallahu'alam

Highway Jin

Assalamualaikum..

Dah lama rasanya saya tidak menulis dlm blog.Memang tiada masa hendak saya menulis pengalaman merawat pesakit yang kian ramai datang ke RIDAM.

Minggu lepas, saya bercuti bersama keluarga.Elok juga kiranya saya bawa keluarga makan angin.Dah lama kami tidak bercuti.Perjalanan yang dirancang ialah dari kemaman,kuantan,kuala lumpur,perak,kelantan,terengganu seterusnya pulang semula ke kemaman.

Namun begitu, program cuti bersama keluarga tetap diselit program perubatan apabila saya berkunjung ke kelantan.

Di kampung Tendong, Pasir Mas,saya diminta seorang lelaki yang bekerja di Utara untuk mengubat keluarga mertuanya.Diceritakan kpd saya, keluarga mertuanya sudah puas berubat di merata-rata tempat.Masalah yang dihadapi ialah ahli keluargnya mengalami sakit misteri dan terdengar bunyian pelik di kediaman mereka.

Semasa saya menjengah ke sana, rupanya pintu utama kediaman keluarga tersebut adalah laluan jin.Kira mcm highway lah bagi puak jin.Dasarnya memang jin boleh terbang.tapi bukan semua.Diorang juga mempunyai adab dan tatasusila tertentu sepertimana kehidupan manusia.


Saya memohon maaf pada keluarga tersebut krn risiko utk menukar laluan mereka amat tinggi krn saya datang bersama isteri dan 2 orang anak yang masih kecil.Mungkin keluarga saya akan mendapat ancaman jin jika saya meneruskannya.Namun begitu, saya bersetuju untuk mengubati pesakit.

Selain laluan jin, saya juga merasai aura negatif dari barang sihir yang diletakkan iaitu di dalam pasu bunga hadapan rumah dan di dalam tangki air yang tidak digunakan di belakang rumah.saya nasihatkan pada ayahnya supaya membasuh tempat barang sihir tersebut dengan cuka getah sebagai pembatal sihir.

Rawatan dimulakan dengan merawat ibu mertuanya dahulu.Setelah dibaca ayat-ayat rukyah,pesakit mengadu kepanasan pada badannya.Lantas, saya bacakan ayat Ibrahim sebagai doa untuk menyejukkan badannya.Alhamdulillah, kepanasan pesakit berkurang.Memang kesan panas tersebut turut dirasakan pada tapak tangan saya sewaktu merukyah.

Cuma yang menjadi tanda tanya dalam benak fikiran saya, kenapa bayangan seorang lelaki menunjuk-nunjuk pada pesakit tersebut dan anak perempuan mereka tanpa berkata sapatah pun.Puas saya tanya secara kebatinan, lelaki itu hanya berdiam diri.tapi dari isyarat yang saya perhatikan, berkemungkinan besar pesakit mempunyai SAKA dan anak perempuannya disihir orang.Selepas itu, bayangan lelaki berganti dengan bayangan sami thai.Saya kenal sami tersebut berdasarkan pengalaman merawat pesakit yang dahulu.

Rawatan berikutnya saya lakukan pada anak perempuan pesakit.Menurut cerita pada si ayahnya, pesakit ini mempunyai pendamping jin Islam yang bernama Aishah.Puas saya bacakan ayat pemanggil, jelmaan jin yang bernama Aishah masih belum menunjukkan diri samada secara batin atau melalui pesakit.

Untuk itu, saya nasihatkan pada keluarga tersebut supaya berubat secara 'internal' dahulu iaitu dengan mandian,minuman dan amalan rukyah.Saya juga ijahkan amalan pendinding dan menyuruh keluarga pasakit memagar rumahnya dengan garam rukyah.

Saya doakan agar keluarga itu sembuh dari penyakit dan hidup harmoni seperti orang lain.Amin


Ssungguhnya, kesembuhan penyakit itu hanyalah dengan keizinan Allah. Kita perlu berusaha dan yakin akan ke-EsaanNya