Ads 468x60px

Pengalaman Merawat Sblm Seminar KL - 1

Sehari sebelum seminar di Universiti Malaya, saya dijemput untuk mengubati seorang pesakit di Serdang, Selangor. Pesakit ini pernah menjalani beberapa sesi rawatan dengan muallij sekitar Selangor. Hasil rawatan menunjukkan bahawa dia disihir dan jin yang ada dalam badan pesakit amat degil untuk keluar dari badan.Sewaktu sesi rawatan yang dijalankan juga, anaknya yang masih kecil akan menangis seperti ada gangguan dikenakan padanya.

Saya ringkaskan cerita pada teknik rawatan yang selalu saya gunakan. Jin yang berada dalam badan pesakit akhirnya berdialog. Memang degil sungguh. Berkali-kali diberikan ayat seksa dan teknik penyeksaan, barulah jin tersebut mengaku bahawa dia adalah ketua kepada 100 ekor jin yang ada dalam badan pesakit. Dia juga mengakui bahawa ada ikatan setia-janji dengan penyihir untuk menyakiti pesakit. Jin itu juga memberitahu tempat barang sihir diletakkan.

Saya gunakan kaedah tarik dan pesakit sedar.Saya menyuruhnya mandi dengan air limau rukyah. Setlah itu, pesakit di 'scan' kembali. Nampaknya, gangguan pada pesakit masih ada. Pesakit duduk termenung dan menangis tanpa sebab.

Kerana kesuntukan masa (masih ada appointmnt ke-2), saya menyegerakan rawatan untuk kali ke-2. Pesakit kerasukan. Maka terjadilah dialog antara saya dan pesakit(jin dalam badan).

Sy: Ni yang mana pulak ni?

Pesakit: Ni yang tadilah bongok!!

Saya: Dah tu, yang aku tarik kluar tadi yang mana? Bukan main berat lagi.
Pesakit: Yang tadi tu semua anak buah aku. Tinggal aku seorang je lagi. Aku tak nak keluar.Aku dah janji.

Saya: Kau kan dah bersumpah nak keluar tadi? Aku bagi amaran terakhir sebelum aku azab kamu dengan izin Allah..

Pesakit: Aku tak nak keluar.Aku tak nak keluar...!!!

Saya tidak lagi mengendahkannya. Lantas, saya terus lakukan kaedah tarik dan alhamdulillah, pesakit sembuh dari gangguan.

Saya ajarkan amalan tauhid dan pendinding pada pesakit. Tempat yang disyakki barang sihir tersebut saya suruh tawarkan dengan air garam yang dirukyah.

Saya hanya berikhtiar dan berusaha. Kesembuhan terjadi denga izin Allah.

Wallahu'alam

Pengalaman Merawat Sblm Seminar KL - 2

Saya dijemput seorang sahabat (saya anggap seperti abg sendiri) mengubatinya di Kuala Lumpur. Sahabat saya itu datangnya dari Penang. Dia terasa seperti ada 'sesuatu' bergerak dalam anggota badannya. Dia juga hilang fokus dalam kerja, moody dan punyai masalah lambat jodoh.

Diringkaskan cerita, proses pengubatan dilakukan di rumah abangnya di Puncak Alam (Shah Alam). Seperti biasa,saya akan ajarkan nasihat tauhid kepada pesakit sebelum rawatan dimulakan. Saya ingatkan bahawa kesembuhan hanya terjadi dengan keizinan Allah.Saya hanya menjampi dan berusaha dengan ilmu yang tidak seberapa ini.

Saya mulakan dengan membaca ayat-ayat rukyah pada bahan rawatan yang disediakan iaitu air, madu dan minyak zaitun. Kemudian, barulah rawatan dilakukan kepada pesakit. Saya beri minum air yang dijampi sebagai rawatan asas dalaman (internal healing).Seterusnya, saya percikkan (spray) air rukyah ke 3 anggota pesakit iaitu muka, tapak tangan dan tapak kaki. Saya bertanya kepada beliau kalau-kalau ada simpton atau tindak balas gangguan padanya.

Memang ada tindak balas. Denyutan yang selalu dialami terjadi. saya lanjutkan proses rawatan dengan bacaan rukyah padanya. Hasilnya tetap sama. Denyutan yang selalu dialami terjadi lagi. Saya dah rasa tak sedap hati kerana rasa gangguan 'kadang-kadang ada, kadang-kadang normal'.

Saya cuba buat kaedah 'tarik senafas'. Memang pelik. Sewaktu dibacakan ayat 'tarik', memang saya dapat rasai gangguan yang ada dalam badan pesakit.Tapi, ianya hilang sebaik sahaja teknik tarik dilakukan.

Hal yang sama terjadi sewaktu saya membuat scanning pada jari pesakit.Naik pening dibuatnya. Saya menemui jalan buntu!!!

Dalam kes seperti ini, biasanya saya akan menggunakan kaedah 'mata batin' untuk di explore dan mengesan simpton / punca penyakit. Namun, keadaan diri yang pada ketika itu yang keletihan dan tidak cukup tidur menghalang saya dari melakukannya. Badan yang lemah akan mengakibatkan energy yang diperlukan untuk perjalanan 'mata batin' tidak mencukupi.

Saya tidak berputus asa.Bagi saya, biarlah pesakit berpuas hati dengan usaha dan penat lelah beliau datang dari jauh semata-mata untuk berubat.Kalau tak hilang terus pun, biarlah ada sedikit perubahannya. Ni,tak hilang langsung!!

Saya menghubungi guru saya di Kelantan. Daripada kata guru saya, sahabat saya itu mendapat gangguan external (luaran). Jin yang mengganggunya akan lari sebentar bila mendengar ayat rukyah dan kemudian datang semula mengganggu pesakit. Dia menyarankan agar saya dan pesakit berubat di muka pintu rumah. Di pintu rumah adalah tempat jin jenis ini 'lari' dari badan pesakit.

Pesakit disuruh duduk belunjur menghala ke pintu. Saya dinasihati guru agar duduk 3 langkah di belakang pesakit. Guru saya menegah saya untuk melihat ke pintu rumah sewaktu proses rawatan ini kerana katanya, jenis gangguan pada sahabat saya itu adalah jenis IFRIT yang ganas. Risiko untuk perawat mendapat tempias pesakit amat tinggi.

Saya lanjutkan dengan bacaan rukyah yang disarankan oleh guru dan kemudian mendekati belakang badan pesakit dan menepuk belakangnya sebagai tanda isyarat membuang penyakit.

Adus....still tiada kesan. Gangguan yang dirasakan masih ada. Macam mana lak ni nak buat? Saya menelefon guru saya kembali. Atas nasihat beliau, pesakit disuruh minum air daun kelor dan bahan rawatan yang disediakan. Memang jangka kesembuhannya mengambil masa yang lama. Pesakit dinasihatkan agar bersabar dan jangan berputus ajar.

*Saya sebagai perawat pada malam itu berasa amat sedih dan kecewa kerana tidak berjaya membantu sahabat tersebut. Kesedihannya ini saya luahkan pada guru saya dengan menefon beliau buat kali ke-3 pada malam yang sama.

Nasihat guru saya:
Nikmat anggota badan yang Allah S.W.T bagi tidak dapat dibayar dengan apa jua nilai harta dan wang ringgit. Bayangkan...sebiji mata yang Allah S.W.T beri pun tidak dapat dibayar dengan tempoh ibadat selama 500 tahun lamanya. Kalau nikmat kesihatan jasmani yang diberi selama ini ditarik sedikit darinya, kenapa tidak katakan rasa syukur atas kesihatan yang dirasai selama ini?

Kelewatan dalam kesembuhan penyakit ada 2 sebab iaitu samada:
1) Allah mahu memberi lebih pahala kepada pesakit tersebut. Pahala yang dimaksudkan ialah pahala sifat sabar. Lagi banyak sifat sabar, maka lagi banyak pahala dan rahmat Allah yan diberi. Sesetengah ulamak menyatakan bahawa orang yang mati akibat buatan sihir dikira mati syahid.

2) Allah mahu pesakit ingat pada-Nya. Mungkin selama ini pesakit lalai dan melupaiNya.Namun, tika sakit ditimpakan sebagai ujian, barulah kalimah Allah tertera di hati.Barulah mengenal solat.Barulah mengenal hidup Islamiah dan barulah mengenal syariat.Ini menunjukkan Allah s.w.t sayang padanya.Allah kan Maha Ar-Rahman, Maha Ar-Rahim. Pesakit seharusnya bersyukur bahawa dia sebenarnya masih di bawah rahmat Allah.


Sebagai manusia biasa, saya bersyukur kerana ada diantara rawatan yang dilakukan tidak berjaya kerana ini menunjukkan bahawa doa seorang hamba biasa seperti saya ini adakalanya makbul dan adakalanya tidak. Hal ini menjaga diri agar terhindar dari sifat ujub dan riak.

Saya doakan agar pesakit sembuh dan bahagia dengan kehidupannya. Mungkin masih ada Muallij di luar sana yang dapat membantu beliau atau mungkin kesembuhan penyakitnya boleh dirawat dengan dirinya sendiri.

Wallahu'alam

Seminar Perubatan (teknik mata batin) yang terakhir

Assalamualaikum w.b.t

Setelah beberapa kali saya terangkan berkenaan teknik 'mata batin'kepada pembaca blog yang ingin tahu berkenaan teknik ini di luar sana, masih wujud kesamaran, fitnah dan hasad dari hamba Allah yang tidak belajar (mengikuti kursus anjuran RIDAM).

Ada yang menuduh saya ber-SAKA, berdamping dengan jin, ajaran salah dan macam-macam lagi tuduhan yang amat sedih saya perhatikan jika dibandingkan dengan niat saya semata-mata untuk membantu perawat dan pesakit kepada jalan alternatif Islamiah dalam mencari sinar kesembuhan penyakit yang dihadapi.

Kesedihan ini saya luahkan pada guru-guru saya yang masih hidup. Saya minta pandangan, nasihat dan tunjuk ajar daripada mereka. Atas nasihat mereka, kursus 'mata batin' ini tidak akan diajar lagi secara terbuka. Bermakna, Seminar Perubatan Islam yang melibatkan teknik 'mata batin' yang terakhir akan diadakan pada 29hb Mac 2009 ini!

Selepas ini, saya hanya berniat untuk ajarkan teknik ini secara kuno (datang sendiri mengadap guru. Bukan lagi guru buka program seminar).

Saya memohon maaf kepada mereka yang berminat untuk mempelajari teknik ini secara program am (seminar) selepas tarikh 29hb Mac 2009 ini. Dari mendapat fitnah yang berterusan, eloklah saya hentikan sebelum mendapat masalah yang lebih besar di hari kemudian.

Sepanjang program seminar yang lepas, reaksi positif dan negatif saya rekodkan sebagai jurnal pahit maung kehidupan.

Reaksi Positif:
1.Alhamdulillah, banyak membantu
2.TQ ustaz, teknik mata batin banyak membantu saya dengan izin Allah dalam penyelesaian merawat penyakit.
3.Ust jgn layan komen negatif di luar sana. Yang tak datang kursus, mcm-mcm diorang kata.Sabar lah ustaz.
4.Kesimpulan dari seminat teknik mata batin yang saya ikuti, teknik ustaz bukanlah teknik syirik. Ustaz mengutamakan konsep taqarrub(berpegang & yakin) pada Allah. Adakah itu salah? Saya tidak nampak apa-apa kemudaratan dari teknik yang ust ajar.Apa2 pun, teruskan perjuangan ust. Saya menyokong 200 peratus. Allahuakbar

Reaksi negatif:
Banyak sgt.Sedih..sedih.. * Majoriti pengkritik adalah dari mereka yang tak join kursus dan hanya berpegang pada pandangan seorang guru. :D

Ada juga yang membuat perbandingan teknik. Teknik dia senang la. Teknik dia tu susah la. Aduss...macam-macam lagi. Merawat kan satu perjuangan. Kenapa harus digembar-gemburkan. Belajar mengubat ini bukan macam jual barang direct selling. Siapa hebat berkempen, barang dia laku. Ini soal ilmu. Senang atau susah kan asasnya dengan keizinan Allah jua. Kalau senang pun teknik yang dipelajari, tak akan jadi juga kalau tiada keizinan dari Allah. Betul tak?

Saya bukanlah ingin berputus-asa. Kerana itu, saya tetap membuka peluang kepada mereka yang berminat untuk belajar.Cuma kena datang ke RIDAM la.Asal cukup syariatnya, maka dipersilakan datang.

Kepada bekas peserta RIDAM sebelum ini, saya doakan agar anda semua cekal dalam membantu mereka yang memerlukan. Bantulah dengan niat kerana Allah. Yakin pada keesaan Allah dalam merawat.

Sekian

Wassalam

Pengalaman Merawat Slps Seminar Melaka 1

Saya dijemput peserta kursus untuk mengubati beliau dan isteri serta kakak iparnya selepas program Seminar.

Merawat Kakak iparnya
Selepas ditanyakan simptom yang ada, saya memulakan bacaan rukyah. Jangkaan saya tepat pesakit tidak mempunyai masalah gangguan. Penyakit yang dialami adalah berpunca dari ketidak stabilan aliran darah dalam badan dan masalah pada rahimmnya menyebabkan sistem kitaran haidnya terganggu. Saya menyuruh pesakit untuk mengamalkan minum cuka epal dan minyak masak zaitun sebagai penawar kpd penyakitnya.

Merawat Isteri Pesakit
Semasa sesi merawat kakak ipar, isteri pesakit memberitahu bahawa dia kebas pada jari tangannya selepas mendengar himpunan bacaan rukyah. Saya mulakan rawatan dan dikala itu, perutnya memulas, jari manis tangannya kebas dan tulang belakangnya sakit.

Walaupun diperdengarkan rukyah, jin yang berada dlm badan tidak menunjukkan dirinya. Saya guna kaedah scanning dan pesakit mengaduh kesakitan. Lalu bercakaplah jin melalui badan pesakit agar tidak menggunakan kaedah tersebut kerana tidak tahan sakitnya.

Saya tidak mengendahkan permintaannya. Lalu, mengakulah jin tersebut yang bernama Sakinah (jin islam).Menurut jin tersebut, ada lagi lima ekor kawannya dalam badan tersebut. Jin ini adalah jin sihir yang ditangkap.Setelah lama menggunakan teknik seksa, jin tersebut memberitahu satu-persatu barang sihir yang ditanam. Mudah sket kejer ;D

Saya bertanya dengan baik ketika menyuruh jin tersebut keluar dari badan mangsa.Namun, jin yang bernama Sakinah itu mengeleng ketakutan takut andai dia dibunuh 'tuan'nya.Saya tawarkan perlindungan dengan memohon keizinan Allah.Saya arahkan dia ke Mekah dan berguru dengan jin Islam di sana. Dia bersetuju dan akhirnya keluar melalui kaki kiri pesakit.

Pesakit
Saya kemudiannya mengubati pesakit dan rupanya, gangguan yan dialami adalah tempias dari gngguan sihir yang dikenakan pada isterinya.Proses mengubati pesakit ini tidak lama kerana kesannya juga tidaklah seberapa.

Isteri pesakit lagi
saya membuat scanning terakhir dan terkejut kerana simptom gangguan masih ada. Rupanya, masih ada lagi sekelompok jin yang belum keluar.Nama jin ini adalah Samtom (jin siam).Dia juga adalah jin sihir yang dihantar melalui sihir makanan oleh orang yang jatuh hati padanya.Jawapan dari lanjutan pertanyaan menunjukkan bahawa masih ada 5 jin lagi dalam badan pesakit. Saya kemudiannya membuat kaedah pasung telur dan merasa amat keletihan selepas itu.

Saya kemudiannya menyuruh pesakit mandi dengan air limau rukyah. Selepas itu, saya membuat scanning terkhir dan sungguh terkejut kerana jin Sakinah masuk semula dalam badan.macam mana pulak tu?

Menurut Sakinah, dia sesat untuk pergi ke Makkah.lalu, saya gunakan kaedah tarik dan pesakit lega dari penyakitnya.

Saya mengingatkan kepada pesakit dan isterinya agar yakin pada kuasa Allah.Bukan pada saya.Saya hanya berusaha mendoakan kesihatannya.Hasilnya adalah dari Allah jua.

Proses rawatan selesai selepas hampir 4 jam merawat.

Pengalaman Merawat Slps Seminar Melaka 2

Seorang lagi peserta kursus menjemput saya ke rumahnya.Beliau mengalami masalah sakit saraf dibahagian peha kiri selama 10 tahun. Sudah ramai doktor yang ditemui dan ujian klinikal menunjukkan dia tidak mempunyai apa-apa masalah.

Kaedah rawatan yang biasa saya guna dilakukan pada pesakit. Pesakit menjerit setelah kerasukan.

Saya: Siapa nama kamu ni?

Pesakit: Namaku Mak Limah

Saya: Kamu ni ada tuan ker?

Pesakit: Ada.Tapi dah lama mati.Tuan aku suruh aku dok ngan dia (pesakit) ni. Aku tak suka tengok dia.

Saya: Dah lama ke kau dok ganggu di ni?

Pesakit: Dah 10 tahun. Peha dia ni aku yang buat. Tolonglah ustaz.Sakit ni.

Saya: Ada barang sihir tak tuan kau letak?

Pesakit: Tak ada. (Lantas saya keraskan sikit teknik seksa.) Ada...Ada..

Saya: Ada berapa?

Pesakit: Ada 2. Satu kat depan umah di bawah pasu bunga putih.

Saya: Barang sihir jenis apa?

Pesakit: Tu tulang orang. Tulang tangan mayat anaknya sendiri.

Saya: Masyaallah....Dah, yang kat belakang pulak apa?

Pesakit: Tuan aku siram dengan air kubur kat pokok kelapa. Kalau tak percaya kau gi la tengok. Mana ada semut, ayam atau itik yang main kat pokok tu.

*Saya bertanya pada keluarga pesakit. Setakat maklumat yang diterangkan, memang sahih ceritanya.

Kerana kesuntukkan masa, saya terus menarik jin tersebut dan alhamdulillah, kesakitan pesakit yang dialaminya selama 10 tahun sudah sembuh serta- merta.

Saya nasihatkan agar pesakit tersebut membuang barang sihir yang dinyatakan. Barang sihir yang dibelakang rumah ditawarkan dengan air garam rukyah. Saya juga nasihatkan diri saya dan pesakit agar kuat & teguh berpegang pada syariat Islam. Jangan masa sakit baru nak ingat Allah...Dah sihat, syariat hilang entah ke mana.

Rawatan selesai setakat itu kerana saya perlu ke Port Dickson untuk mengubati masalah sihir dan saka pemisah yang agak kronik.

Pengalaman Merawat Slps Seminar Melaka 3

Perjalan mengubat diteruskan ke Port Dikson

Suami pesakit mengadu mempunyai masalah dengan Isterinya yang kuat cemburu. Isterinya juga dipercayai mempunyai masalah gangguan sihir dan saka yang serius.

Saya mulakan rawatan dan isterinya mengadu kesakitan. Sudah beberapa teknik saya gunakan dan hasilnya tetap sama.

Gangguan yang dialami isterinya ialah jenis external. Maksudnya, jin menyerang mangsa dari luar. Keadaan ini menyebabkan pesakit akan segera sembuh bila mengadap perawat dan akan kembali sakit bila pulang ke rumah.

Rawatan seperti ini akan mengalami masa yang panjang dan pesakit haru banyak bersabar serta jangan putus asa. Saya minta izin pada tuan rumah untuk solat hajat agar diberikan ilham dalam membantu pasangan pesakit ini.

Selesai solat hajat, saya repeat dari awal proses pengubatan. Akhirnya jin tersebut bercakap melalui badan pesakit. Patutlah nampak gengster sangat. Umur dia pun dah 1000 tahun!

Dalam hal umur jin yang sudah lanjut begini, saya menghela nafas panjang kerana tahu akan masa pengubatannya agak panjang.

Saya tangguhkan dahulu proses pengubatan dan insyaallah akan disambung pada akhir bulan Mac ini.
 
Blogger Templates