Ads 468x60px

Jin Gabungan

RIDAM didatangi pesakit lama yang datang dari Kuala Lumpur. Memang selalu diorang menziarahi RIDAM jika balik ke rumah ibu bapa mereka di Kemaman.

Cuma kali ini, si isteri mengadu sakit di bahagian rusuk kirinya. Pada mulanya, saya hanya mengesyakki itu adalah 'gangguan angin' dalam tubuh. Jadi, saya gunakan amalan bangkit saraf dari apa yang di ajarkan oleh Pok Su Nor Bachok kepada saya. Kemudian, saya bekam angin di bahagian tersebut. Nampaknya...kesakitannya beransur kurang. Saya meminta pesakit beli Air Mawar dan Tepung Ubi bagi tindakan rawatan selanjutnya.

Elok juga kata pesakit sebab keesokkan harinya mereka pun dalam perjalanan pulang ke Kuala Lumpur. Setelah mereka keluar dari RIDAM, hati saya berasa kurang selesa. Seperti sesuatu akan berlaku keesokkan harinya. Seraya itu, saya terbayang Signboard Exit ke salah satu daerah di Lebuhraya Pantai Timur.. Kenapa pulak la dah terbayang benda tu..?

Malam itu juga, saya lenakan diri dengan ayat Ilham..Moga-moga, dapatlah petunjuk yang boleh saya jadikan panduan..

Subuhnya, saya terjaga sepertimana rutin harian. Dalam ingat-ingat lupa, saya mengingati mimpi semalam.. Masih saya ingat.. ada dua orang lelaki dan satu makhluk yang mukanya macam anjing tapi berbadan manusia... Lelaki pertama saya lihat sedang menatap gambar wajah si pesakit (isteri) di tepi tingkap. Lagak lelaki tersebut seperti mengalami kekecewaan. Lelaki yang kedua pula kelihatan seperti bomoh indonesia. Saya katakan bomoh indonesia berdasarkan pemakaian dan jampi yang dibaca pada patung yang dibuat dari tanah liat di hadapannya. Makhluk hodoh itu pula asyik memeluk kaki pesakit. Saya seperti melihat sebuah drama. Mereka seolah-olah tidak tahu saya melihat mereka...

Apa benda pulak la kali ni........? Saya hanya berfikiran positif. Mungkin itu mainan tidur....

Sekitar jam 6 petang, pesakit datang sekali lagi ke RIDAM. Tapi ada sedikit kesilapan bila tersalah beli bahan rawatan. Tepung ubi yang disuruh beli, tepung beras pulak yang disapu.. Suami pesakit minta keizinan untuk datang sekali lagi pada malam yang sama. Kali ni katanya akan dibawa bahan yang sebetulnya.

Sekitar jam 10 malam, pesakit datang. Pesakit saya yang ni memang tak sah kalau datang tak bawa 'buah tangan'. Maka, kami bersembanglah seketika selepas bahan rawatan siap dirukyah.

Ketika membicarakan bab solat hajat, si pesakit kelihatan tidak selesa. Tangannya menggeletar dan matanya berkedip laju... Adus... nak kena serang lagi ke ni...? Saya hanya tenangkannya dengan kata-kata motivasi.. Minta-minta janganlah ada kes kerasukan kerana tenaga saya sudah kehabisan ekoran rawatan seharian yang padat di siangnya...

Saya berikan segelas air yang dirukyah dengan ayat-ayat merawat sakit meroyan. Memang panas-panas 'ayat'nya.. Erm...jenuh jugaklah nak kasi dia minum.. Macam ada sesuatu dalam tubuhnya yang menghalang dia minum air rukyah yang diberi..

Nak tak nak, terpaksalah berubat jugak.. Saya dudukkannya di ruang rawatan dan melakukan kaedah rukyah terbaru hasil ilham yang saya dapat. Konsepnya amat mudah kerana sistem posisi antara pesakit dan perawat meletakkan perawat berada dalam keadaan selamat jika pesakit kerasukan agresif. Ayatnya juga mudah kerana hanya dibaca Azan 1x, Al-Fatihah 1x, Ayatul Qursi 1x, salam 8 dan ayat dalam surah Al-Hasyr.

Pesakit meraung kesakitan bila di rukyah.. Saya juga terkejut kerana aura negatif yang keluar dari tubuh pesakit dapat dirasai hingga jarak 6 meter! Boleh jelas dirasa seperti lingkaran haba keluar dari badan pesakit. Bukan saya seorang yang rasa, bapa pesakit yang berada di ruang menunggu pun merasainya...

Oleh kerana nampak semakin kritikal pada keadaan pesakit dan saya juga kepenatan, saya suruh pesakit balik mandi air rukyah dahulu. Jika belum pulih dalam 1 jam, datang semula ke RIDAM. Rumahnya pulak tak lah jauh sangat dengan RIDAM...Sempatlah saya ubati diri dengan rawatan zikir nafas bagi memulihkan tenaga badan..

........

Tak sampai setengah jam, ayah pesakit menefon saya.. Katanya pesakit dah kerasukan.. Siap merangkak nak lari dari rumah lagi.. Anak yang menyusu badan pun tak dihiraukan... Meraung-raunglah budak tu kelaparan... Saya bersetuju ke rumahnya..

.........

Sekitar jam 11:45 malam, saya sudah berada di rumahnya. Ketika masuk ke rumahnya, dilihat lantai rumah basah lencun. Rupanya, air yang nak dimandikan untuk pesakit ditendangnya. Atar Kasturi Rukyah RIDAM pun dibaling.. Habis hilang isinya...

Waduh...ini kes besar ni.. Bukan kes cap ayam ni.. Cap apa tak tahulah ni....

Saya memegang belakang pesakit sambil dibacakan ayatul ahzab berulang kali. Ketika sesi tersebut, gerak hati menyuruh tangan menepuk-nepuk belakang badannya sambil diulang ayat yang dibaca... Tanpa disedari, saya mendengar bisikan dari arah telinga kanan..

" Ambik kau ustaz...! Aku kasi bisa kala jengking sket kat kau..nah.....!"

Memang selepas itu dalam dada saya panas.. Bibir saya juga kebiruan serta merta... Macam rasa nak mati dah rasanya... Saya termuntah-muntah lendir kuning. Itu pun saya nekad dengan membaca Bismillah 5 berulang kali.. Sakitnya Allah sajalah yang tahu...

Melihat kepada serangan juga ditujukan pada saya, saya berehat sebentar. Keluarga pesakit saya suruh bacakan yasin sebelum rawatan selanjutnya dibuat...

Saya mengambil angin di luar rumah pesakit seketika...

........

Ketika berehat di anjung rumah, gerak hati saya seperti di sapa..

' Kau dah lupa apa yang kau belajar Syakirin...?' halus suara tersebut..

Saya cuba mengingat kembali suara tersebut......siapa empunya suara ni..?

Erm...ni mungkin mainan syaitan...Seraya itu saya bacakan amalan pendinding lam alif.. Mana lah tahu takut-takut......

Tapi tak datang pulak dah bisikan tu...pelik pulak dah...
Saya panjatkan doa pada Allah dengan bahasa awam... Berkali-kali saya minta ditunjukkan jalan.. Pesakit nanti nak pulang ke KL untuk bekerja... Takkan nak cuti jer....

Hati saya tiba-tiba teringat pada arwah guru saya si Pak Zali....

Tiba-tiba......."hah...aku ingat dah...pernah handle kes ni dengan Pak Zali dulu......syukur ya Allah..."

Jalan keluar telah saya temui...insyaallah
......

Semasa masuk ke rumah, sesi bacaan Yasin masih berlangsung. Kelihatan adik beradik dan bapa pesakit bersungguh-sungguh membacanya..

Saya ke dapur berjumpa ibu pesakit. Saya mintakan sebaldi air dan sebatang lilin.. Bahan ini akan saya gunakan dalam rawatan Kebatinan...

---

Saya duduk bersila di hujung kaki pesakit.. Bacaan Yasin masih jelas kedengaran..
Saya bacakan ayat-ayat ayatul ahzab pada air.. Lilin dinyalakan...

Saya memejam mata sambil membaca berulang kali ayat surah Al-An'am:103... Saya pastikan tangan saya dapat merasai hawa dari api lilin dan hawa sejuk dari air dalam baldi. Konsep aura saya gunakan sebagai persediaan awal jika berlaku perkara yang tidak diingini...

Semakin lama saya berzikir, saya tidak merasai jasad diri.. Terasa seperti di awangan......

Maka di situ saya yakin, diri saya sudah berada di alam batin.

.....

Saya berada di hadapan seorang lelaki. Lelaki itulah yang saya lihat dalam mimpi.. Kedatangan saya seperti sudah dijangka..

Lelaki: "Hidup lagi kau yer ustaz muda. Baru setahun jagung nak lawan orang lama...!"

Saya: " Kenapa tanya aku ni hidup ke tak...? kau takut? "

Lelaki: "Takut apa setakat ilmu kau tu kat hujung jari aku ni...kau tak serik lagi ker kena bisa aku hantar tadi?"

Saya: " Bisa tu hanya jadi kalau Allah izin... Kau ni bertaubatlah....masih belum terlambat lagi..."

Lelaki: "Kau ni saper hah budak nak nasihat aku...!Ambik nih.......!"

Jurus api pertama dari lelaki tersebut tidak dapat saya elak.. Memang terasa sakit di ulu hati lepas serangan tersebut... Terbatuk-batuk saya menahan sakit...

Dalam hati saya ulang bacaan 'La takhof wala tahzan innallah ha ma ana' berulang kali..

Dia masih belum puas hati.. Jurus kedua dilancarkan pada saya.. Seraya itu, aura dari air yang telah saya rukyah diguna sebagai dinding. Jurusnya terpadam.....

Lelaki: " Kau pakai apa tu hah....! Jembalang mana kau guna lawan aku ni...?!"

Saya: " Jembalang mana pulak ni...? Yakin aku hanya pada ALLAH..Bukan macam kau tu...tak habis-habis buat naya orang"

Sebelum dia bertindak, saya lancarkan jurus api dari aura lilin yang sudah tersedia. Memang hebat lelaki ni... Tiga serangan yang diberi, hanya ditempis mudah...

Sesekali nampak lelaki itu tersenyum sinis...

Saya tidak mudah mengalah.. Maka saya bacakan doa hati quran.. Melalui dua tapak tangan, saya qasadkan bulatan tenaga sebesar ruang tempat duduk lelaki tersebut. Dengan lafas takbir, saya halakan padanya...

Dengan izin Allah, dia terkena serangan yang diberi.. Kalau dilihat, badannya habis terbakar.. Macam daging di salai...bau hangus dapat dihidu....

Kes pertama sudah selesai...Syukur ya Allah...

Saya kemudiannya berhadapan dengan makluk berkepala anjing.. Jika berhadapan dengan jin jenis ini, petua dari Arwah Tuk Ayah Lah saya gunakan... Dengan mengulangi ayat 4 dalam surah Al-Fatihah, saya geserkan tapak tangan. Saya qasadkan saya sedang melenyek-lenyek tubuh badannya..

saya bacakan mantera bangkit sebanyak tiga kali..

" Hey si gembala.. Aku tahu asal usul mu... Mani manikam dirimu bukan dari al-Hak.. Benih kotor luluh asal jadi dirimu.. Jatuhlah kamu pada Al-Jabbar.. Bukan aku yang menikam tapi Allah yang menikam.. Bukan aku yang tumbuk, tapi Muhammad yang tumbuk... Bukan aku yang sentuh, tapi Malaikat yang sentuh.. Sat sifat pandang Wali... Makrifat sejagat kurniaan Allah.. Hancur kamu dengan api neraka tujuh...hancur kamu laknatullah...hancur kamu bagai debu jahannam....dengan berkat Lailahaillallah..Muhammadurrasulallah....."

Makhluk itu melolong kesakitan.. Dia terbakar.. Sedikit demi sedikit jasadnya hilang dibawa angin...

....

Ketiga kalinya, saya melihat seorang lelaki sedang menatap gambar lama pesakit.. Ketika ingin mendekatinya, datang seorang lelaki bercawat. Nampak lagaknya seperti orang asli...

Tiada kata-kata yang dilafaz.. Dia hanya menunjuk isyarat maaf dan menghadang saya mendekatinya. Dari isyarat tubunya, dia tidak mahu berlawan.... Isyaratnya juga menunjukkan dia mahu mengambil semula gangguan yang dihantar pada pesakit...

....

Saya tersedar dari perjalanan kebatinan.. Jam sudah menunjukkan pukul 2 pagi.. Masih terasa sakit di dada dan ulu hati terasa pedih kesan serangan tadi...

Pesakit sudah beransur sembuh... Saya pinta pada keluarga pesakit mengalih pesakit di bahagian dapur.. Di situ, pesakit dimandikan dengan air rukyah dan dibiarkan 5 minit sebelum dikeringkan.

Pesakit juga saya suruh sapu dengan air mawar dan tepung ubi yang siap dirukyah. Alhamdulillah...pesakit sudah normal dan menyusukan anaknya yang sudah lama kelaparan..

Kesimpulan yang boleh saya nyatakan dalam kes ini ialah:
1. Pesakit diserang sihir pengasih, sihir sakit, sihir pemisah dan tumpangan jin.
2. Ketiga-tiga jin yang mengganggu pesakit telah bergambung setelah pesakit berniat untuk solat hajat bagi memohon petunjuk angkara gangguan dalam dirinya.

Wallahu'alam
....

Saya pulang ke rumah sekitar jam 3 pagi.. Masih banyak yang perlu saya lakukan untuk merawat diri.. Perjalanan pulang berjalan baik walaupun kesakitan di dada masih terasa...

....

Tiada yang lebih mengetahui kecuali Allah... saya hanya berikhtiar... moga-moga diri ini diberi petunjuk dan diberkati Mu ya Allah..Amin
 
Blogger Templates