Ads 468x60px

Soal jawab TOYOL

Assalamualaikum..
Ingin saya berkongsi dengan pembaca berkenaan TOYOL yang seringkali disebut-sebut dan ada juga ditayang dalam filem..

Sebenarnya, TOYOL ni banyak version story nya... So, saya terangkan semua yang pernah saya dengar sebelum ini..

Version 1
Toyol adalah hasil pemujaan kepada mayat anak sulung dari ibu sulung yang mati pada hari Selasa. Mayat baby ini akan disalai selama 40 hari disamping dibaca beberapa mentera. Sebab itu orang dulu-dulu, kalau anak sulung mati dari ibu yang sulung hari selasa, kubur akan dijaga sehingga 40 hari lamanya. Selepas 40 hari, mayat tersebut tidak boleh lagi diguna untuk menghadirkan toyol..Kira dah expired la.

Version 2
Toyol adalah anak jin yang perolehi samada menculiknya atau membuat perjanjian dengan ketua jin. Untuk mendapat toyol, ilmu kebatinan dan syirik perlu tinggi. Antara syaratnya ialah memberi makan darah tuan dari ibu jari kaki kiri atau jari manis tangan kanan.

Makanan Toyol
Ada yang mengatakan hanya makan darah jari. Tapi ada juga yang makan telur ayam. Version lain pulak mengatakan bahawa toyol turut makan darah haid gadis sunti.

Kegemaran Toyol
Sifat Toyol seperti budak-budak. Antara kegemarannya ialah bermain dengan kacang hijau, syiling 10 sen dan gadis dara. Memang hajat tok bomoh akan terbantut kalau toyol jumpa barang mainan waktu nak mencuri. Jawabnya, sampai pagilah toyol tu leka tanpa terlupa kerjanya.

Toyol tidak tahu alam ngaib
Sebenarnya, toyol tak tahu pun dimana duit disorokkan. Biasanya, toyol akan buat intipan dahulu, kt mana duit disimpan.. Malam baru start kejer. Kadangkala, tuan toyol akan kasi spesifik location...senang sket kejer si toyol tu.

Duit betul-betul hilang angkara Toyol?
Ada beberapa pendapat tentang duit yang dicuri:

1- Duit tidak hilang. Tapi berkatnya diambil. Contohnya, kalau berkat ada pada duit RM10, nak habiskan belanja dengan RM10 memang lambat. Berbanding dengan duit RM100 yang tiada berkat.Kejap je habis belanja.

2-Duit hilang secara fizikal. Ni kira betul-betul lesap la.

Adakah duit letak dalam Al-Quran boleh dicuri toyol?
Jawabnya BOLEH. Quran untuk dibaca. Bukan peti simpanan. Dah banyak kes yang diterima. Still gak lesap duit tu.

Petua mengelak kecurian dari si Toyol
1-Letakkan kacang hijau atau duit 10sen di luar tempat simpanan. Insyaallah, dia akan leka bermain dengan benda tu hingga lupa tugas mencurinya.
2-Simpang duit di dalam uncang yang bertali. Dikatakan, toyol ni takut nak ambik sebab risau boleh tercekik.
3-Sertakan bersama Daun Jelatang Gajah. Dikatakan, daun ini amat ditakuti Toyol dan pembela pelesit.
4-Membaca ayatul qursi setiap kali menyimpan duit dan pohon pada Allah agar harta dijaga.

Soalan yang tak dapat dijawab sampai sekarang berkenaan Toyol
"Ustaz, dah kalau toyol tu kejernya mencuri, kenapa tuan toyol tak suruh toyolnya curi kat bank jer..?lagi banyak..Duit orang tak bayar zakat pun berlambak dalam bank tu"

Jawapannya: "wallahu'alam......"

Rambut keluar dari mulut

Saya menerima panggilan kecemasan dari seorang sahabat berkenaan kes kerasukan di rumah sepupunya. Oleh kerana saya sedang memBEKAM seorang pesakit pada ketika itu, maka saya minta menunggu selama sejam untuk saya sampai ke rumah pesakit.

Sewaktu saya tiba, 6 orang lelaki sedang memegang pesakit perempuan yang kerasukan. Pesakit yang melihat saya ketawa mengilai. Seram juga bila dengar dia mengilai.. Maka, untuk mengurangkan penggunaan tenaga, pesakit saya ikat dengan kain bagi mengelak dia meronta-meronta. Hal ini perlu kerana ada kes yang berlaku, pesakit meronta dan melarikan diri. Pening kepala pulak nak tangkap. Perlu diingat, alat untuk mengikat haruslah dari kain. Jangan menggunakan tali kerana pesakit mungkin luka atau terputus urat nadi. Tak pasal-pasal perawat berisiko untuk disaman..

Saya meletakkan besi rawatan di antara jari manis dan jari kelingking kaki pesakit. Meraung pesakit bila saya melakukan teknik reflek padanya. Selepas 10 minit bertarung, dia mengalah dan saya pasung sepertimana kaedah yang pernah diamal RIDAM sebelum ini.

Pesakit kembali normal dan sihat..Alhamdulillah..

RAWATAN KE-2

Saya sekali lagi dihubungi keluarga pesakit bila berlaku lagi kerasukan pada pesakit. Cuma kali ini, pesakit tidak agresif sepertimana sebelumnya. Pesakit dibawa ke RIDAM...

Hasil dialog diantara saya dengannya, masih ada satu lagi yang mendiami badan pesakit. Malam sebelumnya, dia menyorong dan pulang ke 'tuan'nya. Dengan izin Allah, saya berhasil memasung gangguan yang terakhir dan pesakit kembali sihat. Saya menyuruhnya minum air limau yang dicampur air rukyah dan menuruhnya mandi rukyah sebagai penutup rawatan.

REPORT

Sekali lagi saya dihubungi pesakit. Pesakit memaklumkan bahawa dia muntah darah dan keluar segumpal rambut dari mulutnya. Selepas itu, dia langsung terasa sihat. Rasa seperti kahak di kerongkongnya sudah hilang sama sekali.

Atas dasar itu, saya menasihatnya agar bersyukur dan lakukan perkara kebaikan. Nasihat saya juga pada diri sendiri dan padanya:

PENYAKIT ITU SEBAGAI TANDA ALLAH MASIH MENYAYANGI KITA DAN PENEBUS DOSA. DALAM SAKIT, HATI KITA AKAN MENGADU PADANYA LEBIH DARI KEADAAN KITA SEMASA SIHAT. BERSANGKA BAIK PADA ALLAH.. INSYAALLAH, HIDUP KITA AKAN DIRAHMATI..

sekian

Beautiful Maria Of My Soul

Saya didatangi sepasang suami isteri bersama anak remajanya yang berumur 16 tahun. Si ibu memulakan bicara mengatakan bahawa anaknya kelihatan pelik sejak beberapa bulan ni. Kata si ibu, anaknya selalu menyanyi lagu inggeris terutamanya selepas jam 12 malam. Bapanya pula mencelah mengatakan bahawa anaknya tidak tahu berbahasa inggeris dan lembap dalam pelajaran.

Tetapi sejak beberapa bulan kebelakangan ni, pelajarannya meningkat secara mendadak dan ia turut mengejutkan guru-guru disekolahnya. Seringkali juga si ibu mendengar anaknya menangis selepas menyanyi lagu inggeris tersebut.

Jika dilihat secara fizikal, tiada apa-apa yang pelik pada anaknya. Setiap soalan yang saya tanyakan juga dijawab dengan jawapan normal. Untuk tidak menghampakan kedua ibu bapanya, saya rukyah anaknya dengan rukyah asas yang selalu di amal RIDAM.

Selepas membacanya hampir 10 minit, kelihatan kaki dan tangan remaja menggeletar. Pernafasan remaja tersebut semakin kencang.

Saya: Dengan nama Allah, siapa kamu wahai hamba Allah?

*Tiada jawapan..Maka saya ulang soalan sebanyak 3 kali..

Pesakit: Nama saya Antony. Apa yang kamu baca sampai saya rasa begini tenang?

Saya: Saya hanya membaca ayat Al-Quran. Kamu tak pernah dengar bacaan Al-Quran wahai hamba Allah?

Pesakit: Pernah. Tapi ayatnya sejuk. Kebanyakkan yang saya dengar, badan saya sakit.

Saya: Ayat mana yang kamu terasa sejuk tu?

Pesakit: Saya tak tahu nak baca, tapi ada nama Ibrahim dalam ayat tu.

Saya: Oh..itu ayat yang mengisahkan peristiwa Nabi Ibrahim A.S ketika hendak dibakar dengan api. Tapi api itu sejuk dengan izin Allah dan tidak membahayakan Nabi Ibrahim..

Pesakit: Kenapa Ustaz tak bakar saya macam Ustaz lain.

Saya: Ustaz lain?

*Kemudian saya bertanya pada ibu bapa remaja terbabit dan RIDAM adalah pusat rawatan ke-3 setelah sebelum ini berubat dengan pusat rawatan di Utara dan Kuala Lumpur.

Saya: Wahai hamba Allah. Bukan tujuan saya nak bermusuh dengan kamu dan saya juga tidak mahu bersahabat dengan kamu. Tapi saya menghormati kamu sebagai makhluk. Saya seperti makhluk yang ada dalam dunia ni seperti manusia, jin, tumbuhan dan haiwan. Tapi apa yang kamu lakukan pada anak remaja ni salah. Kenapa harus 'duduk' dengannya? Kan kamu boleh hidup bebas. Adakah kamu bertuan?

Pesakit: Saya tidak bertuan. Saya suka dengan budak ni sebab dia baik. Saya juga kesian sebab tengok budak ni selalu kena buli dengan budak-budak sekolah. Mak bapak dia pun selalu marah dia sebab dia bukan budak pandai...

*Seiring dengan itu jin tersebut menangis.. Sayu pula bila mendengar ceritanya. Saya juga melihat ibu bapanya serba salah bila nama mereka turut disentuh dalam luahan jin tersebut.

Saya: Antony.. boleh ceritakan dimana kamu mula mendampingi budak ni? Saya berjanji tidak akan berkasar kalau kamu bekerjasama..

* Pesakit mengangguk

Pesakit: Saya bukan dari sini (Malaysia) Ustaz. Saya dari La Habana..

Saya: Dimana tu..?

Pesakit: Di Cuba Ustaz..jauh...sangat jauh..

Saya: Dah tu, macam mana kamu boleh sampai sini?

Pesakit: Saya rasa nak merantau Ustaz. Oleh kerana saya tak boeh terbang, maka saya tumpang kapal. Banyak juga tempat saya singgah. Hinggalah saya menetap di Pelabuhan Kelang.
Saya dah menetap di sini dekat 10 tahun. Saya bersumpah Ustaz, saya tak pernah kacau manusia sehinggalah saya jumpa budak ni..

Saya: Ooo...macam mana pula kamu boleh jumpa budak ni?

Pesakit: Masa tu waktu petang. Saya tengok budak ni duduk sorang-sorang kat atas batu tepi Pantai Tanjung Harapan. Kesian saya tengok dia Ustaz. Kawan-kawan dia satu rombongan tak peduli dia pun. Saya tengok dia menangis. Masa tulah saya terasa nak kenal dia..

*Pada masa tu, ibu remaja terbabit mengiyakan bahawa anaknya pernah mengikuti rombongan sekolah ke Tanjung Harapan, Klang.

Saya: Kamu ke yang bantu dia pandai..

Pesakit: Ya Ustaz..Umur saya dah beratus tahun.. Saya pun pernah curi-curi belajar kat beberapa universiti. Antaranya University Of London... (dia menyebut beberapa nama universiti).. Tapi masa saya di University Al-Azhar, ada sorang Syeikh dapat tengok saya. Tapi dia tak marah. Cuma dia kata jangan ganggu orang.

Saya: Bidang apa yang kamu pernah belajar?

Pesakit: Macam-macam..Ada ekonomi, engineering, philosophy, fizik, chemistry dan yang paling saya suka adalah Math (matematik). I suka buat algebra..Sampai sekarang saya masih suka..

*Ibu remaja terbabit mengiyakan lagi..Memang anaknya tiba-tiba pandai dalam Matematik dan boleh bercakap beberapa bahasa.

Saya: Boleh saya tanya lagi wahai hamba Allah? Lagu apa yang selalu kamu nyanyikan tu?

* Seraya itu dia menangis...

Pesakit: BEAUTIFUL MARIA OF MY SOUL.. Itu kisah lama Ustaz..

Saya: Kisah lama? Boleh ceritakan pada saya?

* Dia menyanyikan lagu tersebut. Sayu mendengar suaranya. Ibarat kekasih menagih kasih..

Pesakit: Maria tu cinta pertama saya. Tiada yang awal dan yang akhir. Selepas dia ditangkap Raja Agira untuk dijadikan perempuannya, hubungan kami putus secara terpaksa. Lepas tulah saya merantau membawa diri. Sampai hari ni saya masih terkenangkan dia..

Saya: Siapa Raja Agira tu?

Pesakit: Dia raja jin di Cuba. Tak ramai yang berani melawan sebab dia berkawan baik dengan Raya Emiratus. Salah satu raja di BERMUDA TRIANGLE.

Saya: Erm, adakah kam rasa Maria masih hidup?

Pesakit: Naluri saya kuat Ustaz..Saya yakin Maria masih hidup...kenapa ustaz tanya macam tu?

Saya: Jika saya dapat melepaskan Maria dari genganggaman Raja Agira, mahukan kamu keluar dari jasad budak ni?

Dengan wajah yang gembira, dia mengangguk dengan gembira..

Saya: Baiklah..Saya tidak menyatakan janji. Tapi, saya akan berikhtiar.. Insyaallah, kalau diizinkan Allah, kamu ada dapat bertemunya sebelum tengah malam ni...

Pesakit: Betul ke apa ustaz cakap ni?

Saya: Semuanya dengan izin Allah...Saya akan cuba..

Saya tidurkan pesakit dengan membaca ayat tahiyat solat dan selawat tafrijiyyah. Kemudian, saya minta keizinan untuk solat hajat di bilik rawatan.

Di akhir sujud, saya membanyakkan bacaan ayat Hajat. Sesudah itu, saya duduk bersila dan membuat ritual Mata Batin bagi mengesan kedudukan Maria berada. Hal perjalanan rohani begini tak perlulah saya ceritakan kerana kisah agak panjang dan susah untuk difikirkan secara akli. Setelah berjaya menjejaki Maria dan mendapat keizinan Raja Agira, saya tamatkan ritual amalan. Lenguh dan bisa badan mula terasa. Syukur pada Allah, proses kebenaran dari Raja Agira berjalan dengan baik kerana dia juga Muslim.

Saya menjenguk pesakit di ruang rawatan.

Saya: Dengan nama Allah, bangun lah kamu dari lena.. Allahuakbar!

* Saya menyambung bacaan dengan ayat dari surah Az-Zumar:42 dan menepuk dahi pesakit perlahan-lahan. Pesakit bangun dan duduk berlunjur mengadap saya.

Pesakit: Terima kasih Ustaz. Maria ada disebelah saya sekarang. Tapi dia tak dapat saya sentuh. Hanya boleh lihat. Kenapa Ustaz?

Saya: Sebab kamu bukan Islam. Mahukah kamu memeluk agama suci ini?

Pesakit: Kalau kerana Maria, saya mahu memeluk Islam..

Saya: Kamu tak boleh masuk Islam kerana Maria. Saya khuatir, kamu akan murtad jika Maria mati. Semua makhluk akan mati wahai hamba Allah..

Pesakit: Demi Tuhan Islam, saya ingin menjadi Islam kerana hati Ustaz. Saya terpaut dengan apa yang Ustaz nyatakan. Bolehkah Tuhan Islam mengampunkan saya Ustaz?

Saya: Tuhan Islam adalah Tuhan seluruh makhluk di alam ini. Allah nama agungNya. Allah akan mengampunkan setiap hambaNya jika memilih kebenaran. Dia Maha Pengasih lagi Maha Pengampun...

Pesakit: Macam mana caranya saya boleh menjadi Islam Ustaz?

Saya: Mengucaplah wahai hamba Allah...

* Saya menyuruhnya mengucap dan dia mengikutinya..

Saya: Sekarang, kamu telah Islam. Saya cadangkan kamu ke XXXXXXX... Ada kadi dari kalangan kamu di sana. Berkahwinlah dengan Maria dan moga kamu hidup dalam rahmat Allah.Mulai hari ini, saya gelarkan kamu dengan nama Abu Rahim (hamba yang penyayang).

Pesakit: Terima kasih Ustaz. Saya berjanji tidak akan mengganggu manusia lagi..

Sebelum keluar dari badan pesakit, Abu Rahim mencium tangan saya. Pesakit kemudiannya terpinga-pinga seperti baru sedar dari mimpi yang panjang....

Terpanggil dengan lagu yang pernah dinyanyikan oleh Abu Rahim, saya melayari laman Youtube. Beautiful Maria Of My Soul...lagu cinta ala barat...

-----------------------------
In the sunlight of your smile
In the summer of our life
In the magic of love
Storms above scattered away

Lovers dreaming in the night
Reaching for paradise
But as the dark shadows fade
Love slips away

On an empty stretch of beach
In the pattern of the waves
Drawing pictures with my hand
In the sand, I see your face

Skipping pebbles on the sea
Wishing for paradise
Sand castles crumble below
The restless tides ebb and flow

Listening to a shell
Hoping for your voice
Beautiful Maria of my soul

Though we'll always be apart
Locked forever in a dream
If I ever love again
Even then, nothing will change

And the taste of you remains
Clinging to paradise
But as the distance from you grows
All that my heart ever knows
Hunger for your kiss
Longing for your touch
Beautiful Maria of my soul

Filling all my nights
Haunting all my days
Beautiful Maria of my soul

--------------------------

Wanita baju merah di tepi jalan Tasik Chini

Assalamualaikum pembaca sekalian..

Saya minta maaf byk2 la sbb tak leh nak update story kat blog RIDAM ni..Masa saya selama 3 minggu memang fix dooh lalu kata ore kelate.

Setiap hari, tempahan rawatan padat dari pukul 9 pagi hingga sekitar jam 2 pagi keesokkannya..Itu tak termasuk lagi rawatan jarak jauh yang memerlukan saya berada di atas tikar sejadah hampir 3 jam. Sepanjang tiga minggu ni, saya hanya sempat tidur selepas subuh dan akan bangkit sebelum 9 pagi. Mata saya pun dah lebam sebab tak cukup tidur..Mungkin lepas ni saya nak masuk hutan semula..Nak berehat sebentar sambil dengar bunyian alam. Kemudian saya nak bercuti 3 hari dengan keluarga. Kalau masa tu handphone saya off, paham-paham jelah yer...

Kebetulan pagi ni saya tak mengantuk, boleh lah saya kongsi sedikit perihal pengalaman rawatan. Saya percaya, ramai pembaca RIDAM hauskan story....

Semalam, saya dihubungi bekas pesakit yang memerlukan rawatan. Cuma kali ini keadaannya agak terdesak. Namun, tidaklah dapat saya penuhi permintaannya kerana badan saya teramat letih dan bisa merawat santau dari seorang pesakit disiangnya masih terasa.

Antara kesiankan diri dan kesiankan pesakit, perasaan saya berbelah bagi. Maka setelah difikirkan risiko yang bakal dihadapi jika merawat dalam keadaan uzur, pilihan saya adalah menolak kes tersebut seketika.

Petang tadi, pesakit bersama ahli keluarganya datang dengan 3 buah kereta. Dah macam kenduri di RIDAM. Saya mempersilakan tetamu yang hadir masuk ke RIDAM. Menurut cerita keluarga pesakit, kelmarin, mereka baru balik dari Nilai secara convoi setelah menghadiri perkahwinan anaknya. Dari Nilai, mereka memilih lebuhraya Muadzam Shah sebagai laluan pulang ke Kemaman.

Ketika melalui persimpangan Tasek Chini, kesemua mereka melihat seorang wanita berbaju merah duduk di tepi jalan keseorangan. Dah la jalan tu dikelilingi kelapa sawit, lampu jalan pun tiada dan jauh dari penempatan manusia. Mana mungkin ada wanita yang berani duduk keseorangan dalam keadaan begitu.

Selang 10 minit melepasi kelibat wanita tersebut, salah seorang ahli keluarga kerasukan. Kemudian, kerasukan beralih pada ahli keluarga yang lain. Hampir kesemua ahli keluarga dirasuk kecuali ahli lelaki yang keras semangat. Ada juga ahli keluarga di kereta belakang melihat kelibat perempuan itu di bonet kereta keluarga di depan. Keadaan itu membantutkan perjalanan hinggakan mangsa histeria terpaksa ditenangkan di tepi jalan. Beberapa kali mereka menyinggah di tepi jalan hinggalah sampai di Balok, Pahang. Ketika itulah mereka menelefon saya.

Oleh kerana keadaan kesihatan saya yang tidak mengizinkan, mereka memanggil seorang bomoh di kawasan tersebut bagi rawatan sementara. Menurut cerita mereka lagi, gangguan yang merasuk juga ada menyebut tujuannya mengganggu..

Semuanya kerana DENDAM! Dendam apa?
Kerana melanggarnya di tengah jalan. Katanya kepalanya pecah!

Kan bangang namanya! Dah KAU duduk tengah jalan sapa suruh! Kau tu dah la jin. Bukan semua manusia leh nampak kau! Dah la jalan tak ada lampu... : Kata salah seorang ahli keluarga pada jin yang merasuk pada malam kejadian.

Kehadiran mereka di RIDAM tinggal 45 minit saja lagi sebelum masuknya waktu Maghrib. Pening kepala untuk saya sudahi rawatan jika di scan secara perseorangan. Tentu ianya akan mengambil masa.

Maka, seperti kebiasaan, jika saya buntu, saya akan mengambil wudhuk. 90% badan kita terdiri daripada air. Dengan air, sistem badan akan menjadikan kita tenang. Dengan tenang, kita akan berfikiran waras. Dengan akal yang waras, kita akan mudah menemui jawapan.

Ya...jawapan ilham yang saya nanti untuk membantu mereka yang kesusahan. Pada Allah saya panjatkan doa..

Alhamdulillah, saya akhirnya mendapat ilham bagi membantu mereka. Keseluruhan pesakit (seramai 10 orang) saya kumpulkan dalam satu kumpulan. Mereka disuruh berlunjur mengadap ke arah pintu dan berpegangan tangan. Mana yang bukan muhrim, saya suruh lapik dengan kain ketika berpegangan.

Selanjutnya, mereka dikhendaki memejam mata dan berzikir dengan kalimah ALLAH sebanyaknya. Saya memimpin zikir tersebut hingga mereka merasa 'dzuk' dengan kalimah ALLAH tersebut. Biarkan hati mereka hanya terisi dengan nama ALLAH, TUHAN SEKALIAN ALAM.

Kaedah ini juga saya isikan dengan logik sains. Badan manusia mempunyai 2 cas yang mengalir di dalamnya iaitu cas negatif dan positif. Aliran ini mengalir melalui intipati dalam tubuh yang dibawa melalui bendalir badan. Cas ini boleh dirasai melalui tapak tangan.

TAPAK TANGAN! Ya, ilham ini juga timbul bila saya terbayang lampu TESTPEN yang menyala bila nod negatif dan positif disentuh dengan jari tangan. Jadi, bila pesakit berpegangan tangan, cas negatif dan positif akan boleh melaluinya. Dan laluan ini juga turut sama boleh dilalui jin yang mengganggu. Untuk itu, saya membaca rukyah dengan bertawakkal untuk mengesan aliran maksima tenaga negatif pada salah seorang pesakit dikalangan kelompok tersebut.

Alhamdulillah, pesakit yang dihadapan saya mula kerasukan. Pada mulanya, saya tawarkan secara baik agar jin tersebut keluar tanpa paksaan. Oleh kerana dia bertegas untuk kekal di jasad pesakit tersebut, saya tiada pilihan lain kecuali MEMBUNUH NYA.

BUNUH JIN? Macam mana pulak itu?

Secara terangan, memanglah susah kalau di akal fikiran logik, jin dapat dibunuh. Tapi itu semua kan kuasa Allah..Saya sendiri pun tidak menjamin jin tersebut mati atau tidak..

Cuma yang saya lakukan adalah dengan bertawakkal di samping mengamal kaedah yang dipelajari.

Saya letakkan besi rawatan di tengkuk pesakit. Seterusnya saya membaca Doa Hati Al-Quran dari petikan ayat surah Al-Kahfi. Kemudian saya baca surah Yasin:82 dan buat gerakan tangan seperti menyembelih.

Selepas itu, pesakit menggelepur seperti 'ayam kena sembelih' dan rebah. Saya kemudian 'tawarkan' dia dengan surah Az-Zumar:42 dan pesakit sedar kembali.

Dengan ini, masalah yang dihadapi keluarga pesakit telah selesai.

Semuanya dengan izin Allah. Saya hanya beriktiar dan selebihkan saya tawakkal pada-Nya. Hanya Dia yang Maha Mengetahui.
 
Blogger Templates