Ads 468x60px

Jom balik bang...Ustaz gila ni...!

Entry ini adalah sambungan kisah rawatan pada menantu pesakit veteran yang datang ke RIDAM pada sesi temujanji pagi.

Sila baca entry ... http://darulmanzil.blogspot.com/2011/01/ilham-dan-mimpihanya-petunjukbukan.html ... sebelum membaca jurnal rawatan ini agar memahami kisah yang hendak dipaparkan.

-----

Sewaktu mendapat maklumat simptom penyakit yang dialami menantu pesakit ini, maka RIDAM memohon agar bahan keperluan rawatan dihantar sebelum asar untuk penyediaan awal sebelum rawatan dilakukan pada malamnya.

Maklumat dari pesakit veteran ini, menantunya dilabel sebagai 'pesakit sawan' oleh pihak hospital. Maka pelbagai ubat penenang diambil bagi merawat penyakit yang dialami secara kaedah klinikal.

Simptom yang dialami pesakit ialah:-
1-Bercakap sendirian
2-Menangis dan ketawa tanpa sebab
3-Mengabaikan makan minum, kebersihan rumah, perihal anak-anak dan suami.
4-Pernah dibuang kerja kerana perilaku tidak waras iaitu menyanyi sembarang dan tiba-tiba duduk bersila DI ATAS MEJA pejabat tanpa sebab di hadapan bos.
5-Pernah MENENDANG PERAWAT dalam sejarah rawatan.
6-Kelihatan mukanya berubah seperti perempuan tua yang hodoh bila sawannya terjadi.
7-Takut untuk dirawat.

Bila mendapat maklumat simptom sebegini, maka RIDAM perlukan penyediaan awal agar proses rawatan di malamnya berjalan lancar. Apa yang diperlukan sebelum rawatan dilakukan (minta suami pesakit hantar sebelum Asar) ialah:-

1-Limau 49 biji (utk mandian)
2-Air mineral/tapis 5 liter (untuk minuman)
3-Garam kasar 1 kg (untuk 'pagar' kediaman)

* Bahan di atas di rukyah awal untuk menjimatkan tenaga yang akan diguna dalam rawatan pada malamnya.

4-Batu bata merah 1 biji.

-------------------------------------------
* Kaedah popular dalam bidang rawatan mistik ini diguna untuk self-defence iaitu bertujuan mengunci 'gangguan' pesakit yang ganas agar tidak melawan sebelum dan semasa rawatan dilakukan.

Caranya ialah dengan meletakkan bata tersebut di hadapan sambil memegang sebatang paku 4 inci. Setelah itu, diucapkan doa ini:

"Ya Allah..aku lakukan amalan ini bukan kerana dendam atau ujubku. Aku lakukan untuk ikhtiar batin pada gangguan yang ada di jasad dan rohani pesakit bernama ...... ibni....... Aku makrifat pada doaku pada-Mu ya Allah agar kesan yang ada pada batu ini juga terasa pada gangguan yang ada di ......ibni.... .. Kuncilah ya Allah pada gangguan yang mengganggu jasad ...... ibni.... . Segala amal ku ini aku serah pada-Mu ya Allah"

Lalu dibaca Al-Fatihah dengan tertib sebanyak 1 kali.

Kemudian, dibaca Yasin:1 sebanyak 7 kali sambil menggores di permukaan bata tersebut dengan paku secara lencong. Bacakan ayat berikutnya hingga habis. Cuma diingatkan bila menyebut ayat 'MUBIN', buat pula torehan secara mendatar.

Setelah selesai, permukaan yang ditoreh tersebut dihangatkan dengan api sebelum dan semasa kedatangan pesakit..

[Ijazah dari Almarhum Ustaz Amin di Bera, Pahang]

-----------------------------------------


Pesakit dan keluarganya tiba tepat jam 9:00 malam. Dengan pendekatan psikologi, pesakit diajak duduk di sofa dan sesi muzakarah dilakukan. Hal ini diperlukan untuk mengenal pasti watak, perilaku dan feedback pesakit secara jelas sebelum rawatan dimulakan.

Memang semasa sesi muzakarah itu, pesakit lebih bertahan mengatakan dia tidak sakit. Betullah...orang gila pun tak mengaku gila...

Tapi bila ditanya soalan yang berkaitan petanda gangguan kebanyakkannya ada iaitu:

1-Mimpi jatuh tempat tinggi: petanda adanya gangguan sihir
2-Nampak dan mimpi kelibat budak kecil: petanda adanya gangguan saka
3-Ada bermimpi ular: petanda adanya gangguan jin pada dirinya
4-Ada mimpi air ombak yang ganas: petanda amaran awal akan mendapat musibah
5-Sebak dada dan berdebar terutama waktu asar
6-Terasa ada gerak semutan di anggota badan
7-Pelik dengan diri sendiri bila rasa diri 'kosong' tanpa sebab (mengelamun la tu..)

Tapi, bila RIDAM kata "itu KEMUNGKINAN awak punyai masalah penyakit yang berkaitan dengan SIHIR dan SAKA...dia melenting..Serta merta di ajak suaminya balik...

Pesakit:"Jom balik bang..Ustaz gila ni...!

Suami: "Aish...apa cakap macam tu.. Awak tak ingat ker sebelum ni semua tok bomoh awak g i pun kata macam tu..."

Ayah pesakit: "Mu tu hok tok betullll...! Dengar lah apa ustaz cakap tu...Dia nak tolong mu tu..Biar sihat..."

Pesakit: "Erm...takboh (taknak) ah....Nok balik...Meh la balik ayah...

Melihat kepada keadaan pesakit seakan mahu lari, RIDAM segera mengunci pintu grill. Pesakit di duduk kan di ruang rawatan.

Masa itulah dia start mengamuk (kerasukan). Apa lagi, RIDAM pun buat kuncian di bawah tengkuknya. Ayah dan abang pesakit memegang kaki dan pahanya. Manakala suaminya mengunci tangannya.

Berkali-kali di beri amaran agar bekerjasama, dia tetap melawan. Pada tika itulah RIDAM makrifatkan pada 'bata' yang sedang dihangat atas dapur gas di ruang dapur. Berkali-kali hati memohon agar 'gangguan' yang ada di tubuh pesakit terasa sama bahana bahang yang dirasa di permukaan 'bata' tersebut.

Untuk pengesahan, RIDAM semburkan air ke muka dan badannya. Meraung-raung kesakitan.. Konsep ini ibarat minyak panas yang dipercik air. Kesan semburan itu akan membesarkan lagi gelombang panas yang dirasai.

Hampir setengah jam bertarung agar dia bekerjasama, akhirnya dia rebah pengsan akibat keletihan. Keadaannya itu dibiarkan sementara. Bolehlah RIDAM mengambil angin di luar bagi mengumpul semula tenaga yang hilang.

10 minit kemudian, rawatan diteruskan. Sebaik sahaja RIDAM duduk di sebelah pesakit, dia tersedar. Pada ketika ini, keadaan berada di ambang 50% diri dan 50% gangguan. Hal ini dilihat dari tindak balas pesakit yang ditunjukkan.

Diringkaskan cerita, RIDAM membuat teknik pasung dan halau dalam rawatan pada pesakit. Kesan dari 'pasung' tersebut, pesakit tersedar dan keletihan hinggakan perlu dipapah ke keretanya.

Dari pandangan RIDAM hasil pengalaman kes yang terdahulu, gangguan pada pesakit masih ada..tapi bukan lagi jenis 'ganas' yang tinggal di badannya. Yang ada adalah dari jenis 'gangguan hati'..bukan seperti sebelumnya yang melibatkan gangguan fizikal.

Hal ini dilihat dari feedback dialog dan perhatian tingkah laku selepas rawatan.

Seperti biasa, RIDAM berikan tempoh rawatan di rumah selama 40 hari dan perkembangan keadaan pesakit diminta maklum pada RIDAM setiap minggu.

Jika dengan izin Allah sembuh si pesakit ini, aku ucapkan syukur padaMu atas anugerah kesembuhan tersebut. Moga yang sakit beransur sihat, dan yang sihat semakin kekal kesihatannya. Amin...

Tamat


Ilham dan Mimpi...Hanya PETUNJUK..bukan KEBENARAN TOTAL..!

Pagi ini, RIDAM dihadiri seorang pesakit veteran dengan menantu perempuannya.

Sebelum ini, pesakit sudah pun berubat dengan RIDAM dan dengan izin Allah, sembuh penyakitnya. Seingat RIDAM, sebelum pesakit pulang pada rawatan pertamanya, RIDAM ada kata macam ni..

"Makcik...saya ni hanya doa dengan ikhtiar...Sembuh atau tidak itu urusan Allah.. Kalau dalam masa 40 hari belum sembuh, datang semula ke RIDAM untuk rawatan seterusnya...Nak cari perawat lain pun tak apa..."

Maka pada pagi ini, katanya pesakit, selepas rawatan tempoh hari, dia sudah sembuh sepenuhnya. Dah boleh baca Quran dan beribadah dengan selesa...Yang peliknya, cukup jer 40 hari, sakit lain pula yang datang..

*Pada kes pertama dengan makcik ni, makcik ni mengadu sakit dada, sesak nafas, susah nak beramal dan terganggu dalam solatnya..

Tambah makcik tu lagi, lepas jer 40 hari rawatan tempoh hari, dia ada bermimpi dua orang 'tanam barang' depan rumah dekat lopak air atas simen..Ada gak dia cari, tapi tak jumpa apa-apa..Maka di tanya lagi pada RIDAM, orang yang di nampak tu (katanya sedara jugak) leh percaya ker...?

Terus RIDAM katakan, ilham samada secara MIMPI atau SEDAR datangnya dari 3 sumber iaitu samada terus petunjuk dari Allah, dari mainan jin dan syaitan, atau dari khayalan diri sendiri..

Untuk mengenal pasti kesahihan sumber ilham ini, maka tiada jawapan yang boleh RIDAM berikan kerana RIDAM pun tak pandai menilainya.. Cuma kalau diberi ilham, RIDAM jadikan panduan...

Contohnya kes sihir:
Jika ilham ditunjukkan gambar si polan, anggap itu fitnah jin..Namun, seeloknya ambil langkah berhati-hati seperti membaca doa penawar jika dijamu makanan oleh pihak terbabit, mengurangi pergaulan yang tidak berfaedah dengan si polan ATAU mengajaknya sama-sama membuat kebaikan seperti berjemaah di masjid dan sebagainya...

Maka, amatlah tidak elok jika PERAWAT menyatakan SIAPA bayangan yang dilihat kepada PESAKIT kerana mungkin ia boleh menjadi fitnah akibat mainan jin dan syaitan... Seeloknya diberi jawapan sebagai SIHIR sahaja..

Contohnya:
"Ini MUNGKIN sihir berdasarkan petanda penyakit yang anda alami..Soal siapa yang buat itu tidak penting...Yang penting sembuh AGAR diri boleh lebih taat dan rajin beribadah.Itu yang sebaiknya...."

RIDAM amat mengagumi pesakit veteran ni kerana niatnya berubat adalah untuk kesihatan diri agar dirinya dapat beramal kepada Allah dengan lebih kuat.. Maha Suci Allah...Kalaulah semua pesakit berniat begini, alangkah hidupnya AGAMA...Maka semakin takutlah puak Jin dan Syaitan yang mengganggu manusia selama ini...

Berbalik kepada kes pada hari i
ni..
Pesakit ini mengadu sakit di rusuk kirinya selepas dia memusing badan menyahut panggilan anaknya.. Setelah itu, sakit dada, berdebar dan berat dalam ibadah datang semula..

RIDAM hanya tersenyum bila dengar luahan nya..Kata RIDAM:

"Sabar makcik..Kita check dulu k...Saya tak boleh nak beritahu apa lagi penyakit makcik kali ni sebab tak berubat pun lagi kita ni..Lagipun saya baru tidur 3 jam sejak dari semalam.."

Maka selepas itu, RIDAM dudukkan pesakit di ruang rawatan dan rawatan dimulakan dengan menekan point gangguan sambil MEMBACA ayat At-Taubah:78 dalam nada senafas.


Tidaklah mereka tahu bahwasanya Allah mengetahui rahsia dan bisikan mereka, dan bahawasanya Allah amat mengetahui segala yang ghaib

Point pertama RIDAM tekan jari telunjuk di antara 2 keningnya..
Point ke-2 di atas ubun nya.
Point ke-3 di belakang kepala setentang dengan point pertama.
Point ke-4 di kedua sisi belakang leher
Point ke-5 di belakang badan setentang dengan jantung (guna ibu jari)..

Setiap point ini RIDAM baca senafas sambil memohon kira ada gangguan di tubuh pesakit, maka akan terasa tindak balasnya..

Hal ini dilakukan sebelum kaedah rukyah sebagai petua agar 'tidak lari' gangguan yang ada pada pesakit yang mungkin akan 'datang semula' selepas sesi rawatan berakhir..

Dengan izin Allah, ketika point ke-2 dipijat, pesakit terasa sakit ngilu yang amat sangat.. Serta merta telinga dan dadanya terasa panas.. Terasa lagi seperti 'panas' tersebut mahu keluar dari tubuhnya tetapi seperti tidak 'lepas' keluar..

Hal ini terjadi kerana gangguan tersebut sudah 'dikunci' sebelum rawatan dilakukan. Hal kunci ini RIDAM suka gunakan sebahagian dari ayat Al-An'am:59 iaitu:

Dan pada sisi Allah-lah kunci-kunci semua yang ghaib; tidak ada yang mengetahuinya kecuali Dia sendiri,..

Kaedahnya ialah dengan menunjuk di belakang kanan badan pesakit. Dibacakan ayat ini senafas sambil menggerakkannya dalam bentuk Lam Alif hingga berakhir di bahagian kiri belakang badannya. Makrifatkan dalam fikiran akan bentuk Lam Alif tersebut sambil berdoa agar tidak dapat lari 'gangguan' dalam tubuh selagi tidak cukup syarat dan sumpahnya pada Allah agar tidak mengganggu lagi manusia.

Insyaallah, dengan 'kuncian' sebelum rawatan, masalah gangguan jenis ON OFF tidak berlaku.

Selepas itu, RIDAM lanjutkan bacaan RUKYAH sebagaimana amalan harian. Kesannya dengan izin Allah, pesakit terasa seperti ada 'sesuatu' bergerak dalam perut dan di peha kirinya.. Muka dan lubang telinga terasa pijar..

Pada kali ini, tiada keizinan dariNya untuk 'melihat' gangguan secara batin ditambah pula kekurangan konsentrasi dan rasa letih akibat waktu tidur yang tidak cukup.i Jadi, RIDAM andaikan jumlah 'gangguan' yang diketahui berdasarkan 'rasa' yang di rasai pesakit. Jumlahnya adalah 3 iaitu hasil 'rasa' di tiga anggota badan serentak sewaktu rukyah dibacakan pada pesakit.

RIDAM mulakan dengan membaca ayat 'pagar' pada 3 biji limau dengan membaca Yasin:9 sebanyak 3 kali senafas. Diikuti dengan membaca 'ayat bisa' kepada 3 batang paku bersaiz 3 inci dengan ayat Al-Furqan:23 dan Al-Anfal:16. Setiap satu bacaan diulang 3 kali. Kemudian di tambah ayat dari surah Al-Fiil:4-5 sebanyak 3 kali ulangan keseluruhan ayat.

Point pertama yang dirasai pesakit ialah di ubun kepalanya. Maka di situ RIDAM letakkan limau dan diulang ayat rukyah dari surah Al-Almu'minum kemudian diikut Yasin:58 dan seruan yang berbunyi:-

UKHRUJ YA ADUYYALLAH...!

Apabila terasa pijar pada genggaman yang memegang limau, paku ditusuk sebagai 'isyarat' pasung dan membuang 'gangguan' tersebut.

Hal yang sama dibuat pada point dada (limau tidak diletak pada dada pesakit wanita kerana soal hukum dan risiko fitnah. Alternatifnya adalah di bahu kanan pesakit kerana ianya 'bersambung' saraf dan urat dengan bahagian dada)..

Begitu juga dengan point 'rasa' di peha kanan pesakit. Pada point di bahagian kemaluan ke bawah, limau diletakkan di atas kedua ibu jari kaki pesakit sebagai simbolik gangguan yang hendak di 'buang' keluar melalui kaki pesakit seterusnya melalui limau di ibu jari kaki. Tangan kanan memegang limau yang diletak di atas kedua kuku pesakit, manakala tangan kiri HANYA dihalakan tapak tangan (tidak menyentuh) pada area paha yang di'rasai' pesakit.

Berkali-kali 'ayat tarik' diulang iaitu dengan membaca senafas pada sebahagian ayat dari surah Al-Qasash:88 sehingga lah tangan yang dihalakan terasa seperti ada gelombang caj elektrik bervoltan rendah. Gelombang itu kemudiannya di tarik ke arah limau di hujung kaki yang akhirnya dipasung menggunakan paku.

...Bagi-Nyalah segala penentuan, dan hanya kepada-Nyalah kamu dikembalikan

*Kaedah ini telah diajar dalam silibus Seminar RIDAM bahagian pertama.

Limau yang sudah dipasung dengan paku tadi dapat dirasai haba panas bila memegangnya. Tidak dapat dipastikan samada betul adanya jin pada limau yang dipasung atau tidak. Kaedah ini hanya sebagai simbolik rawatan membuang gangguan dan masalah angin dalam badan. Kekuatannya hanya ada pada yakin dan taqarrub perawat. Semuanya tidak mustahil pada kata Kun Fayakun.. Kesembuhan hanya pada izin Allah.. ingat tuuuuu.. :D

Alhamdulillah, rasa sebak dada, panas di muka serta telinga dan sakit kepala hilang serta-merta. Cuma yang tinggal adalah rasa senak di rusuk kirinya..

Diagnos rawatan dibuat dengan lebih mendalam menggunakan Kaedah Acupressure dan Rawatan Kiropraktik. Hasil diagnos ini, pesakit juga mengalami masalah 'sendi melekat lemak' di bahagian tersebut. Ini terjadi bila mana keadaan ketika pesakit hendak menoleh dalam menyahut panggilan anaknya. Pada tika ini, 'silang sendi rangka' berlaku. Keadaan ini juga menyebabkan rasa tidak 'lepas' dan tidak selesa pada anggota tubuh bila mahu bergerak.

*Pesakit dikategorikan separa obesiti.

Untuk merawat masalah ini, perawat dikhendaki duduk bersila sambil kedua tangannya bersulam erat di belakang leher. Perawat kemudiannya menarik kedua siku pesakit ke arah belakang hingga kedengaran bungi 'kreek' dari tulang belakangnya. Bunyi 'kreek' tersebut menandakan posisi rangka dalam tubuh sudah berada dalam keadaan normal (asal).

Perhatian:
Kaedah di atas harus dipelajari dan dipraktikkan di bawah pengawasan pengajar yag arif sebelum melakukan rawatan persendirian pada pesakit bagi mengelak masalah patah sendi dan tulang.

Syukur pada Allah, akhirnya kesakitan yang dialami sembuh 100%.. Moga kesembuhan ini beroleh rahmat dalam meniti ibadah yang menjadi bekal ke akhirat.

Sebelum pesakit pulang, RIDAM diingatkan akan rawatan pada seorang menantunya yang mengalami masalah Kerasukan hingga terabai kehidupan rumahtangganya..

Terima kasih atas ingatan tersebut. Temujanji untuk rawatan tersebut dibuat jam 9:00 malam.

Bersambung...

Alhamdulillah...dapat jugak puteri... :D

Assalamualaikum..
Hari ni hari yang paling gembira dalam hidup RIDAM...Syukur pada Allah atas izinNya, diberi HADIAH yang selama ini di tunggu akhirnya dimakbulkan jua.. :D

Pukul 3:03 pagi pada 19hb Januari 2011, Pn RIDAM selamat melahirkan seorang puteri di Hospital Kemaman, Terengganu.. Baka RIDAM yang ke-4 ini di nanti-nanti kelahirannya.. Maklumlah, 3 orang 'askar melayu RIDAM' sebelum ni semuanya putera...Nak jugak si puteri buat peneman ibu di dapur nanti...

Apa pun, RIDAM ucapkan terima kasih banyak-banyak pada yang mendoakan kesejahteraan kami sekeluarga tak kiralah kot SMS, email mahupun melalui telefon... Terima kasih banyak-banyak...

Moga Allah membalas jasa kalian...


Gambar lepas dibersihkan oleh Bidan

Letih jawab telefon & reply SMS...Kali ni nak beritahu..adoi la..

Salam...
Kali ni, RIDAM cuma nak terangkan kenapa dan mengapa akan soalan yang di tanya sepanjang hampir 3 minggu blog RIDAM sunyi sepi takdo oghang...apo nak di kato...

Soalan yang ditanya samada by SMS atau direct call mahupun email adalah adalah:-

1)Kenapa 'ust' tak update cerita kat blog? Tak merawat dah ker? Tak ada kes ker?

Jawapan:
Bukan tak merawat... Kes yang ada ni pun tak tertanggung masanya... Cuma RIDAM sunyi sementara sebab sibuk melayan pesakit yang datang, anak-anak 3 orang yang comel dan isteri yang tengah tunggu masa nak bersalin (yang selalu merengek minta di picit sana sini..katanya sakit pinggang..)..

Adapun, 'due' tarikh bersalin bagi baka RIDAM ke-4 ini adalah 27hb Januari 2011...Namun, tanda-tanda kemungkinan bersalin awal dah nampak sebab tangan kaki dah bengkak, perut membujur dan mula sakit sekitar selang 2 jam....

2)'Ust' tak buat rawatan ke rumah pesakit dah ker? Banyak yang 'ust' tolak sejak akhir-akhir ini kenapa?

Jawapan:
Bukan tolak terus...api tengok kes la...Kalau jauh dan memang pesakit tak boleh diangkat untuk ke RIDAM, insyaallah RIDAM pergi..Tapi tengok pesakit gak la...Maksudnya, yang setuju tanggung petrol, tol, makan minum, penginapan dan upah yang berpatutan..Tak nak jadi macam kat Johor dan Melaka dulu .. (bukan semua orang Johor & Melaka kedekut mcm ni)..

Kes ke Melaka-
Masa dlm telefon, semua setuju nak tanggung kos...Tapi bila RIDAM dan merawat & dgn izin Allah sembuh, bayar RM30....BUKAN tidak bersyukur, tapi bayangkan RIDAM kena bertolak dari Kemaman ke Melaka sekitar 7 jam perjalanan dan memakan jarak perjalanan sejauh 400km lebih sehala... Last-last, duit susu & pampers anak yg RIDAM guna untuk semua tu.. Sedih toksah cakap la...cubaan....

Kes ke Johor-
Masa dalam telefon, semua setuju dengan kadar bayaran termasuklah SETUJU bahawa RIDAM hanya ikhtiar (tiada jaminan sembuh)... Masa lepas merawat, (kes pesakit lumpuh), tangannya dah boleh diangkat...cuma jari jer yang belum dpt digerakkan...Allah tak izin nampaknya...

RIDAM bekalkanlah bahan ubatan yang sesuai untuk rawatan di rumah..Tapi pesakit yang ni jenis tak sabar..Kalau boleh nak sembuh terus...bayangkan, sejak bertolak dari rumahnya hinggalah sampai RIDAM di kemaman, dekat 60 kali telefon tanya itu ini..Ada satu masa tu, ada roadblock, takkan RIDAM nak jawab phone masa tu...Dengan selamber di hantar SMS kata RIDAM tak peduli pesakit lepas dapat duit...

Adus la....tak paham ke RIDAM penat bawak keter sorang-sorang dari Kemaman ke Johor...Lepas tu balik hari lak tu...Lembik dibuatnya...Lagi sedih pulak bila orang tuduh macam tu..penat..penat...

Hampir dekat 6 bulan anak si pesakit tu dok hantar SMS bukan-bukan kat RIDAM termasuklah dia kata RIDAM ambik kesempatan harga atas produk pada orang Singapore...RIDAM naik bengang dah masa tu...Contohnya, cuba tengok produk ABR...belian secara pos di Semenanjung adalah RM65..Manakala di Sabah/Sarawak adalah RM68...Singapore pula adalah SGD55.00.. Kenapa harga berlainan dan harga untuk di pos ke Singapore adalah lebih mahal?

Ini kerana caj pos nya berlainan megikut tempat.. Memang kalau pos ke Singapore, harga pos dah nak sama dengan harga barang...Itu sememangnya tak dapat dielakkan...Melainkan orang singapore nak diposkan barangnya ke alamat Johor...Maka harganya ikut caj di Semenanjung la...RIDAM pun kasilah web POS LAJU Malaysia suruh dia semak sendiri...

Last2..dia kata 'malas dah nak berurusan dgn RIDAM dan tak mahu jumpa perawat yang letak harga mahal....' katanya... Tengok...kita dah suruh check, dia jawab kot tu pulak dah...Tapi ok lah..lepas kasi web POS LAJU Malaysia ari tu, dia tak ganggu dah..Aman mata ni dari dok baca SMS yang bukan-bukan...alahai nasib jadi perawat..ujian..

3)Kenapa 'ust' tak jawab telefon, tak balas SMS? Kalau jawab pun lambat?

Jawapan:
Sudah diterangkan berkali-kali dahulu...RIDAM tak balas SMS...tapi call insyaallah akan dilayan JIKA ada kelapangan...Macam mana lah nak angkat bila dok tengah rawat pesakit yang tengah kerasukan, dok 'termenung' dalam jamban, tengah malam waktu orang tidur, dok basuh berak anak, dok masak untuk isteri yang kepenatan, dok jemur kain kat luar?

Ada yang siap marah-marah bila byk kali di telefon RIDAM tak angkat...Then, dia buat balas dendam pulak....bila ada panggilannya dpt dijawab, selamba dia letak telefon...adus la pesakit...Byk betul ragamnya.,...


4)Kenapa 'ust' tak balas chat saya dalam Facebook? 'Ust' tak mahu layan saya ker?

Jawapan:
Untuk makluman, kadangkala laptop RIDAM dibiarkan ON sebab lupa tutup ekoran kerja yang perlu dibereskan..Masa tu lak nya, FB RIDAM sedang dibuka...maka ramailah ingat RIDAM ada kat depan Laptopnya....

Kena beringat tau...kadang2, Puan RIDAM pun online FB pakai RIDAM punya...ada siap kena marah lagi sorang dulu...heheheh..

5)Kenapa RIDAM buat satu sesi rawatan jer sehari loni...? Ramai nak dtg...kena cari hari lain pulak bila RIDAM buat mcm tu...kenapa?

Jawapan:-
Sebenarnya, RIDAM limit jumlah pesakit hanya 3 orang jer sehari...Ini kerana takut-takut wife nak beranak semasa sesi rawatan pada pesakit yang ramai...Haru biru lah jadinya kalau jadi perkara tu nanti..

Contohnya..bila siang dah cukup 3 orang, maka malamnya tak adalah rawatan...Begitulah sebaliknya....

6)Kenapa RIDAM tak buka kursus di Penang, Kedah dan Perlis.. Dan juga kenapa tak buka kursus di Kelantan, N.Sembilan dan Melaka..

Jawapan:-
Sebenarnya, RIDAM dah rangka program seminar secara berpusat...Contohnya untuk orang Penang, Kedah dan Perlis, RIDAM letakkan center program di Taiping, Perak...Manakala untuk orang Kelate kito, leh datang ke Seminar RIDAM di Kuantan...Bagi orang Melaka, leh join seminar di Johor atau Kuala Lumpur...Negeri Sembilan juga leh datang ke KL...

Kata orang...nak seribu ikhtiar...Kos perjalanan tinggi sangat...Tak mampu RIDAM...tAPI kalau lepas biaya dan orangnya, insyaallah akan RIDAM fikirkan....

7)Kenapa RIDAM 'diam' jer bila ada nak belajar kaedah tidur?

Jawapan:-
Sebenarnya, nak belajar kaedah itu perlu berlatih di samping guru...Ada 4 orang pelajar RIDAM yang dah ambil ijazah amalan bab ni.,...Itu rezeki diorang la...Kebetulan RIDAM ada masa terluang nak teman semalaman sepanjang latihan...Yang lain tu susah sikit sebab masa tiada...

Lagipun, jangan pikir jalan mudah untuk dpt ilmu...Bukan masalah kedekut ilmu..Tapi ini pengorbanan yang perlu ditanggung pencari ilmu..RIDAM dulu nak dpt amalan ni pun bertahun bodek..Baru lah dapat..

Perlu difahami, kaedah tidur bukan 'amalan mainan' yang boleh dipelajari sesuka hati kerana ia bahaya dan boleh menjejaskan tauhid.. Kena betul-betul cukup syaratnya iaitu dari segi Jasmani, Rohani, Nafsu dan Akal....Pengisian ilmu iman juga kena kuat...

Jalan yang terbaik adalah melalui pengambilan Amalan Kiyai Hj Suffian terlebih dahulu kerana di dalamnya ada latihan kesucian hati...Baru mudah nak lalui peringkat ilmu kebatinan dan hikmah yang lain..Insyaallah...

8)Bila nak letak semula ShoutMix wahai En. Ridam oi.?..sunyi sangat blog demo loni....

Jawapan:-
Erm...tak tahu bila...tengok lah kalau hati ni dah terbuka...Base on environment....Kalau dan aman dapai sesama perawat, insyaallah akan diletak semula shoutmix tu...


HARAP berpuas hati dengan semua jawapan di atas...Yang baik SEMUANYA dari ALLAH...dan yang buruk semuanya dari RIDAM yang tak ada ilmu serta jahil ini...

Salam sayang untuk semua....


 
Blogger Templates