Ads 468x60px

Allah Tidak Menipu


Dalam 2 hari yang lepas, saya diuji antara nikmat dan sengsara..

Hari Pertama:
Saya mendapat kontrak rawatan bekam bergerak dengan pekerja perkapalan dan alhamdulillah mendapat pendapatan yang lumayan. Income saya pada hari tersebut mencecah ratusan ringgit. Saya bekerja hanya dari pukul 6 petang sehingga pukul 10:30 malam. Dalam masa yang begitu singkat, pendapatan saya seperti 3 hari bekerja di pusat rawatan.

Selesai rawatan, seorang sahabat meminta saya menghantarnya ke Kuantan. Maka masakan saya ’berkira’ kerana baru sebentar tadi Allah berikan saya rezeki yang begitu banyak. Melalui jalan highway dan susur keluar ke arah jalan by-pass ke Kuantan, laluan tersebut digenangi air (banjir) sepanjang kira-kira 300 meter. Pada mulanya saya ingin menukar laluan jalan alternatif lain, tapi bila melihat kereta Wira, Kancil dan beberapa kereta lain berjaya mengharungi jalan tersebut, maka mencuba dan alhamdulillah, saya berjaya melepasinya.

Selesai urusan di Kuantan, saya pulang melalui jalan yang sama. Saya tidak bernasib baik pada waktu tersebut kerana ketika kereta sampai dipertengahan jalan banjir tersebut, sebuah lori dari arah bertentangan bergerak dengan laju menyebabkan air naik dengan mendadak. Ruang enjin saya dimasuki air dan kereta saya ’mati’ di situ. Maka saya terpaksa turun dalam banjir tersebut dan menolak kereta saya hingga ke jalan yang tidak digenangi air.

Memang pada masa itu saya hanya memohon pertolongan-Nya. Apalah yang saya tahu berkenaan dengan kereta. Saya bukan bomoh kereta... Tapi Allah taala Maha Besar. Sewaktu saya menolak kereta dalam banjir tersebut, ada sebuah kereta Triton lalu di sisi dan 2 daripada penumpangnya turun membantu. Bukan setakat itu, mereka  juga cuba sedaya-upaya membantu menyelenggara kereta saya kerana selepas kejadian tersebut, kereta saya tidak dapat dihidupkan. Namun tiada izin-Nya untuk melihat kereta saya dihidupkan. Terpaksalah saya memanggil ’towing’ untuk menghantar kereta saya ke Kemaman. Kalau dilihat pada harga asal upah tarik kereta, ianya sekitar RM350 hingga RM500 ringgit untuk satu perjalanan. Ya Allah, kalau aku bayar towing tu, nak repair kereta pulak macam mana? Aku hanya tawakkal...

Alhamdulillah, driver towing tu melihat satu sticker di kereta saya dan dia tersenyum. Sticker tu sebuah perkenalan ’sebuah persatuan’ dan atas dasar ukhwah, dia mengurangkan harga dari RM350 ke RM180.. Syukur, atas harga upah tersebut, saya bersetuju dah kereta di towing pulang ke Kemaman. Satu masalah telah selesai.

Hari Kedua:
Pada awal paginya, saya mencuba menghidupkan kereta. Walau beberapa kali dicuba, engin masih gagal dihidupkan. Saya beranggapan ianya mungkin masalah bateri. Maka saya meminta pertolongan seorang sahabat yang mempunyai kereta. Namanya Kasyaf. Dia segera datang dengan kereta Viva nya. Kira-kira jam 8 pagi, dia tiba di depan rumah saya dan terus saya lakukan ’jumper’. Nampaknya masih tiada perubahan. Mungkin kerana kekuatan kuasa bateri kereta Viva tidak dapat menampung aliran cas bateri kereta Exora Bold. Maka saya minta pula pertolongan jiran di hadapan rumah. Dia memakai Pajero. Pada logik akal, tentu bateri dapat dicaj kerana keupayaan kedua-dua bateri adalah sama. Tapi tetap tiada perubahan.

Saya bertambah kusut dan bimbang pada keadaan tersebut. Kasyaf cadangkan kami pergi ’pekena Teh’ dulu untuk redakan perasaan. Kalau stress, semua kerja tak menjadi katanya.

Sewaktu di kedai makan itulah saya menghubungi beberapa mekanik yang saya kenal. Terkejut saya dibuatnya bila mendengar pendapat seorang mekanik yang mengatakan kereta saya perlu di overhall atau ditukar enginnya. Masalah yang timbul, kereta Exora Bold masih baru di pasaran dan tiada kedai alat ganti yang menjual komponenya.. Jika dikira pada budget kasar, saya perlu menyediakan sekitar RM7 ribu untuk operasi baik pulih tersebut. Masyaallah... mana saya nak cari wang sebanyak itu.. Sedangkan wang sebanyak itu yang saya perlukan dan masih mengumbul untuk penjelajahan mencari ilmu di Eropah pada bulan Mac ini.... Ya Allah, bantu aku yang Allah...

Syukurlah, ada seorang sahabat saya yang juga mekanik secara ’freelance’ menghulurkan bantuan. Saya pernah membantu mengubati ayah mertuanya yang terkena santau darah. Hasil kepakarannya, rupa-rupanya komponen starter kereta saya telah pecah. Maka kami bergegas ke kedai menjual alat ganti tersebut. Nampaknya tiada komponen Exora yang dijual. Tapi penjual kedai tersebut mencadangkan agar menggunakan komponen kereta Waja Campro sebagai alternatif. Komponen tersebut hanya jenis ’recond’ dan berharga RM200. Saya terkejut kerana saya hanya mempunyai RM150 pada masa itu. Tapi masalah tersebut selesai bila sahabat saya kata dia ingin membantu. Memang saya malu untuk menerima pertolongannya tapi saya tiada pilihan. Upahnya tentu tidak dapat saya bayar kerana wang sudah habis digunakan.

Bila sahabat saya cuba memasang starter yang baru dibeli pada enjin kereta, ianya tidak berjaya kerana saiz spesifikasi kereta Wira Campro tidak sama dengan kereta Exora Bold. Terpaksalah sahabat saya ke kedai alat ganti tersebut dan menukarnya. Itupun kalau ada alat ganti yang sesuai. Pada kali ini saya memohon padanya untuk solat Zuhur. Katanya tidak mengapa, biar dia seorang yang ke kedai. Dia suruh saya berehat sebentar kerana dari hari sebelumnya saya tidak tidur.

Sementara sahabat saya ke kedai, saya masuk ke rumah dan solat. Kemudian saya bertawakkal dengan membaca surah Yasin. Saya juga beristighfar agar Allah ampunkan dosa saya. Saya pohon pada-Nya andai kerana dosa-dosa saya ditimpakan bala dalam ujian ini, tolonglah kesian kepada anak-anak dan isteri saya. Mereka perlukan kereta tersebut untuk urusan harian seperti ke sekolah, membeli bahan makanan dan kegunaan asas yang lain.

Allah mendengar doa saya. Bila saya keluar dari rumah, saya lihat sahabat saya tu sedang memasang alat ganti kereta yang Origional !..... Kata sahabat saya, kedai alat ganti tadi telah pulangkan semula duit pembelian kerana tiada komponen yang sesuai dengan Exora Bold dijual dalam stok mereka. Maka sahabat saya bertawakkal ke satu lagi kedai alat ganti. Di kedai tersebut tiada alat ganti tiruan. Kalau diikutkan harga sebenar Starter Exora Bold adalah RM450.... Tapi taiukeh kedai tu tersalah cakap mengatakan harganya RM150. Bila dah siap ditulis bil, baru taukeh tu perasan. Tapi dia halalkan kerana kecuaian sebut harga adalah kesalahan dirinya sendiri. Yang hairannya, macam mana dia boleh tersalah cakap..... Allah Maha Mengetahui.

Sesudah memasang komponen yang dimaksudkan, maka Exora Bold saya dapat dihidupkan. Cuma minyak hitam dah filternya perlu ditukar. Kereta kelisa saya juga dapat dihidupkan dengan bantuan 2 orang sahabat yang datang pada petangnya...

Pada kejadian ini, saya berbudi pada 5 orang sahabat yang tidak akan saya lupakan jasa mereka. Mereka adalah:-

1) Kasyaf
Sanggup datang awal pagi untuk jumper bateri kereta saya.
Dengan kereta dan minyaknya, bawa saya minum pagi.
Tolong hantar bateri kereta Kelisa untuk di caj.

2) Lah
Mekanik yang berhati mulia dan expert membaiki kereta saya.
Sanggup membaiki kereta saya dengan percuma sedangkan masih ada beberapa buah lagi kereta yang perlu di baiki di rumahnya.
Membantu saya menambah duit pembelian spare-part kereta.
Kalau diikutkan kedai, kereta saya tentu akan di overhall atau ditukar enginnya yang memerlukan RM7 ribu untuk keseluruhan baik pulih.

3) Haikal dan Wan
Dua beradik ni datang jauh dari rumahnya ke RIDAM untuk membantu membaiki kereta Kelisa saya hingga berjaya digunakan.
Mereka jugalah yang mengambil bateri yang di caj di kedai bateri memandangkan saya tiada kenderaan yang boleh dinaiki.

4) Abg Towing
Dia telah mengurangkan harga yang amat murah untuk towing kereta saya dari tempat banjir ke rumah saya.

5) Mekanik Tractor – 3 saudara
Mereka inilah yang membantu saya menolak kereta dalam banjir dan cuba sedaya-upaya membaiki kereta saya dalam pukul 2 pagi ditepi jalan yang gelap. Walaupun tidak berjaya, keringat yang mereka korbankan tidak ternilai harganya.

Saya doakan pada Allah agar segala jasa mereka ini dibalas berlipat kali ganda pada pertolongan yang diberi. Ya Allah, Kau berikan mereka REZEKI yang LUAS-SELUASNYA, hinggakan BILA MEREKA MENGHULUR, MEREKA AKAN BERASA TIADA KURANGNYA KERANA BANYAKNYA REZEKI MEREKA. Engkau sihatkan tubuh badan mereka, panjangkan umur mereka dan sentiasa memberi keberkatan dalam kehidupan mereka. Amin.. Ya Robbul ’Alamin.

Sesungguhnya Allah tidak menipu bila mengatakan dalam firmanNya:
"Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu
(Al-Mukmin:60)

Yakin lah, Tawakkal lah... Insyaallah akan berjumpa sinar-Nya..

:: Ini adalah pengalaman RIDAM sendiri yang berlaku pada 29hb-30hb Desember 2012. Satu kenangan yang tidak dapat dilupakan.



Tahniah kepada Pelajar Pengajian Watiqah RIDAM (12 Okt - 14 Oktober 2012)

TAHNIAH kepada peserta Ilmu Pengajian Watiqah RIDAM yang telah menamatkan pengajian mereka walaupun banyak halangan yang dihadapi. Mari kita susuri perjalanan program ini yang dijalankan pada 12 Oktober hingga 14 Oktober 2012..

11 Oktober 2012

Peserta dari Kota Kinabalu, Sabah tiba ke kediaman RIDAM sekitar jam 09:00 malam setelah seharian menaiki penerbangan yang memenatkan.

12 Oktober 2012

Dua peserta dari Singapura tiba di RnR Chendor dan RIDAM bersama Sdr Haikal serta Imam Yusri (peserta Sabah) menjemput mereka. Kehadiran peserta terakhir dari Seberang Takir,Terengganu tiba jam 9:00 pagi.

Seawal jam 9:30 pagi, sesi kuliah dimulakan dan berehat sebentar bagi memberi laluan kepada solat Jumaat. Pada perancangan asal, sesi kuliah sepatutnya dimulakan pada jam 3:00 petang, tetapi atas sebab-sebab yang tidak dapat dielakkan, maka pengajian di mulakan pada jam 5:00 petang.

Pengajian pada hari tersebut diakhiri jam 10:30 malam dan peserta pulang ke tempat penginapan masing-masing.

13 Oktober 2012

Pendedahan Kepada Teknik Scanning Tenaga













Program Outdoor jam 7:00 pagi terpaksa ditangguhkan ekoran masalah cuaca. Namun, keadaan hujan yang mulai reda pada jam 9:00 pagi memberi nafas yang selesa bagi pelajar untuk pelaksanaan pengajian yang dirancang. Pengajian ditangguhkan pada jam 11:30 pagi bagi memberi ruang kepada pelajar untuk pendaftaran keluar dari tempat penginapan.

Pendedahan Kepada 'Rasa Alam'



Pada jam 3:00 petang, RIDAM dan pelajar berkonvoi dengan 2 buah kereta menuju ke Air Terjun Menderu untuk slot pengajian terakhir. Oleh kerana hari tersebut ialah pada hari Sabtu, maka skuad RIDAM perlu menunggu pengunjung yang datang bertolak pulang bagi persiapan tapak penginapan.

Pada sesi pengajian kali ini, skuad RIDAM diuji dengan pelbagai dugaan dan hanya kesabaran yang menjadi penunggak jati diri. Antaranya, semua makanan yang dibawa tidak dapat dimakan ekoran serangan semut hutan yang amat banyak. Kesan dari serangan ini, skuad RIDAM terpaksa keluar ke pekan terdekat untuk mengisi perut yang lapar.

Kemudiannya, tapak belakang pula dihuni ular tedung selar dan mujurlah ia disedari Sdr. Herman. Maksima dugaan yang dialami ialah gangguan ’ujian’ yang berbunyi dan mengelilingi tapak pengajian. Alhamdulillah, kami semua dilindungi Allah dan kesemua pelajar berjaya mencapai objektif intisari program.

Rahsia Keilmuan Pengajian Watiqah


Adakah mereka berjaya 'keluar'..? Tanya mereka


Selesai keseluruhan penerimaan amalan, pelajar dikhendaki Mandi Adat 313 gayung untuk meneutralkan isian nur yang diterima. Walaupun pada awalnya terasa sejuk membeku, tapi dengan isi yakin pada yang Khaliq, maka syarat terakhir pengajian Watiqah dapat dilaksanakan sepenuhnya. Alhamdulillah.

Mandi Adat 313 Gayong


 14 Oktober 2012

Selesai sarapan pagi, skuad RIDAM bergotong-royong melipat khemah besar yang diduduki dan mandi untuk kali yang terakhir di Sungai Menderu sebelum bersurai.

Sesi Pengijazahan

 




 Kemudian, setiap pelajar menerima amalan pengijazahan secara suri dan program bersurai pada jam 11:30 pagi.
 
 Bersama Ustaz Sukor, Singapura                Bersama Master Yusof, Singapura

 Bersama Imam Yusri, Kota Kinabalu       Bersama Sdr Hazizul, Kuala Terengganu




Kepada pelajar Watikah yang berjaya dalam pengajian yang diambil, RIDAM ucapkan tahniah dan bersyukur di atas kesabaran, ketahanan dan konsentrasi yang ditunjukkan semasa sesi pengajian dari awal hingga akhir. Gunalah amalan dari sanad 19 guru yang diterima untuk kebaikan dan jalan yang Haq. Semoga kalian beroleh berkah dan rahmat dari Allah SWT...

Sekian...

--------------------------------------------------------------------------------------------

Kepada yang berminat, sila pilih tarikh yang sesuai dan hubungi RIDAM untuk menyemak kelapangan masa. Maksima penyertaan pada satu sesi pengajian adalah terhad untuk 4 orang sahaja. 


PROGRAM OUTDOOR RIDAM yang ke-2..


Lokasi: Lenggong, Perak (tempat akan dimaklum kemudian)
Tarikh: 6 - 7 Oktober 2012
Yuran: RM290

Ada sapa nak ikut..?
- Sila maklum secara SMS sebelum 27 September 2012.
- Sila buat pengesahan bayaran selewatnya 4 Oktober 2012

Kuata pengesahan program minima adalah 15 Orang. Jika tidak mencukupi, wang akan dikembalikan.

Sekiranya telah membuat bayaran, sila SMS Nama, No. IC dan No. Akaun bank ke 019-9891078

Bayaran termasuk Makan minum, penginapan dan sijil.

Sekian...

PENGAJIAN WATIKAH RIDAM





 PENGAJIAN WATIKAH RIDAM

Sebagaimana yang ditanya, maka dikesempatan ini RIDAM membuka peluang kepada Pengajian Bersanad Watikah RIDAM dari 19 guru. Maklumat pengajian dan bayaran adalah seperti berikut:

Tarikh: 12 Okt hingga 14 Okt 2012
Tempat: RIDAM Kemaman, Trg
Mahar: RM2500+Baju Putih (XXL)+ Kopiah Putih (22 3/4)+Kain Pelikat



Maka dengan ini, RIDAM hanya menerima penyertaan awal kerana limit untuk 1 sesi pengajian ini adalah seramai 4 orang sahaja.

Pengajian Watikah adalah pengajian talaqi yang mengandungi 12 modul kepelbagaian ilmu rawatan. Harap maklum.




Diari Modul Outdoor RIDAM - batch pertama


Assalamualaikum wbt

Syabas diucapkan kepada 11 peserta modul RIDAM yang ke-4 (outdoor program). Dengan rasa syukur, RIDAM berasa gembira dengan sokongan peserta yang akhirnya menjayakan program yang sebenarnya sudah dirancang sejak sekian lama. Di sini dicoretkan diari pengalaman RIDAM dari awal penganjuran program.

:: 6 September 2012

1:00 am
RIDAM dan sahabat (Sdr. Haiqal) mengambil keputusan drastik bertolak ke Lenggong, Perak untuk melihat sendiri tapak baru program. Pada awalnya, tapak program yang dipilih adalah Lata Layang dimana kedudukannya jauh dari penempatan penduduk dan memerlukan 4WD untuk ke tempat tersebut.

Tetapi, maklumat dari saudara yang ada di sana mengatakan bahawa tempat tersebut baru saja diserang sekawan gajah dan sehari sebelum bertolak berlaku kemalangan yang meragut seorang nyawa remaja akibat serangan Seladang. Pada masa yang sama, penduduk yang paling tua di situ menasihatkan agar tempat tersebut tidak dijadikan pilihan kerana kes serangan baru saja berlaku.
Sekumpulan gajah menyebabkan program asal tergendala


Maka dengan itu, RIDAM bergegas ke sana bagi melihat sendiri tapak baru yang dipilih agar tidak berlaku sebarang masalah dihari yang dijanjikan.

8:30 am
Sampai ke Kg Luat, Lenggong, Perak. Menginap di rumah emak saudara isteri.

3:00 pm
Melihat tapak program iaitu Lata Kekabu. Mengikut maklumat sepupu, kawasan air terjun tersebut sering berlaku fenomena kepala air dan beberapa kali meragut nyawa pengunjung. Namun, atas dasar tawakkal dan kekurangan pilihan di samping kesuntukan masa, Lata Kekabu tetap dipilih sebagai destinasi program. Langkah berjaga-jaga tetap di semat dalam kawalan diri. Selebihnya berdoa pada Allah agar terjaga dari sebarang musibah.


:: 7 September 2012

11:00 am
Membeli barangan keperluan program di Pasar Lenggong.
Pekan Lenggong

3:30 pm
Operasi penyediaan tapak program dimulakan. RIDAM turut dibantu sepupu isteri (En. Opi) dan kawannya (En. Bulat).
Tapak Program
6:30 pm
Peserta dari Melaka (Tabib Din dan Ust. Hanafi) serta dari Singapura (Master Yusuf dan Ust Sukor) tiba sebagai mukaddimah pendaftaran peserta.

:: 8 September 2012

2:30 am
Peserta dari Penang (Ust Syariman dan Ust Rahmat) menyusul tiba. Pengalaman mereka sewaktu hendak ke program ditimpa pelbagai masalah. Antaranya sesat, sistem gps tidak berfungsi dan yang paling takut adalah halangan pokok buatan khianat penyamun jalanan. Namun, dengan azam dan tawakkal, mereka dilindungi Allah dan selamat sampai ke destinasi. Alhamdulillah.

7:15 am
Hj Roslan dari Penang mendaftar diri. Sebetulnya, beliau telah sampai di Lenggong pada jam 3:00 pagi. Tetapi katanya tidak mahu mengganggu RIDAM, maka dia tidur dalam kereta. Alahai Haji...kenapa tak tepon dulu..?

8:20 am
Ust Azrin, Ust Farmin dan Sdr. Amir masing-masing dari Keramat, Sri Petaling dan Puchong datang bersama.

8:30 am
Ust Zabidi mendaftar diri. Dia dekat jer...katanya.. :D

9:40 am
Program dimulakan dengan pengenalan pengajian program tapa. Pada kali ini, peserta didedahkan dengan pelbagai fahaman makrifat perubatan, khasiat-khasiat amalan orang lama dan pemahaman dengan ’ayat tidak memberi bekas’.

1:30 pm
Kuliah berhenti sebentar bagi memberi laluan kepada sesi makan tengahari dan solat. Seronok melihat peserta makan makanan kampung iaitu Nasi putih berulamkan sayur pucuk paku rebus, ikan goreng dan sambal belacan yang disediakan khas oleh emak saudara isteri. Sedap bebenor tengok diorang makan. Bertambah jugak la...:D


2:40 pm
Kuliah disambung dengan pengajian pengenalan herba tumbuh-tumbuhan yang amat berguna untuk merawat pelbagai masalah penyakit seperti luka, masalah kurang power (kelakian), herba ’membesar’, pokok ubat lemah badan, pokok penghalau gangguan (daun jelatang gajah) dan bunga pengasih.



Seterusnya, peserta di ajar seni pertahanan diri untuk masalah gangguan amukan kronik. Pada program kali ini, RIDAM mengijazahkan 4 seni buah kuncian yang turut sama diajar dalam pertubuhan senibeladiri kelolaan RIDAM iaitu Marcom Martial Art.

Cara nak jatuhkan amukan
Kunci Rebahan dari belakang

Sauk tepi
Kunci Nadi

Pelajar juga didedahkan dengan 3 teknik jurus yang Insyaallah dapat membantu melancarkan urusan dalam rawatan.


11:00 pm
Tiba saat kemuncak, setiap peserta dihantar ke destinasi dalam hutan rimba untuk merasai amalan bertapa orang dahulu kala dengan setiap seorang diberi misi zikir yang berbeza. Tujuan amalan ini juga adalah untuk menambah kecekalan hati, menguatkan rohani, meningkatkan sifat tawadduk dan rasa tawakkal yang tinggi pada Allah.

:: 9 September 2012

 4:00 am
Semua peserta selesai menjalani amalan tapa dan pelbagai cerita pengalaman dikongsi bersama. Ada di antara mereka dilempar dengan batu-batu kecil, terasa kehadiran ’sesuatu’, melihat bola api, tercium bauan yang amat wangi, mendengar suara mendengus, mendengar jejak langkah, terlihat kilas gerakan dan macam-macam lagi.

Alhamdulillah, kesemua peserta berjaya menamatkan misi yang diberi dan mendapat pengalaman baru yang belum pernah dirasai dalam hidup mereka.

9:00 am
Peserta diijazahkan oleh RIDAM pada semua amalan yang diajar dan program bergambar bermula.

10:15 am
Program bersurai dan masing-masing berpelukan dan bersalam-salaman tanda perpisahan..Sedoh sungguh masa ni... waaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!!



dari kiri atas: Hj Roslan, Ust Azrin, Sdr Opi, Ust Hanafi, RIDAM, Tabib Din, Ust Farmin, Master Yusof, Ust Sukor
dari kiri bawah: Adik Amir, Ust Syariman, Ust Rahmat, Ust Zabidi
 
2:15 pm
RIDAM bertolak dari Lenggong menuju pulang ke Kemaman, Terengganu.

---

Untuk melihat gambar selebihnya, sila layari FB RIDAM... Insyaallah, program berikutnya akan dilakukan pada bulan oktober 2012 nanti. Lenggong masih menjadi pilihan tetapi tempatnya mungkin bertukar...

 
Blogger Templates