Ads 468x60px

Pengalaman Menuntut Bersama Allahyarham Kiyai Haji Suffian

Assalamaualaikum
Sudah ramai yang bertanya saya berkenaan Allahyarham Kiyai Haji Suffian dan perjalanan saya menemuinya. Insyaallah, paparan kisah ini akan diterbitkan dalam bentuk Novel KISAH BENAR pengalaman RIDAM suatu hari nanti.

Pada kali ini, saya akan coretkankan perjalanan ringkas pengalaman saya bertemu Allahyarham Kiyai Haji Suffian di Tenggarong Indonesia.

Sebenarnya, saya tidak pernah terfikir untuk ke Tenggarong seumur hidup saya. Apatah lagi nama daerah tersebut tidak pernah saya dengari. Semuanya bermula ketika saya bekerja di Penang sebelum masuk ke Universiti Teknologi Mara Dungun (tak habis pun U ni..).

Ketika di Penang, saya bekerja di Kilang Jabil Circuit di Bayan Lepas. Di situ, saya bekerja sebagai Operator Pengeluaran dan tinggal bersama rakan sekerja seramai 16 orang di Flet Bayan Lepas. Bayangkan kalau 16 orang duduk berkongsi rumah flet 2 bilik. Kalau tengah bulan hari minggu, jawabnya boleh tidur sampai depan pintu tandas la..

Boleh dikatakan hampir setiap malam (hari off) saya ke Masjid Bayan Lepas. Di situ, saya rapat dengan Ustaz Abu Bakar yang juga pekerja kilang di Seagate. Saya panggil dia ustaz sebab ilmu agamanya cukup tinggi walaupun dia bekerja dalam bidang teknikal. Bukan asal total didikan agama pun...

Antara perkara yang selalu saya bincang dengannya adalah berkenaan hal rawatan Islam. Boleh dikatakan acap kali dalam nasihatnya, dia suruh saya cari ilmu tersebut lebih mendalam di Indonesia... Tapi indonesia kan luas? Daerah mana yang perlu saya tuju. Pada hemat saya di kala itu, saya hanya fikirkan Jakarta, Bali, Bandung, Lombok dan Acheh. Itupun saya tahu dari TV dan surat khabar...

..

Mimpi

Sebelum saya ke Tenggarong, saya pernah bermimpi bertemu seorang lelaki tua yang alim wataknya. Boleh dikatakan hampir setiap malam saya bermimpi berjumpanya. Setiap kali bertemu, dia menyuruh saya ke Mulawarman.

Naik pening kepala saya sebab nama Mulawarman tak pernah saya dengar. Saya Cuma mengagak itu salah satu daerah Indonesia sebab bahasa orang tua tersebut ialah dalam loghat Indonesia.

Berangkat

Tiba masa yang dituju (duit dah cukup), saya ke KLIA untuk menempah tiket. Banyak-banyak syarikat yang saya lihat, Garuda lebih murah tambangnya. Maka saya beli lah tiket ke Jakarta.

Pasal naik kapal terbang saya tak risau sebab dah ke Mekah sebanyak 2 kali sebelumnya. Setakat perjalanan 2 jam 15 minit apalah sangat. Nak ke Mekah pun dekat 11 jam...

Sampai di Jakarta, saya buntu nak ke mana... Mana aku nak pergi ni..? Kejer giler betul aku ni.....

Bantuan

Sedang duduk di kafe dalam airport kat Jakarta tu, saya ditegur seorang lelaki dari indonesia yang berpakaian ala-ala geng Tabligh..Memang tepat dia teka saya ni anak Malaysia sebab katanya, cara orang Malaysia dressing berbeza dengan cowok Indon.


Saya bertanyakan berkenaan Mulawarman padanya... Syukur pada Allah, dia ni pakar sejarah Indonesia. Mulawarman tu sebenarnya adalah kerajaan lama di Tangga Arung yang kini di kenali sebagai Tenggarong di Kalimantan Timur.

Dari dia, saya mendapat petunjuk untuk ke sana. Oleh kerana asyik berbual, sampai sudah saya lupa nak tanya SIAPA NAMANYA....

Ke Tenggarong

Dari Jakarta, saya ambil tiket ke Balik Papan. Perjalanan pun tak lama. Cuma sekitar 2 jam saja.

Waktu sampai di Airport Sepinggan, terkejut gak la dengan pemandangan di Balik Papan ni. Kalau kat Malaysia, kira lebih sikit dari Bandar Kerteh. Bandar Balik Papan ni bandar Minyak. Banyak orang kaya-kaya kat sini. Rumah pun besor-besor belako.... Pantai dia fuhhhhh....cantik habis....

Dari Balik Papan, saya naik bas ke Tenggarong melalui Samarinda. Jalan kat situ kalah jalan Janda Baik di Malaysia... Kecut perut gak la...

Perjalanan Cuma 2 jam setengah.. Tapi badan memang penat habis sebab bas banyak sangat break mengejut. Naik lenguh badan rasanya....


Di Tenggarong

Sampai di Tenggarong, mata saya tak habis memandang kota pelancongan ni. Memang bersih dan cantik habis.. Siap ada pulau lagi kat tengah sungai.. Biasanya pulau kat laut kan. Pulau tu namanya Pulau Kumala. Ianya berada di tengah Sungai Mahakam iaitu sungai yang paling besar di Kalimantan Timur.

Bermalam

Masa sampai di stesyen bas Kutai, saya tak tahu dah nak buat apa... Tak tahu nak pergi mana.. Memang seram bila ramai yang tengok saya semacam jer.. Maklumlah...orang luar..

Saya cuma jalan-jalan hingga ke Pasar Jonggon (pasar petang). Pasar ni letaknya di belakang pasar awam Tangga Arang. Syok jugaklah tengok barang-barang kraftangan yang dibuat oleh kaum suku Dayak di Tenggarong ni..

Lama melilau dalam pasar tu, saya melihat pertunjukan silap mata dari seorang penjual ubat. Memang hebat...bila tikam tak lut...potong lidah leh sambung balik... punggung siap leh terangkat dari lantai lagi... fuhhhh....dasyat betul...

Rupa-rupanya, dari awal si lelaki yang buat silap mata perhatikan saya... Habis pertunjukkan, dia terus tanya saya dan teka saya orang Malaysia.. Bangga betul jadi anak Malaysia ni......ramai orang kenal....!

Dipendekkan cerita, lelaki tu ajak saya bermalam di rumahnya selepas pecah perut ketawakan saya. Dia kata saya ni lucu sebab datang jauh-jauh nak menuntut ilmu.. Dia kata saya ni banyak sangat terpengaruh dengan filem dalam TV..

Saya peduli apa dia nak kata apa... Yang penting saya tahu, ada sebab gerak hati menyuruh saya ke sini....

Susuk

Pada malamnya, lelaki saya saya panggil Wak Ijo (hijau) tu offer saya untuk jadi kebal macam dia... Saya yang bodoh ni terima jelah... Rupa-rupanya dia masukkan susuk besi kuning dalam badan saya.. Memang tak lut sungguh la.... sihir rupanya.. Saya pun tak dapat mengelak sebab nak jaga hati tuan rumah...

Ke rumah Kiyai

Lepas subuh, Wak Ijo cepat-cepat bagi saya sarapan.. Nampak macam tergesa-gesa.. Bila saya tanya kenapa nampak gopoh sangat, dia kata dia mimpi kena marah..

Dia kata guru saya bukan dia. Tapi guru saya ada dalam hutan kat pinggir kampung ni (Desa Baroh). Dengan naik motor, saya melalui kebun getah, kubur dan parking motor kat hujung jalan denai. Kami kena jalan kaki pula dekat 2 jam untuk sampai ke tempat yang dituju..

Ditegur
Nampak saja rumah kayu suram di hadapan, Wak Ijo terus tinggalkan saya... Saya ni apalah lagi.. Rasa nak menangis pun ada bila kena tinggal macam tu.. Tapi saya beranikan diri...

Saya beri salam sepenuhnya... Salam saya dijawab, tapi tak pula di ajak masuk ke rumah.. Suara dari dalam tu memarahi saya kerana ambil ilmu kebal dari Wak Ijo....Sebelum di ajak saya masuk ke rumah, dia suruh ambil lalang kat tepi tempayan depan rumahnya...

Masuk ke dalam dengan hati berdebar-debar, saya lihat seorang lelaki duduk atas sejadah. Wajahnya memang bersih.. Memang tenang bila tengok wajahnya...

Dia suruh saya duduk bersila depannya... Lalang tu di toreh di lengan saya... Meraung saya dibuatnya bila torehan tu melukakan saya sampai nampak daging putih.. Tapi yang peliknya, satu titis darah pun tak mengalir... Bertakung jer kat situ...

Digosong-gosok dengan tangan kanan, kemudian dia tunjukkan besi kuning dari dalam tubuh saya. Selepas itu, dia ambil sedikit air dan basahkan tangannya.. Kemudian dia sapu di tempat luka tersebut...

Subhanallah, luka saya terus bertakup dan parut ada sampai sekarang..

Dengan senyum, dia kata, parut ni tanda saya telah buat salah... Dia suruh saya mandi, solat taubat dan makan bersamanya....

Sewaktu makan, sempat dia tanya ’KENAPA BARU SEKARANG BARU SAMPAI’. Katanya, dah lama dia tunggu saya......

Mulai saat itu, saya tinggal bersamanya selama 2 minggu. Kemudian saya balik ke Malaysia dengan duit yang terisi semula dalam poket sewaktu saya sampai di KLIA. Dia tak pernah kasi saya duit. Tapi bila sampai kat KLIA, duit yang saya guna untuk ke Tenggarong seperti tak terusik.. Siap bertambah lagi...Saya hanya sempat berjumpanya 3 kali saja. Kali ke-empat dia dah arwah... Tu pun saya tahu selepas mimpikan dia.. Anak murid dia (indon) ada kerja kat Malaysia.. Dia cari saya cuma nak beritahu pasal kematian Kiyai. Kemudian dia terus hilangkan diri tanpa beritahu siapa dirinya...

Banyak jugalah yang akan dimuatkan tentang kisah pengalaman saya bersama Kiyai dalam novel saya nanti. Antaranya kisah bagaimana dia berlawan dengan jin, beristerikan bunian, saya pengsan kerana serangan, bedah batin, ilmu zikir nafas, mata kasyaf dan banyak lagilah...

Banyak-banyak guru, Allahyarham Kiyai Haji Suffian satu-satunya guru yang hanya marah saya hanya SEKALI iaitu sewaktu pertemuan pertama kami...

Kehilangannya amatlah saya rasai.......belum puas rasanya mencedok ilmu dan pengalaman darinya...
 
Blogger Templates