Ads 468x60px

Featured Posts

MAKLUMAN

Sila layari blog ini secara Web View walaupun anda melayarinya melalui telefon pintar agar tidak terlepas info penting di sidebar yang disediakan.

Semak Akaun RIDAM yang sahih di sini jika ada urusan bayaran produk dan servis.

Syukran Jazilan.

.

Info RCT (Rawatan Cara Tidur)




Kaedah rawatan RCT adalah kaedah diagnos (mengesan punca penyakit)  yang dilakukan secara kebatinan. Penglibatan kaedah ini semestinya memerlukan kondisi fizikal yang sihat dan spritual yang tinggi.

Kemahiran ini memerlukan bimbingan dan tunjuk ajar khas untuk memudahkan lagi fahaman dan amali praktis. Sebab itu pengajian RCT hanya dikhaskan tanpa campurtangan keilmuan yang lain supaya fokusnya dapat mencapai objektif di akhirnya.

Gabungan ilmu berkudun, terawangan dan meraga sukma adalah asas RCT dan ianya dilakukan bertahap sekaligus dalam sesi pengajian.

Berikut adalah intisari silibus yang disediakan dalam pengajian:

1-Pendedahan keilmuan
2-Fahaman perbezaan
3-Ikhtiar RCT secara batin
4-Ikhtiar RCT secara fizikal (amali):
   - latihan nafas
   - latihan heningan
   - pendulum aktif
   - latihan fokus
   - latihan berkudun
   - latihan terawangan
   - latihan meraga sukma

5-Kesimpulan latihan
6-Pembukaan Hijab (pengijazahan bersanad)
7-Akad terima amal dan perjanjian

Pengajian RCT pertama kali dibuka pada 7hb Disember 2019.. Bertempat di Azyas Homepati Shah Alam, Selangor.

Hubungi 0129928646 untuk sebarang info klik http://ridamresources.wasap.my/ untuk WhatsApp auto.

Wassalam..

Saya Kena Sihir.. Ustaz..Tolong Saya....





"Mana kamu tahu kena sihir?", tanya ambo pada Zamri bila dia datang ke RIDAM.

"Banyak tempat dah saya gi berubat ustaz..  Semua kata sihir...",luah Zamri. Katanya dah setahun dia tak tidur sempurna sampai doktor kasi ubat tidur berkala. Itupun tidurnya masih bermasalah. Doktor simpulkan Zamri alami masalah Imsomnia.

Kesian juga ambo tengok dia. Mukanya pucat dan nampak kusut sekali.

Maka ambo pun diagnos setakat yang ambo tahu. Pertamanya memang kakinya sejuk bila ambo pegang. Belakang tengkuknya juga tegang. Selain itu, ubunnya memang terasa panas dan kulit badan nampak jelas kusamnya. Memang inilah tanda-tanda biasa orang yang mengalami masalah Imsomnia.

Bila ambo check darah tingginya, bacaan sekitar 160/100.. Tinggi juga tu.. Alang-alang dah diagnos, ambo guna pula Mesin Meridian untuk diagnos abdomen 5 serangkai dan organ yang lain melalui imbasan point akupuntur.

Syukurlah, organ-organ utama Zamri tidak mengalami sebarang kompilasi.

Ambo lanjutkan kepada terapi Islam pula dengan bacaan ayat-ayat rukyah yang berkaitan. Hampir 20 minit ambo merukyah Zamri. Memang tiada pun unsur gangguan yang timbul.

"Maaf Zamri.. ustaz rasa kamu ni ada masalah klinikal saja. Tak tahulah ilmu orang lain, tapi setakat dari ustaz yang ilmu sikit ni gitulah pandangannya.. ", ambo nyatakan secara jujur padanya.

"La.. pulok..? tak kisah la ustaz, asal boleh sembuh jah penyakit saya ni. Pahtu nak ikhtiar camana?", tanya Zamri bersungguh hati.

"Jom...jangan tanya.. ikut jer", ambo ajok Zamri naik kereta. Tujuannya nak ke belakang taman perumahan RIDAM sebab nak ambik Daun Petai Belalang. Kebetulan pokok tu dekat saja dengan rumah.. 😊

Dah cukup bahannya, kami pulang ke RIDAM semula.

Di dapur, ambo rebus dalam 2 cekak daun petai belalang dengan 3 gelas air. Ambo tambahkan juga sehelai daun pandan untuk wangikan aroma. Macam kelas masak pulak jadinya.. 😂😂

Bila dah tinggal segelas, ambo sejukkan di bawah kipas. Nak tunggu air panas gelegak tu suam jawabnya lama la nak tunggu. 😊

Ambo bagi minum pada Zamri dan minta dia terus baring selepas minum. Masa tu ambo layan sembang hingga tak sedar dia dah tidur rupanya.. Berdengkur pulak tu.. 😂😂

Kesian tengok si Zamri tu lena tidurnya, ambo biarkan saja. Dalam pukul 4 pagi dia terjaga. Berkali-kali dia minta maaf sebab lena sangat tidurnya. Dia memohon izin untuk pulang.

Masa tu rasa terkilan juga sebab tiada sebarang bayaran upah diberi. Ambo pujuk hati ambo sendiri dengan mengandaikan dia mungkin terlupa. Lagipun dia bergegas pulang sebab masa tu dah pukul 4 lebih. Nanti lepas Subuh dia berkejar memandu pergi kerja yang jaraknya ambil masa lebih 1 jam juga untuk sampai..

REZEKI..

Satu petang lepas seminggu kejadian tu, Zamri datang ke RIDAM. Berkali-kalu dia minta maaf sebab hari tu lupa nak kasi bayaran rawatan. Katanya lupa sungguh sebab malu sangat kes tidur lama di rumah orang.. 😂😂

Alhamdulillah... banyak ratus juga dia kasi. Duit tu boleh la ambo buat beli keperluan dapur dan minyak kereta yang hampir kehabisan... Adat kerja sendiri begitulah.. Ada kerja, berasap lah dapur.. 😅😅

Kata Zamri, tidurnya dah normal sejak amal air rebusan daun petai belalang tu. Ambo ucapkan tahniah sebab masalanya dah selesai. Semoga kebaikan itu berkekalan dan diberkati Allah..

Ambo hanya ikhtiar, pengatur izin dari Allah belaka.. Wallahu'alam



Gadis Kerasukan Gentayan Lelaki Tua




Ketika ambo sampai di rumah Abang Kamal, hujan turun dengan lebatnya. Walaupun dijemput masuk, ambo duduk di kerusi luar dahulu. Penat dan lelah masih terasa akibat memandu seharian dan sesat dari hotel apabila hendak ke rumah Abang Kamal. Sebenarnya, perjalanan kali ini begitu banyak dugaannya..

Bermula dari rumah lagi, ambo terasa begitu mengantuk ketika memandu hingga beberapa kali hampir terbabas di bahu jalan lebuhraya. Anak ambo yang turut menemani ambo pun tidur berdengkur dengan lena. Acap kali juga ambo berhenti di Hentian Rehat Lebuhraya untuk membasuh muka. Sedangkan, sehari sebelum itu memang ambo telah rehat dan tidur secukupnya untuk persediaan rawatan hari ini. Namun, ambo masih berasa mengantuk dan lenguh badan bila nak ke rumah Abang Kamal.

Petangnya, ambo sudah sampai di bandar mukim rumah Abang Kamal dan mencari hotel untuk penginapan semalaman.

Selepas Maghrib, ambo bertolak dari hotel ke rumah Abang Kamal. Namun begitu, laluan yang sememangnya ambo biasa benar kali ini juga tersesat haluan. Perjalanan sepatutnya 10 minit sahaja dari hotel telah menjadi sejam lebih lamanya. Hanya selepas berasa lama perjalanan yang ditempuh dan jalannya mula memasuki jalan kampung, barulah ambo tersedar, itupun selepas ditegur anak lelaki ambo. Lantas ketika itu, ambo bacakan surah Ad-Dhuha sebanyak 7 kali. Setiap kali memulakan bacaan surah, ambo mohon agar Allah tunjukkan jalan. Memang petua ini yang arwah guru ambo ajar kalau tersesat jalan.

Alhamdulillah, akhirnya ambo sampai juga ke rumah Abang Kamal sekitar jam 10 malam.

GENTAYAN..

Ketika Abang Kamal mengadu tentang masalah anaknya tempoh hari, ambo telah diagnos masalah yang dihadapi dengan  membuat kaedah Berkudun.

Secara batin, memang ambo lihat ada kelibat seorang lelaki tua sedang menggantung dirinya di dalam bilik. Sesudah dia menjadi mayat, rohnya berkeliaran tanpa arah tujuan. Walaupun beberapa kali ambo cuba menegurnya, orang tua itu tidak menyahut sapaan ambo. Akhirnya orang tua itu hilang di balik pokok pisang di hadapan rumah. Wayang batin itu berulang beberapa kali…

Ambo ceritakan apa yang ambo ‘nampak’ pada Abang Kamal…

Menurut Abang Kamal, anaknya Fiza sebelumnya normal. Pada petang itu, dia bermain dengan arnab yang dibelanya di hadapan rumah. Memang berdekatan sarang arnab itu ada pokok Pisang dan di situlah juga Abang Kamal nampak Fiza bercakap dan ketawa sendirian.

Bila dipanggil masuk ke dalam rumah, Fiza menurut saja tanpa engkar. Ketika itulah isteri Abang Kamal mula perasan tentang perubahan Fiza. Amat ketara langkah jalannya bila masuk ke rumah. Badannya sedikit bongkok dan matanya tajam melihat kiri dan kanan. Fiza terus masuk ke dalam bilik dan duduk bertangkup dada. Lagaknya seperti orang yang sudah tua.

Bila di suruh bangun, Fiza mengamuk dan mula mencakar sesiapa yang memegangnya..

Setelah mendengar cerita Abang Kamal itu, ambo rasakan itu adalah Gentayan yang berupa orang tua yang mati bunuh diri itu. Memang spesis jin Gentayan ni suka berupa orang yang sudah mati dan mengacau orang.

Insyaallah, jika Allah izinkan, masalah itu boleh diselesaikan. Begitulah ambo katakan pada Abang Kamal sehari sebelum bertolak ke rumahnya.


SEMBUNYI…

Ambo tahu memang anaknya Abang Kamal sedang kerasukan ketika itu. Tetapi memandangkan dia tidak agresif, ambo biarkan dulu kerana mahu berehat dan untuk mengembalikan kekuatan badan yang keletihan. Selepas hampir 15 minit duduk di luar rumah, ambo masuk ke dalam rumah..

“Fiza..Assalamualaikum”, ambo memberi salam kepada anak Abang Kamal yang duduk bertakup dada di depan katil. Walaupun beberap kali ambo berikan salam, tiada balasan yang ambo terima. Lalu ambo duduk di sisinya.

Kali ini, ambo suruh dia mengucap. Suruhan itu juga tidak memberi sebarang tindak balas. Ambo baca surah Al-Fatihah, Ayatul Qursi dan Al-Ikhlas dan hembus pada telingannya. Hembusan itu sedikit sebanyak menjadikan Fiza duduk tidak selesa. Seperti berada dalam dunia terasing, Fiza bermain-main jarinya sendiri dan merenung lantai.

Oleh kerana sudah banyak tindakan rawatan tidak memberi sebarang kesan pada Fiza, ambo cuba pula teknik kepit jari yang biasa ambo buat sebelum ini. Hairan sungguh, kaedah itu juga tidak memberi sebarang reaksi pada Fiza. Pada pengalaman ambo, jika kerasukan seperti itu berlaku, tandanya jin gangguan tidak duduk dalam saraf. Biasanya golongan jin ini akan menyorok di celah-celah sendi tubuh untuk mengelak kesan serangan dari perawat.

Ambo tekan point meridian tubuh Fiza bermula dari betisnya hingga melurut ke atas. Setiap tekanan yang ambo berikan akan ambo sertai dengan kalimah “Allahu Daim”. Akhirnya, Fiza menjerit kesakitan bila ambo tekan poin ‘As-Sirsam’ yakni di belakang tengkuknya.

“Oooo.. duk situ rupanya kamu ni..!!!,” kata ambo ambo tanpa melepakan tekanan.

“Mari mano mu ni..?”

Bertubi-tubi juga soalan sama yang ambo tanya. Hinggalah dia merayu agar dilepaskan dan berjanji untuk keluar dari tubuhnya. “Tolonglah.. aku sakit sangat ni.. Aku tak mahu ganggu doh budok ni..”, merayu-rayu jin itu pada ambo.

“Jawab soalan aku dulu.. Mu ni mari mano..?”.

“Aku mari sini lah.. Sinilah tempat aku!”

“Dah tempat mu pun, kenapa ganggu budok ni? Banyak lagi makhluk lain boleh ganggu. Ayam, Itik, Lembu pun boleh ganggu..”, sengaja ambo berikan provokasi pada jin tu.

“Tolonglah.. aku nak keluar doh.. tolonglah..”.

Bila dengar rintihan begitu, lagi kuat tekanan yang ambo beri. “Hishhh… ingat mudah-mudah nak keluar gitu? Kali ni aku tak bagi mu keluar sendiri. Kalu tak, nanti mu masuk ganggu balik budak ni..”.

“Ikut suka lah lah.. asal aku boleh keluar.. Tolong lah lepas.. aku sakit ni…”, akhirnya jin itu mengalah.

Bila dah nampak kesungguhan jin tu nak keluar, ambo pimpin jin tu untuk bersumpah dahulu. Disertai dengan lafaz ‘wallahi, wabillahi, watallahi’ maka jin itu bersumpah untuk keluar dan tidak akan mengganggu manusia lagi.

Ambo baca beberapa Ayat Tarik dan mengeluarkan jin itu dari tubuhnya dengan kaedah Pasung Limau. Terpinga-pinga Fiza tersedar.

LAPISAN KEDUA…

Rupanya, masih ada lagi jin dalam badan Fiza. Hanya beberapa minit sahaja Fiza menjadi normal. Selepas itu, matanya melilau tajam. Melihat keadaan itu, ambo tekan puncak kepalanya sambil membaca “Inna fatahna lakafatham mubii-na” sebanyak 3 kali dari surah Al-Fath ayat 1. Dia meraung kesakitan dan minta dilepaskan.

Oleh kerana badan ambo sudah keletihan, ambo tidak banyak bersoal-jawab. Ambo terus paksa jin itu keluar dari tubuhnya. Ekoran tidak tahan dengan seksaan yang dikenakan, akhirnya jin itu mengalah dan keluar bila ambo lakukan kaedah Pasung Limau.

Alhamdulillah, kali ini Fiza sudah tersedar sepenuhnya. Ambo turut sediakan air rendaman 7 jenis bunga bersama 7 perahan biji limau nipis untuk Fiza mandi ubat sebaik sahaja selesai rawatan. Tujuan mandian ini adalah sebagai ikhtiar memulihkan jasmani badan dan semangat diri akibat kesan kerasukan yang dilalui. Ibunya juga mandi air perahan 7 biji limau kerana terkena tempias gangguan tersebut.

Selepas itu,  ambo buat amalan Pagar Rumah dengan air garam yang dirukyah di keliling dalam dan luar rumahnya. Ambo juga curahkan Cuka Getah secara melintang pagar rumahnya sebagai petua pelindung sebagaimana amalan orang lama. Selepas itu, ambo bacakan Ayat Pelindung Istana Sulaiman pada lada hitam yang dalam genggaman dan ambo lempar di atas atap rumahnya. Amalan melontar ini juga ambo lakukan pada 6 bahagian sisi atas rumahnya.

Sebelum pulang, ambo ajarkan beberapa petua amalan dan memberi beberapa nasihat kepada pesakit untuk diamalkan.

Rawatan hari itu akhirnya berakhir jam 2 pagi. Ambo mohon izin pulang kerana pagi esoknya, ambo ada temujanji dengan sahabat yang telah mempelawa ambo menaiki botnya untuk mengelilingi sebuah pulau. Selepas itu, perjalanan pulang akan diteruskan dan ambo perlu sampai ke rumah sebelum malam kerana berjanji untuk membantu anak sulong ambo menyediakan bahan-bahan penting untuk aktiviti sekolahnya.

Semoga pesakit berada dalam keadaan sihat dan dimudahkan segala urusan oleh Allah S.W.T.. Amin..







Pengajian Rawatan Nusantara (Siri 1 dan 2) kini di Shah Alam




Pengajian Rawatan Nusantara (Siri 1 dan 2) kini di Shah Alam..
*****************************************
Info Program:
Lokasi:
Azyas Homeopathy, Shah Alam
Tarikh: 7-8 Disember 2019
*****************************************
Intisari:
Siri 1>>> 8 Dis 2019
-Pendedahan petua rawatan, ilmu melangkah dan amalan orang lama.
-Pendedahan alam jin dari perspektif Nusantara.
-Panduan kehadiran, tanda dan petua mengenal pasti lokasi makhluk halus.
-Pelbagai kaedah rawatan dihadapan pesakit.
-Panduan bagi kes kerasukan dan panduan kuncian.
-Kaedah rawatan jarak jauh.
-Amalan basmi Penyihir.
-Pengijazahan Jurus Rawatan.
Siri 2>>> 7 Dis 2019
Lanjutan Ilmu Siri 1
-Pendedahan petua dan amalan orang lama.
-Petua Sedia Tapak
-Kaedah rawatan dihadapan pesakit
-Kaedah rawatan jarak jauh
-Rawatan gangguan On-Off
-Kaedah pemutus Saka
-Amalan pulang angin serangan Sihir
-Ilmu Akupuntur
******************************************
Mahar Pengajian>>>
Siri 1: RM300, atau
Siri 2: RM360, atau
Package: RM560
Tambahan Malam (Optional):
Kaedah Rawatan Tidur (RM313)
Penyediaan>>>
Nota, Bahan Amali, Sijil
*****************************************
Pendaftaran>>>
a. Pre-daftar melalui Whatsapp ke 0129928646 dengan maklumat Nama, No.IC dan Alamat.
b. Deposit RM180 ke akaun RIDAM sebelum 23/11/2019
c. Bakinya dibayar pada hari kursus
Atau bayaran penuh (digalakkan) untuk kemudahan operasi Pengajar.
Hubungi RIDAM di 0129928646 untuk sebarang makluman.

>>>Daftar sekarang..

*****************************************
AKAUN BANK RIDAM

*Maybank: 563028618870
(Ridam Resources)

*atau—

 Bank Islam:
12-234-02-003082-9
Maybank:
162085478617
(khairul syakirin bin abdul wahab)

*****************************************
Untuk makluman, program di Kota Kinabalu, Sabah telah ditunda ke tarikh yang akan dimaklumkan kemudian.. Insyaallah

Rawatan Orang Lari atau hilang tak buat dah...




"Bini saya lari ustaz... Anak pun dia tinggal sebab ikut jantan.. laki tu kaya..."

Awal pagi dapat panggilan macam ni.. Sedih jugok dengar. Tapi ambo tak buat dah rawatan orang lari ni..

Amalan panggil balik ni perlukan zikir tapaan di tengah malam. Paling kurang 2 jam atas sejadah.. Nak buat pulak 14 malam.. Bayangkan kesan diri semasa dan selepas rawatan tu? Sakit pinggang toksah cakap la.. Kadang-kala sampai serak suara berwirid. Ambo pulak ada tonsil, tekak jadi kering. Mulalah ulcer dalam mulut.. Keletihan malamnya menyebabkan ambo tak boleh kerja di siangnya.. Sapa nak tanggung sara diri ambo sekeluarga?

Lama juga dia merayu, tapi ambo tolak disebabkan faktor tersebut. Kalau dah sayang sangat kat bini yang curang tu, mari mengadap ambo ambil ijazah ilmu. Ambo ajar dan buat sendiri..

Bila offer macam tu, tahu pulak jawab "ustaz buat lebih afdhol.....".. Ambik kau punya afdhol.. 😂 sebenarnya bukan sebab afdhol, tapi tak nak rasa susah ikhtiar.. Tahu nak sedap bila dapat bini jer.. Apa ingat perawat ni Tuhan ke?

Yang nak rawatan jarak jauh pun ramai macam tu.. Tak lah semua, tapi ramai yang nak ambil mudah.. Sembuhnya nak.. ikhtiarnya malas..

Sendiri terasa ya.. Kesian tu memang ada, tapi geram pun ada jenis perangai macam tu.. dunia oh dunia.. 😎

Minyak Dagu in Package... !!! 😂😂



Dah lama ambo tak jumpa Pok Zul. Sejak ambo sakit berat dulu, memang langsung tak bertemu..

Bila dah terserempak, terus laju ngopi bersama.

Pok Zul: Ustaz sihat doh loni? Napok naik smula badan tu.. 😁😁

Ambo: Alhamdulillah.. dah ok skit..

Pok Zul: Ada cerita sedak nok kabo nih.. Dia tu guru Ustaz jugok...

Ambo: Guru ambo? Hok mano?

Pok Zul: Ada lah.. hok tu last baru beritahu.. cuma nak tanya pendapat ustaz la.. Ustaz percaya dok sihir Minyak Dagu?


Ambo: Bakpo?

Pok Zul: Ada ustaz nih.. Dia scan umah saya.. Katanya ada minyak dagu.. Pastu scan umah kakak, umah mak dan umah anok sedara.. Semua minyak dagu.. Macam pelik la pulok.. 😂😂

Ambo: Pahtu tu dia caj tak?

Pok Zul: Mestilah caj.. Sebotol minyak dagu dia rawat dan tawarkan bisa  akan caj RM800.. Tu sebotol.. katanya umah saya ada 2 botol.. umoh mak dan umah lain banyak gak katanya..

Ambo: Fuhhh.. Kaya.. kaya.. Minyak Dagu Pakej tu.. 😂😂😂

Pok Zul: Dah tu, apa pulok pandangan ustaz?

Ambo: Tak mustahil ada.. tapi mustahil dalam zaman gawat ekonomi nih.. 😊

Pok Zul: Kenapa pulok?

Ambo pun ceritalah...

Seorang ayah angkat ambo ada yang sami buddha kat Kelantan. Ambo panggil dia Pok Su.. asal kenal bila ambo ikhtiar rawat masalah tulang belakangnya. Lama-lama jadi rapat bila ambo selalu tanya bab herba sebab Pok Su ni pandai bab herba dan rempah ubat..

Bila masuk bab jampi, Pok Su tak ajar. Katanya lagi, "baca hok dalam agamamu (ayat Quran dan Doa) sebab baca (jampi) tu hanya doa. Usaha betul tambah doa pulok, lagi ampuh rawatan".

Bila ambo balik Kelantan dan nak gi ziarah dia, dia pesan jangan masuk rumah kalau nampak kereta pesakit depan rumahnya. Tunggu sampai pesakit balik baru masuk.

Entah benar atau kebetulan, Pok Su kata kalau ambo masuk rumah masa dia tengah berubat, rawatannya tak menjadi.. Dewa-dewanya pun tak datang bila dipanggil.. 😁

Ambo pernah jugok tanya pasal minyak dagu ni dengan Pok Su..

Menurut Pok Su, minyak dagu ni ada banyak gred.

Gred A1 adalah air dagu orang kena bunuh. Yang ni harganya RM22k sebotol saiz minyak atar.

Gred 2 pulok adalah dari Mawas atau Beruk punggung merah. Yang ni harganya RM8k.

Gred 3 adalah yang paling lekeh iaitu dari Anjing Hitam.. Yang ni harganya RM3k..

Pok Su pernah tunjuk pada ambo jenis gred A1 yang diwarisi daripada atuknya. Memang bisa juga bila ambo pegang botol tu.. Habis sakit 1 badan..

Hakikatnya, berapa kerat sangat orang nak habis puluhan ribu semata-mata nak dapatkan minyak dagu tu.. Untuk zaman sekarang, amat mengarut orang nak niaya orang dengan keluarkan modal banyak.. Berubat nak hulur RM100 pun berkira, ni kan pulak puluhan ribu.. 😂😂😂

Pok Zul: Saya pun rasa mengarut jugok ustaz pasal minyak dagu umah saya tu.. Pastu dia mengaku dia tu guru Ustaz.. katanya DarulManzil selalu tanya dia amalan yang boleh diguna dalam rawatan..

Lantas Pok Zul tunjukkan simpanan whatsapp ustaz 'guru' tu..

Ambo hanya ketawa riang bila baca whatsapp tu.. Giliran ambo pula tunjukkan perbualan whatsapp ambo dengab ustaz 'guru' tu..

Sebenarnya, ustaz tu yang banyak tanya ambo.. Ayat Khatam Nubuwwah tak kenal, sihir Pelalau tak tahu, tannasukh arwah pun tak paham.. dan banyak lagi lah.. 😁😁😁 Ambo yang masih belajar ni ada jugok ajar dan jawab soalannya jika ada yang ambo tahu..

Tak sangka pulok dia tu kat belakang bertukar jadi guru ambo pulok... 😂😂😂

Apa pun, ambo memang karang kisah benar ni untuk 'ustaz' tu baca.. 😊 Sendiri makan cili, sendiri tanggung pedasnya... 😁

Selamat Membaca... 😎


Luka Usus .. dari Diari Rawatan RIDAM






Seperti yang dijanjikan, ambo menunggu pesakit yang berjanji akan hadir jam 3:00 petang untuk rawatan Luka Usus. Namun, masa yang dijanjikan masih tidak nampak kehadirannya dan ambo cuba telefon untuk pengesahan.

Bila dihubungi, rupanya pesakit masih jauh dan masih dalam perjalanan. Terpaksalah ambo tunggu seketika.

RAWATAN..

Pesakit sampai di RIDAM sekitar jam 3:30 petang. Ambo terus menjemput mereka masuk dan tanpa tertangguh memulakan rawatan kerana selepas itu ada beberapa urusan penting yang perlu ambo kerjakan.

Menurut pesakit, dia telah pun menjalani Operasi Kolonoskopi dan menghulur beberapa keping gambar dalam ususnya yang luka, hasil dari prosedur tersebut. Bila ambo lihat gambar-gambar yang ditunjukkan, ambo hanya ketawa kecil. Kata ambo, luka tu nak dibandingkan dengan apa yang ambo alami setahun yang lalu sangat berbeza peratusnya. Giliran ambo pula tunjukkan rakaman video Operasi Endoskopi yang telah ambo lalui. Memang ketara luka dalam usus ambo berbanding yang pesakit alami.

Bila diberitakan bahawa pesakit juga mengandung anak sulong, datang pula rasa risau. Manakan tidak, seharian asyik menahan sakit perut yang kepedihan terutama selepas makan atau minum. Di samping  beban mengandung, rasa perih juga pesakit kerana dia juga perlu kerap ke tandas. Pesakit juga masih pelajar universiti dalam Pengajian Syariah dan berkahwin muda. Banyak juga tanggungjawabnya..

Ambo faham akan kerisauan yang pesakit dan suaminya lalui. Ambo nasihatkan mereka agar bersabar dan meyakinkan mereka bahawa masalah tersebut boleh di atasi jika kita yakin pada Allah dan berusaha. Contoh mudah yang ambo berikan adalah diri ambo sendiri kerana ambo pernah mengalami masalah yang sama, malahan lebih teruk penyakitnnya.

Melalui Mesin Akupuntur, ambo check point-point badan yang lain kalau pesakit juga mengalami abdomen bermasalah. Bila terdeteksi point perut menghala point hempedu, ambo pasti pesakit juga mengalami masalah Gastrik dan soalan ambo diakui oleh pesakit. Selain itu, hanya ususnya sahaja yang bermasalah.

RUKYAH..

Ambo menyuruh pesakit baring dan menutup hadapan badannya dengan kain sejadah yang tebal. Tindakan sebegitu perlu untuk menghindar gambaran bentuk badan pesakit dari pandangan perawat yang bukan muhrim.

Setelah mendapat izin dari suami pesakit, ambo letakkan tapak tangan setentang dengan bahagian usus dan memulakan bacaan Rukyah.

Antara ayat-ayat yang ambo bacakan adalah Al-Fatihah 7x, Doa-doa syifa’ dan Doa Mencantum Luka iaitu “Bismillahi turbatu ardina, biri-koti ba’dina, yushfaa saqi-muna, bi'izni robbina” sebanyak 3 kali.

Ketika membaca doa mencantum luka itu, ambo qasadkan pemikiran mengikut gambaran usus pesakit yang bermasalah agar lukanya kembali bercantum dan ususnya licin serta sembuh. Kemudian ambo suruh pesakit mengucap 3 kali sebagai tanda rawatan berakhir.

Ambo senaraikan makanan pantang 40 hari untuk pesakit iaitu Pulut, Ubi Kayu, Air Kelapa, Air Tebu, Telur Itik dan mengurangkan makan Taugeh dalam menu makanannya. Tujuan pantang ini adalah untuk menjaga tubuh badan dari mudah terkena bisa angin yang mungkin melambatkan proses penyembuhan.

Selain itu, ambo berikan mereka sebotol air mineral dan 5 botol Air Yougurt yang siap dirukyah dengan ayat-ayat yang sama semasa merawat untuk diminum selama 5 hari. Dari pengamatan ambo, insyaallah lukanya akan pulih sekitar 2 hingga 3 hari saja.. Amin..

Memandangkan pesakit masih pelajar, baru berkahwin dan sedang mengandung, ambo pasti dia memerlukan dana kewangan yang banyak untuk pengurusan keluarga di awal perkahwinan. Maka, ambo beri diskaun harga upah rawatan agar tidak membebankan ekonomi mereka.

Semoga pesakit cepat sembuh, sihat kandungannya hingga bersalin dan bahagia dalam kehidupannya bersama suami. Amin Ya Robbul ‘Alamin..



p/s: Rujukan Doa Mencantum Luka dalam bahasa Arab


Semoga Bermanfaat..

SIHIR TANAH KUBUR....!!!






Assalamualaikum...
Ambo baru saja pulang dari merawat. Oleh kerana masih belum mengantuk, eloklah rasanya ambo kongsikan pengalaman rawatan sementara masuknya waktu solat Subuh.. 😊

TUTUP....

Ambo bertolak awal walaupun temujanji rawatan pada pukul 4 pagi. Kebetulan premis pesakit dekat dengan rumah adik, dapat juga lah ambo sekeluarga menziarahinya. Sambil menyelam boleh minum air.. 😊

Untuk ke rumah adik, laluan tersebut akan melalui hadapan premis yang ingin dirawat nanti. Namun, bila dah hampir dengan area premis, tak nampak pula signboard nya.. "pelik juga", kata ambo dalam hati.

Ambo mula bacakan ayat buka hijab iaitu Al-Anfal:44 diikuti dengan kalimah Tammah beberapa kali. Tak semena-mana nampak pula premisnya.. Sah.. kes ni adalah kes Sihir... Memang tak disangka masih lagi ada orang berhati busuk macam tu.. Jalan mudah nak laku perniagaan adalah dengan menutup rezeki orang. Bukannya nak bersaing cara sihat... Memang spesis gila bila halal haram tolak ke tepi...

RAWATAN BERMULA..

Pukul 3:30 pagi ambo dah bangun dari tidur. Tukang kejutnya memang isteri lah.. 😁 nak harap bangun sendiri bila dah 2 hari sebelumnya tidak tidur memang tak la...😆

Lepas bersiap, ambo buat dahulu amalan pagar diri dan amalan langkah musafir dengan dimulai doa Nabi Nuh.. "Bismillahi Majrayha Wa Mursa-ha", bacaan senafas disusuli lidah naik ke langit. Selepas 3 langkah, barulah lidah diturunkan dan ambo masuk ke dalam kereta untuk mulakan perjalanan. Petua Langkah ini adalah antara petua yang ambo amal bila nak pergi berubat.

Bila sampai di premis pesakit, ambo buat semakan dan merasa hairan kerana tiada pula rasa sebarang kehadiran entiti.

Bila ambo tanyakan pada pekerja, tiada pula rasa sebarang tindak balas negatif pada mereka seperti rasa berat, mengantuk, panas baran atau seumpamanya.

Bahagian dalam dan luar premis telah ambo diagnos dan tiada pula sebarang unsur gangguan.

Ambo mulakan amalan carian batin dan ketika itulah terasa kaki nak melangkah ke tanah seberang tempat letak kenderaan di hadapan premis tu. Betul-betul tempatnya di tepi jalan besar. Di situ ada pula deretan pokok hiasan yang ditanam pihak majlis perbandaran.

Dalam banyak-banyak pokok yang ada, ambo tertarik pada sebatang pokok yang kedudukannya betul-betul setentang dengan pintu premis.

Di sebelah perdu pokok tersebut, ada pula anak pokok kelapa (ambo andaikan kerana ada pelepah kecil) yang telah mati dan kering. Pelik juga kerana kelihatan ianya seakan baru diletakkan di situ.

Tanpa fikir panjang, ambo pegang pelepah anak pokok tu dan mengangkatnya dari tanah. Tak semena-mena tangan yang memegang jadi kebas dan pedih.. "Allah.. Allah...", kalimah tu terpacul keluar saat rasa sakit itu terasa. Ambo secara tidak sedar terus campakkannya ke dalam parit di sisi jalan besar.

Sesudah itu, ambo buat Kunci Haq di pangkal bahu dan melurut hawa yang terasa ke arah keluar di jari tangan sambil bacakan "Allahu Yashfii" senafas. Serta-merta rasa sakit itu hilang.

Melihat kembali tapak tadi, ada tompokan tanah kelabu di tengahnya. Barulah ambo yakin itulah punca 'tutup pandangan' premis selama ini.

Biasanya, jenis sihir seperti itu adalah amalan bomoh Pagan atau dikenali sebagai Orang Asli. Bahan utamanya adalah tanah kuburan orang mati beragan yang kemudiannya di tapa atas busut mulai bulan mengambang penuh. Setelah cukup 7 malam, barulah ia boleh digunakan untuk tujuan sihir. Bahan ini juga digunakan untuk amalan ghaib dari pandangan binatang yang diburu. Wallahu'alam..

Kesan sihir ini dengan izin Allah akan menutup pandangan tempat yang dituju. Bila melibatkan premis perniagaan, risiko kerugiaannya amatlah tinggi.. Mana taknya, dalam sehari hanya sekitar 2 orang pelanggan saja yang hadir. Nak cover sewa bangunan, gaji pekerja, kos modal dan jana keuntungan memang 'kelabu asap' jawabnya. Sedangkan perniagaan sebelum ini amat memberangsangkan.. Perubahan drastik kekurangan pelanggan seperti itu boleh menyebabkan taukeh 'demam tak berlagu'..

Oleh kerana punca sihirnya di luar premis, ikhtiar pemusnah ambo jalankan di akhir rawatan. Sebelum itu, ambo buat amalan Pemagar dalam dan luar premis dengan lingkaran air rukyah terlebih dahulu.

Di tapak punca, ambo hapuskan juga dengan air garam yang siap ambo bacakan ayat-ayat pembatal sihir. Ambo juga bacakan Mantera Pemangkas. Bunyinya begini..

"Hay Tapak Siamang,
Asalmu aku tahu,
Datang bertuan,
Ditinggalnya seorang.
Pulang asal ke wadi tuanmu,
Makan semula manikam tuanmu,
Kerana sini bukan lagi tempatmu.
Aku pangkas,
Selagi bersambung tanah Allah.
Tanah Allah tu tanah aku.
Balik mu ke tuan asal...."

"huuu!", senafas ambo hembus ke tapak punca. Dengan penamat amalan ini, maka selesailah ikhtiar ambo awal pagi itu.

Selepas menerangkan beberapa amalan yang perlu dibuat pada pekerja premis, ambo mohon beransur pulang.

Semoga premis ini selesai dari masalah yang dihadapi, dikunjungi ramai pelanggan dan diberi keuntungan perniagaan yang  berlipat ganda dari sebelumnya. Amin..

Segala perkara yang baik dalam ikhtiar rawatan ini adalah dari Allah dan cacat-cela dalam ikhtiar rawatan ini adalah dari ambo yang dhaif.

Datang dan Kembali hanya pada Allah...


Wassalam,
DarulManzil, 05:55am..

KIASAN KEHIDUPAN....



Adakah mampu mengubah takdir?

*********************

Bila ambo renung semula perjalanan hidup ambo ni, kadang-kala boleh tersenyum seorang diri.. kadang-kadang sedih pun ada... bingung pun ada... 😊

Ambo ni dulu lepasan kejuruteraan. Belajar biasa-biasa jah.. 'Result' pun sekadar cukup makan..

Sejak kecik lagi, ambo memang terdedah dengan dunia perubatan. Kakak ibu ambo memang pandai berubat. Suami dia pun gitulah jugok.. Bilo cuti sekoloh, memang suka dapat balik kampung di Kelantan sebab boleh tolong makcik dan pakcik ambo tu. Tugas ambo masa tu gak bungkus air rukyah untuk diberi pada pesakit yang datang. Memang mak sedara ambo laki bini tu buat air rukyah asas 1 tong besar siap-siap. Jika ada penyakit berat, hanya tambah bacaan saja. Air tu kemudian akan dicampur dalam air minuman atau mandian untuk rawatan lanjut pesakit di rumah mereka.

Masuk tingkatan 1, ambo duduk asrama. Masa ni lah minat nak belajar ilmu alternatif ni membuak-buak. Kena pulak masa tu abang-abang senior banyak ahli silat. Bila berkumpul, tak cerita silat, cerita hantu tak pun cerita perubatan yang akan dibualkan. Pantang minggu boleh balik 2 minggu sekali, ambo akan ikut member balik kampung diorang yang ada gelanggang... tak pun ada orang hebat dalam perubatan.

Kat universiti pula, ambo jadi minat ilmu-ilmu rawatan Cina macam Refleksologi, Akupuntur dan Iridiologi. Kerap jugaklah berulang-alik ke pusat rawatan mereka di sekitar kuala lumpur dan selangor untuk cari guru. Biasanya trik ambo buat adalah jadi pesakit dulu. Rasa ok, ambo slow-slow bodek belajar.. 😂

Pernah juga ambo buat kerja gila gi Indonesia seorang diri semata-mata terpengaruh khabarnya guru-guru hebat banyak di Indonesia. Yelah, Wali Songo yang terkenal pun banyak di sana.. 😊 Insyaallah, pengalaman menuntut di Indonesia ni akan ambo ceritakan di lain waktu.. Jika di beri keizinan dan ada mood nak bercerita 😂😂

Guru-guru ambo bukan orang terkenal pun dan ambo suka begitu sebab nak rapat dengan diorang senang.. Guru taraf popular ni payah nak rapat sebab sibuk.. jadual memang penuh..  😁😁

Pendek kata, semua perjalanan menuntut ilmu perubatan dan persilatan ni adalah kerana minat. Tak pernah fikir pun nak jadikan ia kerjaya pada asalnya.

Lepas tamat belajar U, ambo tak menganggur lama. Dapat kerja bidang oil n gas dengan gaji yang lumayan. Sebab masa tu baru kahwin, ambo tukar bidang kejer kat darat sebab masa tu kejer kat pelantar minyak. Jarang dapat balik jumpa bini.. 😁😁

Dekat setahun masuk bidang rawatan air, nampak tak jalan sebab gaji kecik.. pastu tinggal pulak kat Kotaraya... sengkek tiap-tiap bulan.. 😅 Ambo berhenti dan masuk bidang oil n gas semula..

Ambo kurang dapat job bidang oil n gas lepas isteri mengandung anak ke-3. Sebagai freelancer, kena pandai intai peluang dan lubang kontrak kerja yang kosong.. Kalau lambat peka, memang melepas... 😅

Sejak ambo praktikal hingga masuk alam kerja, khidmat rawatan memang tak pernah hilang.. ada masa ambo mengurut, ada masa ambo berubat. Masa kerja kat pelantar minyak pun macam tu.. atas pelantar tu jugak lah ambo mengurut orang, berbekam dan berubat bila waktu off kerja. 😁😁

Sedikit sebanyak adalah pengalaman sosial dalam rawatan..

Bila dah tak ada job, ambo cuma teruskan perubatan di rumah.. tapi memang sedih jugak lah masa tu sebab payment ikhlas pesakit tak lepas pun nak bayar sewa rumah. Nak beli susu anak pun pernah tak mampu. Masih ingat lagi anak ambo minum air sirap dekat seminggu sbb tak mampu nak beli susu.. Kereta pula tersadai sebab petrol dah kering.. Gunalah motor jika ada nak kemana-mana..

Masa tu memang hidup dengan air mata lebih banyak dari senyum.. Ambo masa tu memang tak letak harga rawatan. Natijahnya di ambil kesempatan oleh pesakit walaupun bukan semua... 😢

1 hari ambo tergerak hati nak tanya soal hukum bayaran rawatan pada Dato' Ust. Ismail Kamus... Ambo cari nombor telefon dan call... Melalui beliau lah baru ambo tahu yang rawatan boleh dikenakan bayaran. Siap beritahu sirah dan promote bukunya lagi.. 😁 Dari cadangan beliau juga, ambo letakkan kadar rawatan sebanyak RM50 pada masa itu. Boleh lah bernafas dan teruskan hidup dengan langkah baru tu.. Tapi ada jer pesakit buat tak endah jugak... Yang balik terus ucap TQ sahaja pun ada.. 😂😂 Terus terang, kalu pesakit tu susah sungguh, ambo tak kisah pun pasal bayaran tu... Ni..... 😂😂😂😂  *tak terucap dengan kata-kata 😅😅😅

Bila hidup kais mengais macam tu, ambo pernah jugak berniaga.. Pernah niaga air tepi jalan, direct selling, buat produk sendiri dan macam-macamlah asalkan halal.. Tapi ada saja halangan..kena tipulah, sakit, rugi dan macam-macam ujian ambo kena. Memang niat ambo nak tinggalkan dunia rawatan sepenuh masa ni. Cuma nak jadikan minat amal saja untuk bantu orang.. tapi buat masa ni tak mampu nak tolong free lagi kerana ada komitment kehidupan.. ada bil yang perlu dibayar setiap bulan 😩

Pernah juga sembang ngan kawan ambo.. Pendapatnya kata Allah tak izin ambo berhenti merawat.. sebab tu bidang lain tak menjadi... 😂😂 Ambo cuma sengih bila dengar pendapat kawan tu...

Keadaan ambo sekarang bukan macam dulu.. sakit ambo ni walaupun dah turun stage macam jantung dan masalah buah pinggang.. tapi penyakitnya masih ada.. biasanya jika lepas rawatan kes berat, ambo mudah lesu dan sakit badan.. Kadang tu sampai seminggu tak berubat.. income pun tiada... berjimatlah mana yg ada..

Jika benar dah takdir Ambo ni kerja berubat orang saja, ambo redha.. tapi hati kecil ni nak juga perubahan dalam hidup.. Kalau tak dapat rasa jadi jutawan pun, nak juga rasa selesa.. Nak juga bebas hutang dan cukup belanja bulanan tanpa rasa buntu setiap bulan.. Jika diizinkan, tak dapat biaya anak yatim pun, boleh 'hulur' setiap minggu pun jadilah.. 😊

Betul.. bila nak pujuk hati yang galau ni, ucapkan saja "orang lain ramai lagi susah dari kita".. Tapi ungkapan tu tak jadikan kita maju ke depan.. Untuk tambah rasa syukur ok lah.. Tapi untuk mantapkan usaha diri ambo rasa tak sesuai.. sebab bukan setakat cari rezeki, dalam ibadah pun kita perlu nak rasa semangat perubahan yang lebih baik bila lihat orang lain dari segi akhlak dan amalnya tiptop... kan? 😊

Oleh itu......
'Kepada para pesakit, kami sebagai perawat bukan nak diagungkan.. Tolonglah jangan bandingkan lagi Ikhlas dengan Upah Bayaran.. Jika tak suka pada pada harganya, boleh ikhtiar di tempat lain. Jangan pula dihina atau dicerca.. Tolonglah jangan beri ucapan setinggi terima kasih dan pulang kosong begitu sahaja. Kami juga ada tanggungan dan keperluan sara hidup..Jika punyai sungguh masalah kewangan, cerita dari awal pada kami supaya kami boleh juga doakan dan akhir sekali segala ikhtiar kami juga berlaku kerana izin Allah.. kami hanya berusaha di samping  mengorbankan tenaga dan masa kami untuk membantu mereka yang memerlukan..sedang semua itu juga adalah hak diri kami, isteri kami dan anak-anak kami..' ~ selingan wakil luahan dari beberapa sahabat seperjuangan 😊

Moga Allah bagi kemudahan dalam segala urusan..

Ni hanya coretan luahan diri.. Bukan untuk diri ini di maki... 😊  terima kasih kerana membaca..

Wassalam...


Diari Rawatan - Buli Penunduk




Ambo menerima mesej Whatsapp dari seorang lelaki dari negeri Pantai Timur. Luahnya, dia punyai masalah anak perempuannya yang terpaksa menangguhkan pengajian akibat gangguan Saka.

Seperti biasa, ambo tidak terus membuat sebarang kesimpulan. Ekoran jarak rumahnya yang agak jauh, ambo mohon istikarah dahulu samada setuju atau tidak menerima jemputan untuk merawat anaknya.

PETUNJUK..

Malamnya, bila ambo buat istikarah, petunjuknya lebih kepada hasil negatif. Untuk lebih detail, ambo buat kaedah Terawangan. Dalam perjalanan rohani itu, ambo nampak ada seekor Ungka sedang duduk bersimpuh lutut di penjuru katil. Mukanya lama menunduk ke bawah.

Bila ambo sapa beberapa kali, dia mula menyinga, merenung tajam ke arah ambo.

Tatkala itu, ambo bacakan Doa Sulaiman dan menghentak kaki kanan sekali nafas. Menyingai lelah Ungka tersebut kesakitan. Dalam ambo dok perhati, tiba-tiba Ungka tersebut hilang sekelip mata. Hilang jejaknya bagai tiada wujud. Tercari-cari juga ambo hingga terasa kelelahan. Sedari lama tidak ketemu, ambo niat pulang ke jasad dan tersedar.

Hasil dari istikarah dan pengalaman terawangan tersebut, ambo menolak untuk membuat rawatan. Memang terasa benar tidak yakin untuk berjaya dalam merawat anaknya itu kerana dari alam ghaib lagi tiada petunjuk akhir samada menang atau kalah.

Pada hemat ambo yang dhaif ini, kes ini paling kurang perlukan 3 hari pemerhatian khas sebelum membuat rawatan. Untuk itu, ambo tolak kes tersebut secara baik. Khabaran itu terpaksa diterima dengan berat hati oleh lelaki tersebut.


KERANA KASIHAN..

Esoknya, ambo terima lagi whatsapp dari lelaki tersebut. Kali ini dia mohon sekali lagi untuk ambo ikhtiar merawat anaknya.

Cuma kali ini, dia awal-awal nyatakan akan redha pada segala hasil rawatan yang dibuat. Berjaya atau tidak, itu urusan Allah, katanya lagi.

Bila melihat kesungguhannya, ambo tak terus berikan jawapan. Ambo minta tempoh sehari lagi untuk berikan jawapan.

Malam itu, ambo buat Petua Melangkah terlebih dahulu. Kaedah ini ada ambo kongsikan dalam Seminar Perawat Nusantara satu ketika dulu. Alhamdulillah, di situ jawapannya ada. Ambo bersetuju untuk merawat anaknya.


FULL HOUSE..

Sekitar pukul 2:30 petang, ambo bertolak ke rumah pesakit. Perjalanan 180km itu dijangka tiba sekitar jam 5 petang. Memandangkan cuaca hujan, ambo hanya memandu pada kelajuan sederhana. Sekitar jam 5:15 petang, ambo sampai di mukim kediaman pesakit dan mula mencari hotel untuk menginap. Oleh kerana sudah hampir dengan rumah pesakit, ambo singgah dahulu ke rumah pesakit untuk melihat sekilas pandang keadaan pesakit.

Ternyata, zahiriah pesakit sama seperti yang ambo lihat dalam amalan Terawangan tempoh hari. Dia duduk bersimpuh lutut di penjuru katil biliknya. Setelah diberi izin, ambo duduk di sebelah pesakit. Ubunnya ambo tekan seraya membaca "Inna Fatahna Lakafat Ham Mubii Na" iaitu ayat 1 dari surah Al-Fath.

Ambo arahkan pesakit memandang tepat wajah ambo dan dia mengikut arahan. Terkejut juga ayah pesakit kerana rawatan yang dibawa sebelum ini tidak memberi tidak balas sebegitu. Biasanya pesakit akan melawan dan mengamuk.

Tindakan ambo itu hanya sebagai 'test' dan insyaallah ambo yakin untuk rawatan sebenar pada malamnya nanti.

Ambo minta pesakit diberi minum air rebusan akar pokok Tapak Sulaiman sebagai penenang. Memang air rebusan pokok ini mujarab (dengan izin Allah) untuk tenangkan jasad bagi pesakit kerasukan, meroyan atau amuk. Petua lama ini memang selalu ambo guna dalam rawatan.

Ambo mohon izin berundur dahulu untuk mencari hotel penginapan. Saat itu hingga jam 8:30 malam, tiada sebuah hotel, motel ataupun homestay yang kosong. Semua Full House!

Ini kerana cuti Deepavali dan banyak majlis kenduri-kendara berlangsung. Akibat tiada tempat menginap, terpaksalah ambo menumpang di rumah mak angkat. Pada mulanya tak mahu ambo susahkan dia kerana mungkin ambo pulang lewat malam selepas berubat. Tapi kerana tiada pilihan lain, ambo terpaksa tebalkan muka..


RAWATAN BERMULA...

Pukul 10 malam, ambo sudah berada di rumah pesakit.

Dipendekkan cerita, ambo buat amalan kepit jari dan menyoal beberapa soalan pada sakit. Kaedah ini digunakan bagi menguatkan rohani pesakit yang selama ini terkunci dalam jasad bersama jin yang merasuk. Kaedah orang lama biasanya menyebut 'kenal diri tuan'.

Bila ambo tanya namanya, umur, nombor IC dan soalan perihal dirinya yang lain, dia dapat menjawabnya tetapi suaranya antara dengar dan tidak. Dari pemerhatian ambo, mulutnya telah terkunci secara batin.

Lalu, ambo baca surah Al-Fill:1 dan bila sampai ayat "rabbuka...", ambo buat isyarat buka kunci di halkum pesakit seterusnya menghabiskan bacaan surah.

Selepas itu, pesakit batuk tersedak dan membuka cerita. Rupanya selama ini, dia dibuli oleh sahabat pengajian kerana kelebihannya pandai dalam pelajaran. Sahabatnya itu punyai Saka dan mewujudkan kes buli dua hala.

Secara nyata, saban hari sahabatnya membulinya, manakala Sakanya pula mengganggu secara rohani. Simptom yang dialami pesakit hampir menyebabkan pesakit berada seperti orang hilang akal. Jika dibawa ke doktor, pastinya pesakit akan dikategori sebagai pesakit Bipolar atau Anxiety Disorder.

Ambo buat kaedah pasung limau dan juga bacaan rukyah ringkas sebagai 'pemulih semangat'.

Cerita lagi bapanya, sudah banyak tempat yang dicuba bawa ikhtiar berubat. Memang sepanjang perjalanan akan mengamuk, menangis dan meracau. Sebab itulah kali ini dia mencari perawat yang sudi datang ke rumah kerana tidak tahan dengan perilaku amuk anaknya. Melalui carian google, dia terjumpa blog darulmanzil dan cuba bertanya.

Berbalik kepada kisah rawatan, akhirnya pesakit sedar dari kerasukan. Alhamdulillah, dia dah mula sedar, boleh berbual normal dan mula bercerita. Katanya, sepanjang beberapa bulan kerasukan, dia memang sedar apa yang berlaku tetapi tidak dapat mengawal diri kerana terasa dirinya dikawal oleh kuasa lain. Mengalir air mata ibunya tanda syukur. Ayah dan adik-beradik lain juga gembira dengan perubahan tersebut.

Di akhir rawatan, ambo minta pesakit dimandikan dengan air perahan limau yang dicampur 3 kuntum bunga raya. Ramuan ini kata guru ambo amat mujarab jika merawat kes gangguan yang ada simptom gangguan emosi dan panas badan.

Setelah itu, ambo buat rawatan akupuntur di point jantung untuk ikhtiar masalah epilepsi akibat gangguan dan memberi sedikit nasihat sebagai panduan untuk pesakit.

Setelah dijamu tuan rumah dengan hidangan ringkas, ambo mohon diri untuk pulang. Cuma kali ini, ambo juga bersyukur kerana dapat bayaran lebih daripada ayah pesakit sebagai tanda syukur anaknya yang berbulan sakit telah sembuh.

Semoga pesakit kekal sembuh sepenuhnya, dapat menyambung pengajiannya yang tertangguh dan dimudahkan segala urusan.. Amin

Segala kebaikan dan kesembuhan adalah dengan izin Allah. Ambo hanya ikhtiar. Yang buruk dari ambo belako. Wassalam

*DarulManzil tidak akan bertanggungjawab jika amalan dalam kisah benar ini mendapat risiko jika diamalkan. Harap maklum

Diari Rawatan >>> Bro Gaban




Terkenang  satu pengalaman merawat pesakit yang mengalami masalah Neuropati Periferal atau dalam bahasa mudah masalah saraf kronik. Simptom penyakit ini memang banyak, antaranya rasa sengal sendi, kebas anggota, kadang-kala sukar untuk bergerak, sakit kepala, ngilu bila dalam bilik berhawa dingin dan sakit tulang belakang serta pinggul.

Semasa dalam talian untuk aturan temujanji, pesakit tu berulang kali mengatakan yang dia di sihir orang. Sungguh pun begitu, ambo tidak membuat sebarang kesimpulan. Ambo sarankan datang dahulu dan nyatakan barang yang perlu dibawa untuk rawatan berdasarkan simptom yang dialami pesakit.

Tepat jam 5 petang, pesakit sudah sampai di RIDAM. Kagum juga ambo rasa ketika itu kerana amat jarang pesakit nak tepati masa temujanji. Kadang-kala sampai terlewat beberapa jam. Pernah juga senyap sampai sudah tak sampai-sampai.. Rupanya tak jadi berubat. Kita yang menunggu ni akhirnya hanya terbuang masa begitu saja sedangkan masa tersebut boleh diberikan pada pesakit lain. Sistem rawatan RIDAM hanya dilakukan dengan adanya temujanji yang dipersetujui antara Pesakit dan Perawat. Tidak ada kaedah rawatan express dan datang beratur kerana hal rawatan perlu menjadi rahsia antara Perawat dan Pesakit sahaja. Bukan menjadi tontonan umum hinggakan kadang-kala terbuka aib atau cerita hal rumah-tangga. Bab tu RIDAM memang tegas.

Bila ambo perhatikan, tiada pun sebarang unsur gangguan dalam tubuhnya. Ambo tidak nyatakan terus kerana tentu pesakit yang percaya dirinya sakit gangguan tidak akan terima kesimpulan tersebut tanpa sebarang bukti.

Pada mulanya, ambo ambil bacaan tekanan darah dengan mesin dan bacaan sistoliknya dah 200!!! Kalau di hospital tu memang sah kena tahan. Pesakit tak puas hati dan 5 kali bacaan tekanan darah diambil. Puratanya memang sekitar 200.. Bila ditanya jika ada penyakit lain, pesakit juga alami penyakit Diabetis tegar. Bacaan gula saja dah 18..!!! Allahurabbi..

Itu tak kira lagi ada masalah Gout, Kolestrol Tinggi, Gastrik, Hernia dan Asma.. Banyak sungguh penyakitnya.. Memang pesakit tu jenis gempal sikit lah..

Setelah ambil bacaan tekanan darah, ambo buat pula Diagnos Iridiologi. Diikuti dengan diagnos suhu badan, ujian Kiropraktik dan ujian meridian saraf. Memang banyak sungguh penyakitnya. Kesimpulannya, ambo nyatakan dia mengalami masalah Neuropati Periferal..

Tersenyum dia bila ambo beritahu penyakitnya. Seraya itu dia minta izin bangun sebentar untuk ambil sesuatu di dalam keretanya. Bila dia masuk semula, dia hulurkan surat keputusan ujian darah, X-Ray dan CT Scan.. Selain masalah berantai yang ambo maklum tadi, memang ada ulasan doktor berkenaan Neuropati Periferal tu. Dia juga ada masalah Tinnatus yang kronik.

Lihat pada keputusan ujian tu, tak mustahil pesakit tu boleh kena masalah Aritmia ataupun Anxiety pula. Memang parah...

“Tak ada gangguan ke Ustaz..? Banyak tempat yang saya gi berubat semua kata ni bukan penyakit hospital.. Semua kata sihir..”

“Setakat yang ambo tengok, tak ada pula. Memang penyakit hospital ni.. Result mesin ust dan result diagnos yang ust buat pun banyak tanda penyakit hospital ni..”..

Namun begitu, nak sedapkan hati pesakit tu, ambo buat juga rawatan rukyah padanya. Sengaja ambo rukyah dengan ayat-ayat penaik semangat, ayat-ayat minda dan ayat-ayat Syifa’ selain ayat-ayat pembakar gangguan.

Lama juga sesi rukyah tu. Hampir sejam gak lah rukyah semata..

Bila melihat masalah yang dihadapi, ambo sedar yang itu bukan level ambo untuk merawatnya. Masalah klinikal yang banyak begitu elok kiranya dirujuk pada perubatan konvensional. Biarpun ada kaedah rawatan alternatif seperti penggunaan herba, terapi saraf, rukyah dan seumpama, ambo rasa aturan rawatan berkala lebih baik diuruskan oleh doktor. Bukan perawat mentah macam ambo ni.

Ambo tidak mahu berikan pesakit tu harapan kosong. Untuk itu, ambo berterus terang dan menasihatinya agar dia merujuk masalah yang dihadapi ke hospital.

“Saya malas lah Ustaz nak gi hospital. Bila nak gi check memang kena tahan wad. Tak mahu saya tido kat wad.. baik saya tido kat umah.. lagi selesa..”, luah pesakit pada saya.

“La..kan awak sakit.. Duduk wad tu bukan macam gi melancong. Kat situ ada nurse dan doktor yang boleh pantau masalah kamu. Bila kamu sihat nanti, keluarlah dari wad tu..’, kata ambo memujuknya.

Pesakit itu tetap tak mahu ke hospital...

Bila dah itu keputusannya, ambo tidak boleh kata apa-apa lagi....

Pesakit mengadu sakit yang amat sangat di belakang tulang punggulnya. Dia minta ambo urut atau gunakan apa jua kaedah untuk merawatnya.

Ambo kata, jika buat terapi masa tu pun, nanti balik rumah sakit semula sebab sakitnya berpunca dari dalam tubuh. Kena makan ubat..Kena terapi fisio juga.. Tak selesai dengan terapi ambo buat ni..

Dia berkeras juga....!!!

Allahurabbi.. payah juga bila berdepan dengan pesakit keras kepala ni. Nak sedapkan hatinya, ambo buat juga terapi bekam, urutan, rukyah saraf dan sedikit rawatan akupuntur. Berkali-kali juga ambo nyatakan bahawa  rawatan yang dibuat tu bukan penyelesaian kekal. Dia hanya diam bila ambo berkata begitu.

Selesai rawatan lebih kurang hampir 2 jam lamanya, pesakit tersenyum sebab rasa sakitnya dah hilang serta-merta. Berkali-kali dia ucapkan terima kasih..

Seperti awalnya, ambo ingatkan yang sakitnya akan berulang dan menasihatinya agar ke hospital.

“Tak mahulah.. lepas ni kalau sakit pulok, saya cari ustaz jah.. Senang skit..”

“Ambo bukan Tuhan.. ni pun tak cukup syarat lagi merawat ni. Bukan ubatnya. Lepas ni ambo tak mahu rawat dah sebab memang bukan bidang ambo. Kamu kena gi jumpa doktor tu..”.

Oleh kerana lamanya masa rawatan, pesakit solat dan makan malam di rumah ambo. Sekitar jam 11 malam baru pesakit tu beredar..

Ambo pula bersalin pakaian, mandi dan laksanakan solat Isyak sebelum tidur keletihan.

_______________

Panggilan >>>

Ambo terkejut dari tidur bila handphone berdering. Dalam pening-pening lalat akibat tidak cukup tidur, ambo bangun dan menjawab panggilan. Rupanya pesakit siang tadi yang telefon. Masa tu jam 2 pagi.

Seperti yang dijangka, sakitnya berulang. Dia minta nak jumpa ambo masa tu jugak untuk di rawat. Adus.. berkali-kali ambo menolak sebab ambo sendiri pun keletihan. Mana ada daya nak merawat masa tu. Ambo sarankan dia ke hospital untuk dapatkan rawatan. Bagi ambo itu lebih baik.

Akhirnya dia mengalah, memohon maaf dan tamatkan talian.

Pukul 6:30 pagi dia telefon lagi minta di rawat. Sekali lagi ambo menolak kerana waktu itulah nak urus persiapan anak-anak yang nak ke sekolah. Masa itu juga nak tengokkan baby sementara isteri masak makanan sarapan.

Pukul 9 pagi dia call lagi. Ambo tetap menolak kerana ada urusan yang perlu diselesaikan. Nak kena pos barang produk, nak kena bayar lesen niaga dan perlu ke pejabat tanah daerah pula selepas tu untuk urusan bayaran tanah tapak kiosk yang ambo sewa dengan kerajaan.

Pukul 12:30 tengah hari dia telefon lagi. Waktu tengah hari macam tu lagilah tak boleh sebab nak ambik anak-anak balik sekolah pula. Lagipun hanya itu sahaja masa sedikit yang ada untuk ambo berehat sebab petang hingga malam pula sudah ada temujanji rawatan.

Bila isteri ambo tanya siapa yang telefon, ambo jawab “Bro Gaban call”. Memang rasa marah juga bila berdepan dengan kes pesakit tak henti-henti call nih..

Pukul 5 petang dia call lagi. Kali ini ambo matikan talian sebab tengah merawat pesakit. Rupanya dia dah tercegat kat depan rumah. Terkejut juga bila dengar dia beri salam. Nak tak nak terpaksa lah ambo sambut salamnya.

Sekali lagi dia mohon minta di rawat.. Kali ni dia pulak sendiri pandai-pandai mintak ruang masa dengan pesakit yang datang masa tu. Mungkin sebab nadanya sedih, pesakit tu berikan ruang untuk ambo rawatnya dahulu..

Allah...degil sungguh dia tu.. Tak reti nak mengalah..

Kali ini, ambo nak dia berjanji jika nak di rawat. Janji yang pertama adalah ini rawatan yang terakhir dengan ambo. Selepas ni kalau sakit datang lagi, kena gi hospital.. Janji selepas itu adalah tak boleh call lewat malam dan mesti makan ubat yang doktor sarankan.

Oleh kerana terdesak, dia berjanji siap bersumpah lagi.. Maka dengan itu, ambo mula merawatnya Cuma kali ni tak lah lama kerana masih ada lagi bekas rawatan sebelumnya.

Diringkaskan cerita, pesakit hilang rasa sakit selepas rawatan tersebut. Ambo pun hairan sebab ambo bukan merawat pun. Ambo cuma usik saraf agar dia rasa lega saja. Selain itu juga, ambo hanya doakan terus pada tubuh pesakit dengan doa-doa berkaitan bina insan. Tu sahaja yang ambo ikhtiarkan..

Selepas berpuas hati dengan kondisi selepas rawatan, dia memohon maaf, mengucapkan terima kasih dan berundur pulang..

Dia dah lega.. Tapi ambo la terpaksa lanjutkan rawatan pada pesakit siang tadi hingga lewat malam. Sekali lagi ambo keletihan yang amat sangat malam tu.

-------------------------------

Pertemuan Terakhir >>>>>

Sekitar jam 10 pagi, ambo dapat panggilan dari isteri pesakit semalam. Rupanya isteri nak maklum dia dah meninggal awal Subuh tadi.. Tak sangka rawatan semalam adalah pertemuan akhir ambo dengan arwah.. Kata doktor kerana serangan jantung masa tidur.

Bagi menghormati arwah, ambo turut sama menziarah dan terlibat dalam urusan pengebumiannya hingga selesai.

Bila ambo nak beredar dari tanah kuburan, adik arwah ajak ambo bicara sebentar. Kami duduk agak jauh sedikit dengan tempat majlis. Di situ, adik arwah berikan ambo sebuah sampul yang dalamnya ada duit RM1000.. Terkejut juga sebab apa tujuan duit tu diberi pada ambo?

“Semalam Abang Bad (bukan nama sebenar) ada bunyi kat isteri dia sebelum tidur. Dia kata nak bagi ustaz RM1000 sebab ustaz sanggup rawat dia. Dia juga rasa kesal sebab banyak kali call ganggu ustaz. Duit ni tanda terima kasih dan maaf sebab menyusahkan ustaz..Walaupun dia tahu ustaz marah sebab kena ganggu, ust teruskan juga rawatan.. Ambil lah.Ni hajat dia ni.”

Terkedu juga ambo bila dengar cerita dari adik arwah tu. Tak sangka baik sebenarnya arwah ni. Sedangkan masa rawatan tempoh hari pun dia bayar ambo dekat RM300. Kalau nak dikira, jumlah itupun dah lebih dari syarat upah asal rawatan.

Betul kata orang, bila terdesak, kadang-kala kita tak sedar buat kesilapan. Main langgar jer.. Mungkin sebab masa tu arwah sakit sangat dan takut nak ke hospital..

Apa pun, semoga arwah berada dalam golongan yang diberkati Allah dan berada dalam rahmat dan kasih sayang Allah di ‘sana’.. Amin..

p/s: Semoga tidak berlaku lagi kejadian ini dalam hidup ambo.. Amin









 
Blogger Templates