SIHIR TANAH KUBUR....!!!






Assalamualaikum...
Ambo baru saja pulang dari merawat. Oleh kerana masih belum mengantuk, eloklah rasanya ambo kongsikan pengalaman rawatan sementara masuknya waktu solat Subuh.. 😊

TUTUP....

Ambo bertolak awal walaupun temujanji rawatan pada pukul 4 pagi. Kebetulan premis pesakit dekat dengan rumah adik, dapat juga lah ambo sekeluarga menziarahinya. Sambil menyelam boleh minum air.. 😊

Untuk ke rumah adik, laluan tersebut akan melalui hadapan premis yang ingin dirawat nanti. Namun, bila dah hampir dengan area premis, tak nampak pula signboard nya.. "pelik juga", kata ambo dalam hati.

Ambo mula bacakan ayat buka hijab iaitu Al-Anfal:44 diikuti dengan kalimah Tammah beberapa kali. Tak semena-mana nampak pula premisnya.. Sah.. kes ni adalah kes Sihir... Memang tak disangka masih lagi ada orang berhati busuk macam tu.. Jalan mudah nak laku perniagaan adalah dengan menutup rezeki orang. Bukannya nak bersaing cara sihat... Memang spesis gila bila halal haram tolak ke tepi...

RAWATAN BERMULA..

Pukul 3:30 pagi ambo dah bangun dari tidur. Tukang kejutnya memang isteri lah.. 😁 nak harap bangun sendiri bila dah 2 hari sebelumnya tidak tidur memang tak la...😆

Lepas bersiap, ambo buat dahulu amalan pagar diri dan amalan langkah musafir dengan dimulai doa Nabi Nuh.. "Bismillahi Majrayha Wa Mursa-ha", bacaan senafas disusuli lidah naik ke langit. Selepas 3 langkah, barulah lidah diturunkan dan ambo masuk ke dalam kereta untuk mulakan perjalanan. Petua Langkah ini adalah antara petua yang ambo amal bila nak pergi berubat.

Bila sampai di premis pesakit, ambo buat semakan dan merasa hairan kerana tiada pula rasa sebarang kehadiran entiti.

Bila ambo tanyakan pada pekerja, tiada pula rasa sebarang tindak balas negatif pada mereka seperti rasa berat, mengantuk, panas baran atau seumpamanya.

Bahagian dalam dan luar premis telah ambo diagnos dan tiada pula sebarang unsur gangguan.

Ambo mulakan amalan carian batin dan ketika itulah terasa kaki nak melangkah ke tanah seberang tempat letak kenderaan di hadapan premis tu. Betul-betul tempatnya di tepi jalan besar. Di situ ada pula deretan pokok hiasan yang ditanam pihak majlis perbandaran.

Dalam banyak-banyak pokok yang ada, ambo tertarik pada sebatang pokok yang kedudukannya betul-betul setentang dengan pintu premis.

Di sebelah perdu pokok tersebut, ada pula anak pokok kelapa (ambo andaikan kerana ada pelepah kecil) yang telah mati dan kering. Pelik juga kerana kelihatan ianya seakan baru diletakkan di situ.

Tanpa fikir panjang, ambo pegang pelepah anak pokok tu dan mengangkatnya dari tanah. Tak semena-mena tangan yang memegang jadi kebas dan pedih.. "Allah.. Allah...", kalimah tu terpacul keluar saat rasa sakit itu terasa. Ambo secara tidak sedar terus campakkannya ke dalam parit di sisi jalan besar.

Sesudah itu, ambo buat Kunci Haq di pangkal bahu dan melurut hawa yang terasa ke arah keluar di jari tangan sambil bacakan "Allahu Yashfii" senafas. Serta-merta rasa sakit itu hilang.

Melihat kembali tapak tadi, ada tompokan tanah kelabu di tengahnya. Barulah ambo yakin itulah punca 'tutup pandangan' premis selama ini.

Biasanya, jenis sihir seperti itu adalah amalan bomoh Pagan atau dikenali sebagai Orang Asli. Bahan utamanya adalah tanah kuburan orang mati beragan yang kemudiannya di tapa atas busut mulai bulan mengambang penuh. Setelah cukup 7 malam, barulah ia boleh digunakan untuk tujuan sihir. Bahan ini juga digunakan untuk amalan ghaib dari pandangan binatang yang diburu. Wallahu'alam..

Kesan sihir ini dengan izin Allah akan menutup pandangan tempat yang dituju. Bila melibatkan premis perniagaan, risiko kerugiaannya amatlah tinggi.. Mana taknya, dalam sehari hanya sekitar 2 orang pelanggan saja yang hadir. Nak cover sewa bangunan, gaji pekerja, kos modal dan jana keuntungan memang 'kelabu asap' jawabnya. Sedangkan perniagaan sebelum ini amat memberangsangkan.. Perubahan drastik kekurangan pelanggan seperti itu boleh menyebabkan taukeh 'demam tak berlagu'..

Oleh kerana punca sihirnya di luar premis, ikhtiar pemusnah ambo jalankan di akhir rawatan. Sebelum itu, ambo buat amalan Pemagar dalam dan luar premis dengan lingkaran air rukyah terlebih dahulu.

Di tapak punca, ambo hapuskan juga dengan air garam yang siap ambo bacakan ayat-ayat pembatal sihir. Ambo juga bacakan Mantera Pemangkas. Bunyinya begini..

"Hay Tapak Siamang,
Asalmu aku tahu,
Datang bertuan,
Ditinggalnya seorang.
Pulang asal ke wadi tuanmu,
Makan semula manikam tuanmu,
Kerana sini bukan lagi tempatmu.
Aku pangkas,
Selagi bersambung tanah Allah.
Tanah Allah tu tanah aku.
Balik mu ke tuan asal...."

"huuu!", senafas ambo hembus ke tapak punca. Dengan penamat amalan ini, maka selesailah ikhtiar ambo awal pagi itu.

Selepas menerangkan beberapa amalan yang perlu dibuat pada pekerja premis, ambo mohon beransur pulang.

Semoga premis ini selesai dari masalah yang dihadapi, dikunjungi ramai pelanggan dan diberi keuntungan perniagaan yang  berlipat ganda dari sebelumnya. Amin..

Segala perkara yang baik dalam ikhtiar rawatan ini adalah dari Allah dan cacat-cela dalam ikhtiar rawatan ini adalah dari ambo yang dhaif.

Datang dan Kembali hanya pada Allah...


Wassalam,
DarulManzil, 05:55am..

KIASAN KEHIDUPAN....



Adakah mampu mengubah takdir?

*********************

Bila ambo renung semula perjalanan hidup ambo ni, kadang-kala boleh tersenyum seorang diri.. kadang-kadang sedih pun ada... bingung pun ada... 😊

Ambo ni dulu lepasan kejuruteraan. Belajar biasa-biasa jah.. 'Result' pun sekadar cukup makan..

Sejak kecik lagi, ambo memang terdedah dengan dunia perubatan. Kakak ibu ambo memang pandai berubat. Suami dia pun gitulah jugok.. Bilo cuti sekoloh, memang suka dapat balik kampung di Kelantan sebab boleh tolong makcik dan pakcik ambo tu. Tugas ambo masa tu gak bungkus air rukyah untuk diberi pada pesakit yang datang. Memang mak sedara ambo laki bini tu buat air rukyah asas 1 tong besar siap-siap. Jika ada penyakit berat, hanya tambah bacaan saja. Air tu kemudian akan dicampur dalam air minuman atau mandian untuk rawatan lanjut pesakit di rumah mereka.

Masuk tingkatan 1, ambo duduk asrama. Masa ni lah minat nak belajar ilmu alternatif ni membuak-buak. Kena pulak masa tu abang-abang senior banyak ahli silat. Bila berkumpul, tak cerita silat, cerita hantu tak pun cerita perubatan yang akan dibualkan. Pantang minggu boleh balik 2 minggu sekali, ambo akan ikut member balik kampung diorang yang ada gelanggang... tak pun ada orang hebat dalam perubatan.

Kat universiti pula, ambo jadi minat ilmu-ilmu rawatan Cina macam Refleksologi, Akupuntur dan Iridiologi. Kerap jugaklah berulang-alik ke pusat rawatan mereka di sekitar kuala lumpur dan selangor untuk cari guru. Biasanya trik ambo buat adalah jadi pesakit dulu. Rasa ok, ambo slow-slow bodek belajar.. 😂

Pernah juga ambo buat kerja gila gi Indonesia seorang diri semata-mata terpengaruh khabarnya guru-guru hebat banyak di Indonesia. Yelah, Wali Songo yang terkenal pun banyak di sana.. 😊 Insyaallah, pengalaman menuntut di Indonesia ni akan ambo ceritakan di lain waktu.. Jika di beri keizinan dan ada mood nak bercerita 😂😂

Guru-guru ambo bukan orang terkenal pun dan ambo suka begitu sebab nak rapat dengan diorang senang.. Guru taraf popular ni payah nak rapat sebab sibuk.. jadual memang penuh..  😁😁

Pendek kata, semua perjalanan menuntut ilmu perubatan dan persilatan ni adalah kerana minat. Tak pernah fikir pun nak jadikan ia kerjaya pada asalnya.

Lepas tamat belajar U, ambo tak menganggur lama. Dapat kerja bidang oil n gas dengan gaji yang lumayan. Sebab masa tu baru kahwin, ambo tukar bidang kejer kat darat sebab masa tu kejer kat pelantar minyak. Jarang dapat balik jumpa bini.. 😁😁

Dekat setahun masuk bidang rawatan air, nampak tak jalan sebab gaji kecik.. pastu tinggal pulak kat Kotaraya... sengkek tiap-tiap bulan.. 😅 Ambo berhenti dan masuk bidang oil n gas semula..

Ambo kurang dapat job bidang oil n gas lepas isteri mengandung anak ke-3. Sebagai freelancer, kena pandai intai peluang dan lubang kontrak kerja yang kosong.. Kalau lambat peka, memang melepas... 😅

Sejak ambo praktikal hingga masuk alam kerja, khidmat rawatan memang tak pernah hilang.. ada masa ambo mengurut, ada masa ambo berubat. Masa kerja kat pelantar minyak pun macam tu.. atas pelantar tu jugak lah ambo mengurut orang, berbekam dan berubat bila waktu off kerja. 😁😁

Sedikit sebanyak adalah pengalaman sosial dalam rawatan..

Bila dah tak ada job, ambo cuma teruskan perubatan di rumah.. tapi memang sedih jugak lah masa tu sebab payment ikhlas pesakit tak lepas pun nak bayar sewa rumah. Nak beli susu anak pun pernah tak mampu. Masih ingat lagi anak ambo minum air sirap dekat seminggu sbb tak mampu nak beli susu.. Kereta pula tersadai sebab petrol dah kering.. Gunalah motor jika ada nak kemana-mana..

Masa tu memang hidup dengan air mata lebih banyak dari senyum.. Ambo masa tu memang tak letak harga rawatan. Natijahnya di ambil kesempatan oleh pesakit walaupun bukan semua... 😢

1 hari ambo tergerak hati nak tanya soal hukum bayaran rawatan pada Dato' Ust. Ismail Kamus... Ambo cari nombor telefon dan call... Melalui beliau lah baru ambo tahu yang rawatan boleh dikenakan bayaran. Siap beritahu sirah dan promote bukunya lagi.. 😁 Dari cadangan beliau juga, ambo letakkan kadar rawatan sebanyak RM50 pada masa itu. Boleh lah bernafas dan teruskan hidup dengan langkah baru tu.. Tapi ada jer pesakit buat tak endah jugak... Yang balik terus ucap TQ sahaja pun ada.. 😂😂 Terus terang, kalu pesakit tu susah sungguh, ambo tak kisah pun pasal bayaran tu... Ni..... 😂😂😂😂  *tak terucap dengan kata-kata 😅😅😅

Bila hidup kais mengais macam tu, ambo pernah jugak berniaga.. Pernah niaga air tepi jalan, direct selling, buat produk sendiri dan macam-macamlah asalkan halal.. Tapi ada saja halangan..kena tipulah, sakit, rugi dan macam-macam ujian ambo kena. Memang niat ambo nak tinggalkan dunia rawatan sepenuh masa ni. Cuma nak jadikan minat amal saja untuk bantu orang.. tapi buat masa ni tak mampu nak tolong free lagi kerana ada komitment kehidupan.. ada bil yang perlu dibayar setiap bulan 😩

Pernah juga sembang ngan kawan ambo.. Pendapatnya kata Allah tak izin ambo berhenti merawat.. sebab tu bidang lain tak menjadi... 😂😂 Ambo cuma sengih bila dengar pendapat kawan tu...

Keadaan ambo sekarang bukan macam dulu.. sakit ambo ni walaupun dah turun stage macam jantung dan masalah buah pinggang.. tapi penyakitnya masih ada.. biasanya jika lepas rawatan kes berat, ambo mudah lesu dan sakit badan.. Kadang tu sampai seminggu tak berubat.. income pun tiada... berjimatlah mana yg ada..

Jika benar dah takdir Ambo ni kerja berubat orang saja, ambo redha.. tapi hati kecil ni nak juga perubahan dalam hidup.. Kalau tak dapat rasa jadi jutawan pun, nak juga rasa selesa.. Nak juga bebas hutang dan cukup belanja bulanan tanpa rasa buntu setiap bulan.. Jika diizinkan, tak dapat biaya anak yatim pun, boleh 'hulur' setiap minggu pun jadilah.. 😊

Betul.. bila nak pujuk hati yang galau ni, ucapkan saja "orang lain ramai lagi susah dari kita".. Tapi ungkapan tu tak jadikan kita maju ke depan.. Untuk tambah rasa syukur ok lah.. Tapi untuk mantapkan usaha diri ambo rasa tak sesuai.. sebab bukan setakat cari rezeki, dalam ibadah pun kita perlu nak rasa semangat perubahan yang lebih baik bila lihat orang lain dari segi akhlak dan amalnya tiptop... kan? 😊

Oleh itu......
'Kepada para pesakit, kami sebagai perawat bukan nak diagungkan.. Tolonglah jangan bandingkan lagi Ikhlas dengan Upah Bayaran.. Jika tak suka pada pada harganya, boleh ikhtiar di tempat lain. Jangan pula dihina atau dicerca.. Tolonglah jangan beri ucapan setinggi terima kasih dan pulang kosong begitu sahaja. Kami juga ada tanggungan dan keperluan sara hidup..Jika punyai sungguh masalah kewangan, cerita dari awal pada kami supaya kami boleh juga doakan dan akhir sekali segala ikhtiar kami juga berlaku kerana izin Allah.. kami hanya berusaha di samping  mengorbankan tenaga dan masa kami untuk membantu mereka yang memerlukan..sedang semua itu juga adalah hak diri kami, isteri kami dan anak-anak kami..' ~ selingan wakil luahan dari beberapa sahabat seperjuangan 😊

Moga Allah bagi kemudahan dalam segala urusan..

Ni hanya coretan luahan diri.. Bukan untuk diri ini di maki... 😊  terima kasih kerana membaca..

Wassalam...


Diari Rawatan - Buli Penunduk




Ambo menerima mesej Whatsapp dari seorang lelaki dari negeri Pantai Timur. Luahnya, dia punyai masalah anak perempuannya yang terpaksa menangguhkan pengajian akibat gangguan Saka.

Seperti biasa, ambo tidak terus membuat sebarang kesimpulan. Ekoran jarak rumahnya yang agak jauh, ambo mohon istikarah dahulu samada setuju atau tidak menerima jemputan untuk merawat anaknya.

PETUNJUK..

Malamnya, bila ambo buat istikarah, petunjuknya lebih kepada hasil negatif. Untuk lebih detail, ambo buat kaedah Terawangan. Dalam perjalanan rohani itu, ambo nampak ada seekor Ungka sedang duduk bersimpuh lutut di penjuru katil. Mukanya lama menunduk ke bawah.

Bila ambo sapa beberapa kali, dia mula menyinga, merenung tajam ke arah ambo.

Tatkala itu, ambo bacakan Doa Sulaiman dan menghentak kaki kanan sekali nafas. Menyingai lelah Ungka tersebut kesakitan. Dalam ambo dok perhati, tiba-tiba Ungka tersebut hilang sekelip mata. Hilang jejaknya bagai tiada wujud. Tercari-cari juga ambo hingga terasa kelelahan. Sedari lama tidak ketemu, ambo niat pulang ke jasad dan tersedar.

Hasil dari istikarah dan pengalaman terawangan tersebut, ambo menolak untuk membuat rawatan. Memang terasa benar tidak yakin untuk berjaya dalam merawat anaknya itu kerana dari alam ghaib lagi tiada petunjuk akhir samada menang atau kalah.

Pada hemat ambo yang dhaif ini, kes ini paling kurang perlukan 3 hari pemerhatian khas sebelum membuat rawatan. Untuk itu, ambo tolak kes tersebut secara baik. Khabaran itu terpaksa diterima dengan berat hati oleh lelaki tersebut.


KERANA KASIHAN..

Esoknya, ambo terima lagi whatsapp dari lelaki tersebut. Kali ini dia mohon sekali lagi untuk ambo ikhtiar merawat anaknya.

Cuma kali ini, dia awal-awal nyatakan akan redha pada segala hasil rawatan yang dibuat. Berjaya atau tidak, itu urusan Allah, katanya lagi.

Bila melihat kesungguhannya, ambo tak terus berikan jawapan. Ambo minta tempoh sehari lagi untuk berikan jawapan.

Malam itu, ambo buat Petua Melangkah terlebih dahulu. Kaedah ini ada ambo kongsikan dalam Seminar Perawat Nusantara satu ketika dulu. Alhamdulillah, di situ jawapannya ada. Ambo bersetuju untuk merawat anaknya.


FULL HOUSE..

Sekitar pukul 2:30 petang, ambo bertolak ke rumah pesakit. Perjalanan 180km itu dijangka tiba sekitar jam 5 petang. Memandangkan cuaca hujan, ambo hanya memandu pada kelajuan sederhana. Sekitar jam 5:15 petang, ambo sampai di mukim kediaman pesakit dan mula mencari hotel untuk menginap. Oleh kerana sudah hampir dengan rumah pesakit, ambo singgah dahulu ke rumah pesakit untuk melihat sekilas pandang keadaan pesakit.

Ternyata, zahiriah pesakit sama seperti yang ambo lihat dalam amalan Terawangan tempoh hari. Dia duduk bersimpuh lutut di penjuru katil biliknya. Setelah diberi izin, ambo duduk di sebelah pesakit. Ubunnya ambo tekan seraya membaca "Inna Fatahna Lakafat Ham Mubii Na" iaitu ayat 1 dari surah Al-Fath.

Ambo arahkan pesakit memandang tepat wajah ambo dan dia mengikut arahan. Terkejut juga ayah pesakit kerana rawatan yang dibawa sebelum ini tidak memberi tidak balas sebegitu. Biasanya pesakit akan melawan dan mengamuk.

Tindakan ambo itu hanya sebagai 'test' dan insyaallah ambo yakin untuk rawatan sebenar pada malamnya nanti.

Ambo minta pesakit diberi minum air rebusan akar pokok Tapak Sulaiman sebagai penenang. Memang air rebusan pokok ini mujarab (dengan izin Allah) untuk tenangkan jasad bagi pesakit kerasukan, meroyan atau amuk. Petua lama ini memang selalu ambo guna dalam rawatan.

Ambo mohon izin berundur dahulu untuk mencari hotel penginapan. Saat itu hingga jam 8:30 malam, tiada sebuah hotel, motel ataupun homestay yang kosong. Semua Full House!

Ini kerana cuti Deepavali dan banyak majlis kenduri-kendara berlangsung. Akibat tiada tempat menginap, terpaksalah ambo menumpang di rumah mak angkat. Pada mulanya tak mahu ambo susahkan dia kerana mungkin ambo pulang lewat malam selepas berubat. Tapi kerana tiada pilihan lain, ambo terpaksa tebalkan muka..


RAWATAN BERMULA...

Pukul 10 malam, ambo sudah berada di rumah pesakit.

Dipendekkan cerita, ambo buat amalan kepit jari dan menyoal beberapa soalan pada sakit. Kaedah ini digunakan bagi menguatkan rohani pesakit yang selama ini terkunci dalam jasad bersama jin yang merasuk. Kaedah orang lama biasanya menyebut 'kenal diri tuan'.

Bila ambo tanya namanya, umur, nombor IC dan soalan perihal dirinya yang lain, dia dapat menjawabnya tetapi suaranya antara dengar dan tidak. Dari pemerhatian ambo, mulutnya telah terkunci secara batin.

Lalu, ambo baca surah Al-Fill:1 dan bila sampai ayat "rabbuka...", ambo buat isyarat buka kunci di halkum pesakit seterusnya menghabiskan bacaan surah.

Selepas itu, pesakit batuk tersedak dan membuka cerita. Rupanya selama ini, dia dibuli oleh sahabat pengajian kerana kelebihannya pandai dalam pelajaran. Sahabatnya itu punyai Saka dan mewujudkan kes buli dua hala.

Secara nyata, saban hari sahabatnya membulinya, manakala Sakanya pula mengganggu secara rohani. Simptom yang dialami pesakit hampir menyebabkan pesakit berada seperti orang hilang akal. Jika dibawa ke doktor, pastinya pesakit akan dikategori sebagai pesakit Bipolar atau Anxiety Disorder.

Ambo buat kaedah pasung limau dan juga bacaan rukyah ringkas sebagai 'pemulih semangat'.

Cerita lagi bapanya, sudah banyak tempat yang dicuba bawa ikhtiar berubat. Memang sepanjang perjalanan akan mengamuk, menangis dan meracau. Sebab itulah kali ini dia mencari perawat yang sudi datang ke rumah kerana tidak tahan dengan perilaku amuk anaknya. Melalui carian google, dia terjumpa blog darulmanzil dan cuba bertanya.

Berbalik kepada kisah rawatan, akhirnya pesakit sedar dari kerasukan. Alhamdulillah, dia dah mula sedar, boleh berbual normal dan mula bercerita. Katanya, sepanjang beberapa bulan kerasukan, dia memang sedar apa yang berlaku tetapi tidak dapat mengawal diri kerana terasa dirinya dikawal oleh kuasa lain. Mengalir air mata ibunya tanda syukur. Ayah dan adik-beradik lain juga gembira dengan perubahan tersebut.

Di akhir rawatan, ambo minta pesakit dimandikan dengan air perahan limau yang dicampur 3 kuntum bunga raya. Ramuan ini kata guru ambo amat mujarab jika merawat kes gangguan yang ada simptom gangguan emosi dan panas badan.

Setelah itu, ambo buat rawatan akupuntur di point jantung untuk ikhtiar masalah epilepsi akibat gangguan dan memberi sedikit nasihat sebagai panduan untuk pesakit.

Setelah dijamu tuan rumah dengan hidangan ringkas, ambo mohon diri untuk pulang. Cuma kali ini, ambo juga bersyukur kerana dapat bayaran lebih daripada ayah pesakit sebagai tanda syukur anaknya yang berbulan sakit telah sembuh.

Semoga pesakit kekal sembuh sepenuhnya, dapat menyambung pengajiannya yang tertangguh dan dimudahkan segala urusan.. Amin

Segala kebaikan dan kesembuhan adalah dengan izin Allah. Ambo hanya ikhtiar. Yang buruk dari ambo belako. Wassalam

*DarulManzil tidak akan bertanggungjawab jika amalan dalam kisah benar ini mendapat risiko jika diamalkan. Harap maklum

Diari Rawatan >>> Bro Gaban




Terkenang  satu pengalaman merawat pesakit yang mengalami masalah Neuropati Periferal atau dalam bahasa mudah masalah saraf kronik. Simptom penyakit ini memang banyak, antaranya rasa sengal sendi, kebas anggota, kadang-kala sukar untuk bergerak, sakit kepala, ngilu bila dalam bilik berhawa dingin dan sakit tulang belakang serta pinggul.

Semasa dalam talian untuk aturan temujanji, pesakit tu berulang kali mengatakan yang dia di sihir orang. Sungguh pun begitu, ambo tidak membuat sebarang kesimpulan. Ambo sarankan datang dahulu dan nyatakan barang yang perlu dibawa untuk rawatan berdasarkan simptom yang dialami pesakit.

Tepat jam 5 petang, pesakit sudah sampai di RIDAM. Kagum juga ambo rasa ketika itu kerana amat jarang pesakit nak tepati masa temujanji. Kadang-kala sampai terlewat beberapa jam. Pernah juga senyap sampai sudah tak sampai-sampai.. Rupanya tak jadi berubat. Kita yang menunggu ni akhirnya hanya terbuang masa begitu saja sedangkan masa tersebut boleh diberikan pada pesakit lain. Sistem rawatan RIDAM hanya dilakukan dengan adanya temujanji yang dipersetujui antara Pesakit dan Perawat. Tidak ada kaedah rawatan express dan datang beratur kerana hal rawatan perlu menjadi rahsia antara Perawat dan Pesakit sahaja. Bukan menjadi tontonan umum hinggakan kadang-kala terbuka aib atau cerita hal rumah-tangga. Bab tu RIDAM memang tegas.

Bila ambo perhatikan, tiada pun sebarang unsur gangguan dalam tubuhnya. Ambo tidak nyatakan terus kerana tentu pesakit yang percaya dirinya sakit gangguan tidak akan terima kesimpulan tersebut tanpa sebarang bukti.

Pada mulanya, ambo ambil bacaan tekanan darah dengan mesin dan bacaan sistoliknya dah 200!!! Kalau di hospital tu memang sah kena tahan. Pesakit tak puas hati dan 5 kali bacaan tekanan darah diambil. Puratanya memang sekitar 200.. Bila ditanya jika ada penyakit lain, pesakit juga alami penyakit Diabetis tegar. Bacaan gula saja dah 18..!!! Allahurabbi..

Itu tak kira lagi ada masalah Gout, Kolestrol Tinggi, Gastrik, Hernia dan Asma.. Banyak sungguh penyakitnya.. Memang pesakit tu jenis gempal sikit lah..

Setelah ambil bacaan tekanan darah, ambo buat pula Diagnos Iridiologi. Diikuti dengan diagnos suhu badan, ujian Kiropraktik dan ujian meridian saraf. Memang banyak sungguh penyakitnya. Kesimpulannya, ambo nyatakan dia mengalami masalah Neuropati Periferal..

Tersenyum dia bila ambo beritahu penyakitnya. Seraya itu dia minta izin bangun sebentar untuk ambil sesuatu di dalam keretanya. Bila dia masuk semula, dia hulurkan surat keputusan ujian darah, X-Ray dan CT Scan.. Selain masalah berantai yang ambo maklum tadi, memang ada ulasan doktor berkenaan Neuropati Periferal tu. Dia juga ada masalah Tinnatus yang kronik.

Lihat pada keputusan ujian tu, tak mustahil pesakit tu boleh kena masalah Aritmia ataupun Anxiety pula. Memang parah...

“Tak ada gangguan ke Ustaz..? Banyak tempat yang saya gi berubat semua kata ni bukan penyakit hospital.. Semua kata sihir..”

“Setakat yang ambo tengok, tak ada pula. Memang penyakit hospital ni.. Result mesin ust dan result diagnos yang ust buat pun banyak tanda penyakit hospital ni..”..

Namun begitu, nak sedapkan hati pesakit tu, ambo buat juga rawatan rukyah padanya. Sengaja ambo rukyah dengan ayat-ayat penaik semangat, ayat-ayat minda dan ayat-ayat Syifa’ selain ayat-ayat pembakar gangguan.

Lama juga sesi rukyah tu. Hampir sejam gak lah rukyah semata..

Bila melihat masalah yang dihadapi, ambo sedar yang itu bukan level ambo untuk merawatnya. Masalah klinikal yang banyak begitu elok kiranya dirujuk pada perubatan konvensional. Biarpun ada kaedah rawatan alternatif seperti penggunaan herba, terapi saraf, rukyah dan seumpama, ambo rasa aturan rawatan berkala lebih baik diuruskan oleh doktor. Bukan perawat mentah macam ambo ni.

Ambo tidak mahu berikan pesakit tu harapan kosong. Untuk itu, ambo berterus terang dan menasihatinya agar dia merujuk masalah yang dihadapi ke hospital.

“Saya malas lah Ustaz nak gi hospital. Bila nak gi check memang kena tahan wad. Tak mahu saya tido kat wad.. baik saya tido kat umah.. lagi selesa..”, luah pesakit pada saya.

“La..kan awak sakit.. Duduk wad tu bukan macam gi melancong. Kat situ ada nurse dan doktor yang boleh pantau masalah kamu. Bila kamu sihat nanti, keluarlah dari wad tu..’, kata ambo memujuknya.

Pesakit itu tetap tak mahu ke hospital...

Bila dah itu keputusannya, ambo tidak boleh kata apa-apa lagi....

Pesakit mengadu sakit yang amat sangat di belakang tulang punggulnya. Dia minta ambo urut atau gunakan apa jua kaedah untuk merawatnya.

Ambo kata, jika buat terapi masa tu pun, nanti balik rumah sakit semula sebab sakitnya berpunca dari dalam tubuh. Kena makan ubat..Kena terapi fisio juga.. Tak selesai dengan terapi ambo buat ni..

Dia berkeras juga....!!!

Allahurabbi.. payah juga bila berdepan dengan pesakit keras kepala ni. Nak sedapkan hatinya, ambo buat juga terapi bekam, urutan, rukyah saraf dan sedikit rawatan akupuntur. Berkali-kali juga ambo nyatakan bahawa  rawatan yang dibuat tu bukan penyelesaian kekal. Dia hanya diam bila ambo berkata begitu.

Selesai rawatan lebih kurang hampir 2 jam lamanya, pesakit tersenyum sebab rasa sakitnya dah hilang serta-merta. Berkali-kali dia ucapkan terima kasih..

Seperti awalnya, ambo ingatkan yang sakitnya akan berulang dan menasihatinya agar ke hospital.

“Tak mahulah.. lepas ni kalau sakit pulok, saya cari ustaz jah.. Senang skit..”

“Ambo bukan Tuhan.. ni pun tak cukup syarat lagi merawat ni. Bukan ubatnya. Lepas ni ambo tak mahu rawat dah sebab memang bukan bidang ambo. Kamu kena gi jumpa doktor tu..”.

Oleh kerana lamanya masa rawatan, pesakit solat dan makan malam di rumah ambo. Sekitar jam 11 malam baru pesakit tu beredar..

Ambo pula bersalin pakaian, mandi dan laksanakan solat Isyak sebelum tidur keletihan.

_______________

Panggilan >>>

Ambo terkejut dari tidur bila handphone berdering. Dalam pening-pening lalat akibat tidak cukup tidur, ambo bangun dan menjawab panggilan. Rupanya pesakit siang tadi yang telefon. Masa tu jam 2 pagi.

Seperti yang dijangka, sakitnya berulang. Dia minta nak jumpa ambo masa tu jugak untuk di rawat. Adus.. berkali-kali ambo menolak sebab ambo sendiri pun keletihan. Mana ada daya nak merawat masa tu. Ambo sarankan dia ke hospital untuk dapatkan rawatan. Bagi ambo itu lebih baik.

Akhirnya dia mengalah, memohon maaf dan tamatkan talian.

Pukul 6:30 pagi dia telefon lagi minta di rawat. Sekali lagi ambo menolak kerana waktu itulah nak urus persiapan anak-anak yang nak ke sekolah. Masa itu juga nak tengokkan baby sementara isteri masak makanan sarapan.

Pukul 9 pagi dia call lagi. Ambo tetap menolak kerana ada urusan yang perlu diselesaikan. Nak kena pos barang produk, nak kena bayar lesen niaga dan perlu ke pejabat tanah daerah pula selepas tu untuk urusan bayaran tanah tapak kiosk yang ambo sewa dengan kerajaan.

Pukul 12:30 tengah hari dia telefon lagi. Waktu tengah hari macam tu lagilah tak boleh sebab nak ambik anak-anak balik sekolah pula. Lagipun hanya itu sahaja masa sedikit yang ada untuk ambo berehat sebab petang hingga malam pula sudah ada temujanji rawatan.

Bila isteri ambo tanya siapa yang telefon, ambo jawab “Bro Gaban call”. Memang rasa marah juga bila berdepan dengan kes pesakit tak henti-henti call nih..

Pukul 5 petang dia call lagi. Kali ini ambo matikan talian sebab tengah merawat pesakit. Rupanya dia dah tercegat kat depan rumah. Terkejut juga bila dengar dia beri salam. Nak tak nak terpaksa lah ambo sambut salamnya.

Sekali lagi dia mohon minta di rawat.. Kali ni dia pulak sendiri pandai-pandai mintak ruang masa dengan pesakit yang datang masa tu. Mungkin sebab nadanya sedih, pesakit tu berikan ruang untuk ambo rawatnya dahulu..

Allah...degil sungguh dia tu.. Tak reti nak mengalah..

Kali ini, ambo nak dia berjanji jika nak di rawat. Janji yang pertama adalah ini rawatan yang terakhir dengan ambo. Selepas ni kalau sakit datang lagi, kena gi hospital.. Janji selepas itu adalah tak boleh call lewat malam dan mesti makan ubat yang doktor sarankan.

Oleh kerana terdesak, dia berjanji siap bersumpah lagi.. Maka dengan itu, ambo mula merawatnya Cuma kali ni tak lah lama kerana masih ada lagi bekas rawatan sebelumnya.

Diringkaskan cerita, pesakit hilang rasa sakit selepas rawatan tersebut. Ambo pun hairan sebab ambo bukan merawat pun. Ambo cuma usik saraf agar dia rasa lega saja. Selain itu juga, ambo hanya doakan terus pada tubuh pesakit dengan doa-doa berkaitan bina insan. Tu sahaja yang ambo ikhtiarkan..

Selepas berpuas hati dengan kondisi selepas rawatan, dia memohon maaf, mengucapkan terima kasih dan berundur pulang..

Dia dah lega.. Tapi ambo la terpaksa lanjutkan rawatan pada pesakit siang tadi hingga lewat malam. Sekali lagi ambo keletihan yang amat sangat malam tu.

-------------------------------

Pertemuan Terakhir >>>>>

Sekitar jam 10 pagi, ambo dapat panggilan dari isteri pesakit semalam. Rupanya isteri nak maklum dia dah meninggal awal Subuh tadi.. Tak sangka rawatan semalam adalah pertemuan akhir ambo dengan arwah.. Kata doktor kerana serangan jantung masa tidur.

Bagi menghormati arwah, ambo turut sama menziarah dan terlibat dalam urusan pengebumiannya hingga selesai.

Bila ambo nak beredar dari tanah kuburan, adik arwah ajak ambo bicara sebentar. Kami duduk agak jauh sedikit dengan tempat majlis. Di situ, adik arwah berikan ambo sebuah sampul yang dalamnya ada duit RM1000.. Terkejut juga sebab apa tujuan duit tu diberi pada ambo?

“Semalam Abang Bad (bukan nama sebenar) ada bunyi kat isteri dia sebelum tidur. Dia kata nak bagi ustaz RM1000 sebab ustaz sanggup rawat dia. Dia juga rasa kesal sebab banyak kali call ganggu ustaz. Duit ni tanda terima kasih dan maaf sebab menyusahkan ustaz..Walaupun dia tahu ustaz marah sebab kena ganggu, ust teruskan juga rawatan.. Ambil lah.Ni hajat dia ni.”

Terkedu juga ambo bila dengar cerita dari adik arwah tu. Tak sangka baik sebenarnya arwah ni. Sedangkan masa rawatan tempoh hari pun dia bayar ambo dekat RM300. Kalau nak dikira, jumlah itupun dah lebih dari syarat upah asal rawatan.

Betul kata orang, bila terdesak, kadang-kala kita tak sedar buat kesilapan. Main langgar jer.. Mungkin sebab masa tu arwah sakit sangat dan takut nak ke hospital..

Apa pun, semoga arwah berada dalam golongan yang diberkati Allah dan berada dalam rahmat dan kasih sayang Allah di ‘sana’.. Amin..

p/s: Semoga tidak berlaku lagi kejadian ini dalam hidup ambo.. Amin









Diari Rawatan - Rumah Berhantu dan Sihir Saraf



Assalamualaikum w.b.t.

Cuma nak kongsikan sedikit cerita pengalaman merawat seorang Nenek yang berbulan mengalami masalah gangguan. Rupanya punca penyakit tu di belakang dapur rumahnya...



Al-Kisah....


Pertama kali Nenek ni datang ke RIDAM adalah untuk merawat masalah imsomnia. Sudah lama Nenek ni tak tidur. Jika badan terasa penat, Nenek ni hanya mampu baring. Oleh kerana sudah lama tidak tidur, badan mula lah sakit-sakit. Kepala pun sering pening dan pusing.


Sebelum itu, sudah banyak klinik dan hospital yang telah dicuba. Doktor sendiri pun tak dapat mengenal pasti punca penyakit Nenek tu kerana diagnos klinikal menunjukkan Nenek tu sihat. Tiada masalah gagal organ, saraf ataupun penyakit serangkai. Akhirnya, doktor hanya berikan pil nutrisi dan ubat tahan sakit serta nasihat penjagaan diri sahaja.


*Camana nak kasi ubat bila tak tahu sakitnya apa.. kan..? kan..?


Setelah mendengar luahannya, ambo buat diagnos kesihatan menggunakan Mesin Analisis Meridian. Mesin ni menyemak point akupuntur di tapak tangan untuk mengetahui organ badan yang bermasalah. Sebagaimana diagnos kesihatan yang telah dibuat di pusat kesihatan, Nenek tu memang tiada masalah kesihatan. Semuanya normal!!!


Tapi tuan badan pula mengadu sakit...? Camana tu?


Bila diagnos klinikal sudah dicuba, barulah ambo beralih kepada rawatan gangguan. Ambo bahagikan 5 sasaran anggota badan Nenek tu iaitu Kepala, Tulang Sulbi, Jantung, Tangan Kiri dan Kaki Kiri. Setiap anggota sasaran ambo tekan point utama saraf dengan bacaan Ayat Pengesan.


Antara yang ambo baca adalah petikan ayat dari surah Mu’min:19, Ali-Imran:29 dan Al’Alaq:7 selain disusuli ayat-ayat lazim yang biasa dibaca dalam rawatan.


Dari sasaran point anggota yang dibuat, hanya 3 bahagian sasaran yang menunjukkan tindak balas iaitu sakit kepala, belakang badan jadi panas, sakit lutut, kebas betis dan kaki menjadi sejuk. Melihat kepada tindak balas tersebut, ambo baca berulang-kali petikan surah Al-Isra’:6 dan Hud:99.


Kata Nenek tersebut, semasa sesi rawatan dibuat, terasa ada sesuatu bergerak-gerak dalam kulit, turun-naik di bahagian kaki. Pada pengalaman ambo, itu terjadi kerana jin dalam badan kepanasan dan tak dapat keluar dari tubuh. Bahasa perawat sinonim kita katakan ‘tak jumpa pintu’.


Memang sebelum rawatan ambo ‘tutup’ dulu laluan keluar untuk elak terjadinya kes gangguan ON-OFF. Banyak kes yang terjadi pesakit akan sihat bila nak gi berubat dan sakitnya datang semula bila sampai rumah. Untuk sekatan, ambo biasanya guna petikan surah Yasin:9 dan Al-Baqarah:7..


Secara batin, memang dengar suara makhluk tu minta hentikan bacaan dan serangan point tubuh, tapi ambo buat tak layan kerana puak jin ni memang banyak tipu-daya. Bila dah terkeluar sumpah dengan nama Allah, barulah ambo hentikan serangan.

Selebihnya ambo ‘pasung’ dan sediakan bahan rawatan untuk bekal rawatan pesakit di rumah seperti air minuman, mandian terapi dan senarai pantang pemakanan untuk menguatkan kembali tubuh badan yang bermasalah.


Sebaik tamat rawatan, pesakit mula menguap-nguap. Rasanya jika disuruh tidur, masa tu juga lena terbaring. Alhamdulillah, dengan izin Allah, masalah pesakit selesai pada hari itu.



*******************

Rawatan Ke-2

Selepas seminggu rawatan yang pertama, Nenek tu mohon untuk di rawat lagi. Katanya dia hanya mampu tidur selama 2 hari sahaja. Hari ke-3 masalahnya datang lagi. Masalah baru yang timbul bila hampir senja, kakinya mula berasa sejuk dan berlarutan hingga subuh esoknya.


Sebagaimana diagnos dan rawatan sesi pertama, ambo mendapat tindak-balas kesihatan yang sama. Cuma kali ini, suara batin yang ambo dengar lebih garau. Hairan juga.. bukankah sebelum ini sudah di ‘clear’ kan semuanya? Mana pula datang punca kali ni?


Seperti dalam rawatan sebelumnya, sakit yang dialami juga sembuh. Ambo harap sangat tiada lagi kes berulang. Kesian juga pada Nenek tu. Kudrat umurnya yang lanjut tu bukanlah kuat seperti orang muda. Memang terseksa tubuh badan.



*****************


Rumah Berhantu


2 Minggu selepas rawatan ke-2, ambo terima lagi panggilan dari Nenek tu. Kali ni katanya dia hanya mampu tidur selama 3 hari sahaja. Hari keempat sakitnya datang lagi. Kali ini barulah dia ceritakan masalah gangguan di rumahnya.


Memang seram juga bila dengar cerita Nenek tu. Katanya bila malam sering terdengar cakaran di dinding rumah. Pernah juga dengan bunyi orang berjalan seiring bunyi gelang kaki di tangga rumah. Pernah sekali dengar seperti orang menggali tanah di belakang laman dapur. Itu tak campur lagi bunyi atas atap, bunyi guli, dalam bilik air dan kelibat yang sengaja melintas. Memang tak dapat tidur sungguh la bila berada dalam situasi macam tu...


Mendengar cerita Nenek tu, ambo setuju untuk buat rawatan ke rumahnya pula.



*************


Serangan


Sehari sebelum rawatan, ambo pula jadi tak lena tidur. Hanya mampu lelap lebih kurang sejam sahaja dan itu pun bermimpi hal yang menakutkan. Setakat yang ambo ingat perihal mimpi tu, ambo diberi amaran makluk berbadan besar yang berbulu supaya jangan teruskan rawatan ke rumah Nenek tu. Ada juga perempuan bertaring yang tersengih di belakang makhluk berbulu tu. Belum sempat ambo nak pertahan diri dari makhluk tu, ambo tersedar dari lena. Berpeluh badan dan dada pun mula rasa semput. Tapi mujurlah lepas makan ubat diuretik ditambah dengan rukyah syifa pada air yang diminum, semput tu hilang perlahan-lahan. Alhamdulillah..


Namun begitu, sakit kepala, rasa loya angin dan kebas betis masih terasa. Bila dibandingkan simptom yang ada pada Nenek tu, memang sama sakitnya. Ambo andaikan itu adalah mainan entiti untuk halang rawatan diteruskan.

Bila teringat pesan arwah guru, ada tips yang boleh dicuba jika diserang secara ghaib sebelum rawatan dimulakan. Amalannya adalah:

1- Mandi.. jika boleh mandi air terjun atau air sungai yang mengalir.

*Oleh kerana sungai jauh tempatnya, ambo hanya mandi di rumah. Cuma ambo buat sedikit tambahan iaitu mandi ais yang dicampur perahan limau nipis. Tujuannya agar dapat rasa kedinginan dan wangian dalam mandian. Insyaallah ianya mampu meredakan stress fikiran dan mengubati fizikal badan.



2-Jazam Wirid


*Kaedah ini adalah dengan membaca wirid dalam jumlah yang disarankan disusuli dengan senaman nafas ‘buang racun’.


Wirid yang dibuat adalah:

a. Al-Ikhlas 100x
b. Al-Falaq 100x
c.An-Naas 100x
d. Selawat 100x
e. Doa Nabi Yunus 100x

Alhamdulillah, ianya selesai sebelum masuknya Maghrib pada hari rawatan yang akan dibuat pada malamnya.



3- Membaca 7x Ayatul Qursi sebelum memulakan perjalanan ke tempat rawatan. Bukan sekadar baca, tapi ianya harus disusuli dengan kaedah ‘Jurus Pemagar’ di sekeliling tubuh melalui nafas bacaan.


Semua saranan arwah guru ni dapat ambo sempurnakan sebelum ke rumah pesakit. Alhamdulillah..



**************************


Kisah Rawatan Bermula

Kali ini, ambo minta seorang sahabat menemani ambo. Selain menjadi pembantu, ada juga saksi dan teman bicara dalam perjalanan. Kami sampai di hadapan rumah pesakit sekitar jam 8:30 malam berpandukan GPS yang dihantar oleh cucu Nenek tu.


Bila ambo call nak maklum sudah sampai, dengar suara Nenek tu macam suara orang bangun tidur. Kami kemudiannya dijemput masuk ke dalam rumah.


Kata Nenek tu hairan, dah seminggu lebih dia tak dapat tidur. Elok saja dekat masa nak berubat, rasa mengantuk yang amat sangat hingga lena atas sofa. Selain itu, semua simptom yang dirasakan juga hilang. Memang hairan sebab rawatan belum lagi bermula.


Luahan Nenek tu ambo mengangguk senyum. Memang ada juga kes seperti itu dalam pengalaman merawat sebelum ini. Biasanya pesakit akan sakit semula bila perawat dah keluar pulang dari rumah pesakit.


Ambo minta izin untuk melihat dalam dan keliling luar rumah.


Berpandukan cerita Nenek tu, area yang sering berlaku gangguan ambo perhatikan dengan lebih detail. Memang hairan sebab memang tiada sebarang ‘rasa’ entiti di dalam rumahnya. Hinggalah ambo mampir di laman belakang dapur rumah,  tiba-tiba sahaja berasa meremang bulu roma. Seram sejuk jugaklah dibuatnya..


Mengikut cerita cucu Nenek tu, di laman itulah seringkali bunyi orang berjalan, bunyi orang menggali dan bersiul di malam hari. Memang dia takut nak intai kerana mungkin terbayang wajah makhluk yang menyeramkan.


Firasat ambo menyatakan bahawa kes ini berkait dengan Sihir ataupun kita panggil ‘Buatan Orang’. Mungkin semua entiti yang dalam rumah sudah lari ke tempat yang ditandakan oleh penyihir. Ambo syak ianya ditanam di laman tersebut.


Dalam hal ini, sekali lagi petua arwah guru ambo gunakan. Antara petua yang boleh dijadikan panduan untuk mengesan barang sihir adalah:-


1- Akan terlihat tanah tidak berumput jika lamannya subur dengan rumput.
2- Tanah yang punyai barang sihir juga biasanya akan lebih kering dari tanah di sekitanya.
3- Akan ada angkatan semut merah yang bersaiz besar di kawasan tanah tersebut.
4- Jika jenis Sihir yang kuat, area tanah tersebut juga tidak akan punyai bayang setelah dipantulkan objek atau tubuh.
5- Biasanya akan ada lintasan samada biawak, burung gagak, cicak yang nyaring berbunyi ataupun ulat mayat. Kesemuanya lintasan ni biasanya juga mencarik adat dari kejadian asal. Contohnya biawak lintasan berekor pendek sedangkan biawak sebenar berekor panjang.


Dalam kes ini, petua No.4 yang menunjukkan tindak balas. Segera ambo istighfar dan membaca zikir penguat diri. Moga-moga tiada bahana kesan sampingan selepas rawatan dilakukan.


Dalam hal ini, ambo guna Kaedah Rawatan Tunjal Alam. Kaedah ini diajar oleh Allahyarham Ust. Omar yang juga guru ambo dalam bidang rawatan. Dengan berdiri mengadap ke arah kiblat, ambo angkat kedua-dua tapak tangan separas dada. Di situ, tapak tangan di halakan ke depan dan aturan nafas di mainkan 3 irama. Sambil membaca surah Waddhuha berulang kali, ambo qasad dan mohon pada Allah agar deria tapak tangan menjadi ‘scanner’ untuk mengesan dimana barang sihir berada. Mundar mandir di tengah laman tersebut, akhirnya isyarat menunjukkan kedudukan dimana sihir itu ditanam.


Ambo minta penyodok dengan cucu Nenek tu dan mula menggali. Lebih kurang sehasta dalam lubang yang digali, akhirnya ditemui gupalan lambut yang terikat dengan tulang burung puyuh dibahagian tengah tulang kaki.


Jika melihat pengalaman lepas dan info sahabat yang pernah mengalami kes yang hampir sama, bahan sihir gumpalan rambut memang tujuan untuk jadikan mangsa dalam kebuntuan. Kesannya juga seperti pening, sakit kepala, tak boleh tidur, rasa murung, kerap mimpi buruk dan akhirnya akan hilang akal. Tulang Burung Puyuh di bahagian tengah kaki pula memang sasarannya adalah dari lutut ke bahagian betis mangsa yang dituju. Biasanya sihir ini adalah mainan ilmu hitam Lombok. Wallahu’alam..


Ambo asingkan bahan sihir yang dijumpai dan tawarkan dengan air jampi garam. Seterusnya ambo buat ikhtiar pagar dalam dan keliling luar rumah dan buat semakan rawatan pada Nenek tu. Alhamdulillah, tiada lagi rasa sakit yang dialami dan Nenek tu pula nampak tak sabar nak tidur. Dah seminggu lebih tak tidur katakan.. 😁😁


Selesai menjamu selera yang dihidang tuan rumah, ambo dan sahabat mohon izin pulang. Barang sihir yang dijumpai ambo buang ke sungai. Moga tiada lagi kes berulang selepas itu.

Semoga Allah memberi perlindungan dan kesihatan yang berpanjangan pada keluarga pesakit. Amin.

p/s: Segala cerita yang dipapar dalam post ini adalah pengalaman sebenar perawat. Darul Manzil tidak bertanggungjawab di atas risiko mereka yang ingin beramal dengan kaedah yang dilakukan. 😎

Yang baik dari Allah.. Yang buruk hanya dari penulis..... Semua terjadi kerana izin Allah semata-mata..



Wassalam.

FB Link di sini












Alim Tak Bertempat


FB Link di sini
*********************

Ada satu kisah ambo nak cerita. Cerita ni pengalaman Abg Angkat Ambo.. Nama gelaran dia Abg Z.

Dulu... dia pernah tolong arwah ayahnya kerja buat rumah batu. Kebetulan panas betul hari tu, ayahnya bunyi la, "panas betul hari ni..".. satu ucapan ringkas, tapi menarik perhatian salah seorang pekerja di situ.

Tiba-tiba pekerja tu menegur dengan nada keras, "bodoh dok mengeluh gitu. Jenis tak redha dengan kuasa Tuhan!".

Keras juga bunyinya. Respon Ayah Abg Z dijawab dengan nada lembut, tapi berbisa.

"Apa masalahnya? Mengeluh tu sifat fitrah hamba Allah. Tidak salah meluahkan diri pada Tuhan sedangkan hakikatnya kita memang tahu Esa Allah. Mengeluh panas ni cuma nak luah saja. Tak adalah sampai nak lupa iman. Tak jadi kafir pun stakat mengeluh gini. Takkan mu tak mengeluh sakit, mengeluh mengantuk, mengeluh busuk dan lain-lain? Tadi Pakcik tengok mu mengeluh berat masa angkat batu tu.. takkan tak boleh fikir berat itu pun kerana Esa Allah...?" 😊

Pekerja itu berlalu kerana malu. Konon alim menegur, tapi masih bodoh hakikat...

***************

Begitulah yang berlaku pada hari ini. Anda tengah susah, tengah sedih, tengah serabut.. tak salah luahkan.. cerita kan.. menangis.. tapi jgn lupa luah juga pada Allah.. jangan tinggal solat dan amalan wajib.. byk juga buat hal sunat.. jgn lah nmpk alim sgt bila shbt cerita luahan, kau tiaw soalan kenapa tak luah pada Tuhan... jangan jadi lebih pandai pada Nabi.. dan jangan perasan diri tu wali..
😁

Ada sorang tanya ambo pasal cerita kisah pesakit yg kedekut dan berkira dengan perawat.. 

soalannya "kalau semua perawat nak duit, orang miskin tak boleh nak gi berubat la..?"

Bang.. kisah tu pada mereka yang kedekut dan mampu. Hanya mengingatkan bahawa perawat pun nak hidup, ada bil nak dibayar, ada keperluan untuk keluarga. Ada keperluan sara hidup.. itu jer.

Bagi yang susah sungguh, insyaallah ada budi bicara. Hal tu bila diceritakan kan nanti dituduh riak pula.

Jika nak pakai buah 'kerana duit', nak guna highway kena bayar tol, parking kena bayar, gi sekolah ada yuran PIBG, mengaji free tapi baju, Quran, seluar dan sewa tempat mengaji pakai duit.. orang miskin memang tak mampu la semua tu..

Jangan buat hukum pukul rata geng.. Hukum ni biar lapis 3 golongan..

- Golongan awam
- Golongan arif
- Golongan alim


Setiap fahaman golongan ni berbeza..

contoh mudah golongan awam, "alhamdulillah, sembuh demam lepas makan ubat tadi".

Kalau ada kata dia kena perbetulkan iman sbb kata mcm tu, kasi penampar buaya sekali. 
Itu luahan awam. Hakikatnya dia tahu ubat tu hanya ikhtiar dan yang sembuhkan hanya Allah.. kan semua benda dalam kuasa Allah belaka...

Jgn alim tak bertempat geng.. 😂😂

harap maklum..


*Rasanya dah jawab kot soalan org tu 😊






MAKLUMAN

Sila layari blog ini secara Web View walaupun anda melayarinya melalui telefon pintar agar tidak terlepas info penting di sidebar yang disediakan.

Semak Akaun RIDAM yang sahih di sini jika ada urusan bayaran produk dan servis.

Syukran Jazilan.

.